Lukisan Brush Tinta Karya Qi Baishi, Lukisan Tiongkok Termahal

2018-01-10 17:56:55
Editor : Utami Sulistiowaty | Reporter : Farid Hidayat
Ilustrasi - Lelang Lukisan. (Istimewa)

RUMAH Pelelangan di Bejing mengatakan lukisan brush tinta karya seniman Tiongkok Qi Baishi merupakan lukisan termahal

Satu set lukisan brush tinta yang dibuat oleh seniman Tiongkok Qi Baishi terjual seharga 931,5 M Yuan, rumah pelelangan di Beijing mengatakan lukisan tersebut telah memecahkan semua catatan untuk lukisan Tiongkok termahal.

Kelompok 12 panel yang dilukis pada tahun 1925 dijual di lelang pada hari Minggu malam Beijing Poly International Auction mengatakan, meskipun pelukis otodidak hampir tidak dikenal di luar Tiongko, setiap lukisannya bisa melampaui harga artis seperti Pablo Picasso dan Andy Warhol.

Penjualan tersebut membuat Qi menjadi artis Tiongkok pertama yang melampaui $ 100 juta untuk satu lukisan. Rumah lelang tersebut menolak untuk mengungkapkan identitas pembeli. Nilai pekerjaan Qi dengan perputaran lelang berada di urutan ketiga di belakang rekan senegaranya Zhang Daqian dan Picasso pada 2016. 

Menurut Artprice, sebuah database harga seni online Prancis mengatakan Qi adalah salah satu seniman Tiongkok yang paling berharga di dunia tahun lalu. Dia lahir dari keluarga miskin pada tahun 1864 dan bekerja sebagai tukang kayu sebelum berangkat ke Tiongkok. 

Qi, yang terkenal dengan lukisan lanskap, pepohonan dan binatang kecilnya, meninggal di Beijing pada 1957 berusia 93 tahun. Pada tahun 2011, salah satu karyanya, seorang Eagle on Pine Tree, dijual seharga $ 55m (£ 41 juta) di Beijing. Tahun itu, menurut artmarket artnet merupakan puncak pasar seni Tiongkok, dengan total penjualan melebihi $ 11 miliar.

Berbagai lukisan Qi terjual lebih dari $ 230 juta pada 2016. Karya seni Tiongkok banyak dibeli dan dijual di dalam negeri, dan lukisan dan kaligrafi Tiongkok mewakili lebih dari 80 persen pasar domestik tahun lalu.