Hlebih dari satu dekade yang lalu, Pada tahun 2011, Santos memenangkan Copa Libertadores di Paecamba melawan Pearol dengan bintang Neymar. 12 tahun kemudianpada dini hari tanggal 7 Desember, tim yang dibentuk Pel dan darinya muncul Ney, Robinho dan Rodrygo jatuh ke neraka untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. “Orang Suci, selalu Orang Suci. Kami akan tersenyum lagi”, demikian pesan singkat dari Neymar setelah mendengar beritanya. Konfirmasi tahun bencana bagi Peixe.

Orang Suci, selalu Orang Suci. Ayo tersenyum lagi

Neymar

Itu adalah pagi yang penuh drama, air mata… dan perayaan. Sementara Endrick menjadi terkenal bersama Palmeiras dan memenangkan gelar Brasileirão di Mineiro melawan Cruzeiro, 600 kilometer selatan Belo Horizonte, seluruh kota menangis. Jika mereka memulai hari terakhir tanpa degradasi dan dengan Baha pergi ke Serie B, itu akan berakhir dengan kebahagiaan bagi masyarakat Salvador, dengan rekam jejak seperti Vasco… dan dengan tenggelamnya Santos. Kekalahan kandang dari Fortaleza (1-2) merupakan ringkasan dari 90 menit musim yang harus dilupakan.

Dari Madrid, beberapa kilometer jauhnya, Rodrygo merefleksikan perasaan fans Santos dengan pesan emosional: “Jadilah Santos meski bola tidak masuk, meski Villa tetap diam, meski Mantel Suci menghilang, meski kemenangan masih jauh. Jadilah Orang Suci, semoga jalannya panjang, semoga jalannya sulit. Orang suci di dadaku dan di jiwaku, di jeritanku dan di telapak tanganku.”

Jadilah Orang Suci meski bola tidak masuk, meski Desa tetap sunyi, meski Mantel Suci lenyap, meski kemenangan masih jauh.

Rodrygo pergi

2023: Satu tindakan fatal

Tahun 2022 berakhir dengan air mata karena kematian Pel… dan tahun 2023 akan berakhir dengan air mata (dan kemarahan) dari para penggemar kulit hitam dan putih karena jatuhnya Santos ke Série B Kejuaraan Brasil. Pasca kekalahan dari Fortaleza terjadi pertengkaran di sekitar stadion Vila Belmiro. Keesokan harinya, ‘TNT Sport’ melaporkan upaya pembobolan di rumah Rueda, presiden klub. Kegugupan dan ketegangan muncul ke permukaan di Santos.

Gambar udara stadion Vila Belmiro.Orang Suci.

Odair Hellmann adalah pelatih yang memulai kursus tersebut tetapi pada bulan Juni dia sudah keluar. Paulo Turra menghabiskan dua bulan lagi hingga kedatangan Diego Aguirre dari Uruguay, yang hanya bertahan satu bulan. Marcelo Fernandes adalah orang yang menyelesaikan kursus… tanpa hasil. Selain itu, penandatanganan nama-nama besar tidak berhasil. Yeferson Soteldo, Alfredo Morelos atau Tomás Rincón adalah contoh paling jelas.

Namun terdegradasinya Santos bukanlah sesuatu yang mengejutkan. Mereka sudah ‘menggoda’ zona bawah dalam beberapa tahun terakhir setelah bencana struktural dan salah urus yang dialami tim São Paulo. Bahkan di kejuaraan negara bagian, kejuaraan yang tidak terlalu menuntut, dia kesulitan mempertahankan posisinya. Brasileirão Rei berakhir dengan drama dengan gol yang tidak pernah dicetak Pel: skor 1-2 Fortaleza datang melalui tembakan dari lini tengah Lucero ketika dia melihat João Paulo unggul. Nasib yang buruk.

“Ini adalah masalah yang kompleks. Tiga musim terakhir merupakan masa yang sulit secara administratif. Setiap tahun banyak pemain yang berganti, Arahan ini 21. Rueda banyak dibahas di kursi kepresidenan. Tidak ada kesinambungan atau kekuatan ekonomi. Mereka hanya bisa merekrut pemain gratis, tanpa kontrak”, kata Gustavo Fogaa, jurnalis dari ‘BandNews Brasil’, kepada MARCA.

Tidak ada kesinambungan atau kekuatan ekonomi. Mereka hanya bisa merekrut pemain gratis tanpa kontrak

Gustavo Fogaa, jurnalis Brasil

Akhir dari kampanye ‘terkutuk’ yang tidak kekurangan faktor eksternal: Bauermann terlibat dalam skandal taruhan, Soteldo dikeluarkan karena ketidakdisiplinan, Marcos Leonardo tidak muncul dalam perjalanan untuk memaksa kepergiannya… banyak kekacauan.

Gambar pemain Santos musim ini.

Gambar pemain Santos musim ini.Klub sepak bola Santos.

Rumah Pel

Beberapa orang yang terganggu, terutama saat ini, akan membaca Santos dan memikirkan jalanan GTA San Andreas. Tapi tidak. Tidak banyak tim di Amerika yang lebih ikonik daripada ‘Peixe’. Saya tahu lebih banyak pemenang… tetapi tidak begitu dikenal. Dengan sejarah berusia berabad-abad, Mereka mendapat kehormatan menjadi rumah bagi salah satu legenda terhebat dalam sejarah sepak bola: Pel. Dan untuk waktu yang lama juga.

Mereka sedikit berbeda. Brasileirão mempunyai banyak uang (seperti sekarang, ketika mereka mendirikan Superliga sendiri di Amerika Selatan) dan menolak kepentingan yang datang dari Eropa. Dan itu adalah itu Bersama Santos aku menyentuh langit, Pel. Anda memenangkan Paulista, memenangkan dua Libertadores dan bahkan dua Piala Interkontinental melawan Benfica dan Milan. Dalam dua tahun berturut-turut. Untuk sesuatu itu adalah ‘Sang Raja’.

Penghormatan kepada Pel

Penghormatan kepada Pel setelah kematiannya.EFE.

Sergio Vilario, sejarawan sepak bola, mempelajari Santos. ‘Dapatkah sejarah klub dijelaskan tanpa Pel?’, kata penulis teks ini. “Tidak,” jawabnya dengan tegas. “Memang benar bahwa sebelum Pel mereka menjalani musim yang bagus, Paulista berhasil menang… tapi seperti yang kita tahu, sebagai klub raksasa, tidak. Tanpa Pel, hal itu tidak mungkin terjadi. Bersamanya mereka menjadi kekuatan nasional dan internasional. Ia menjadi sumber pendapatan utama klub dari tur dunia. Mereka menarik diri dari Libertadores karena dianggap terlalu berbahaya dan lebih bermanfaat bagi mereka untuk berkeliling dunia. Berkat ini mereka berinvestasi dan Mereka, pada saat itu, menjadi tim terbaik di dunia.”

Seperti yang kita tahu, sebagai klub raksasa, tidak. Tanpa Pel, hal itu tidak mungkin terjadi

Sérgio Vilario, sejarawan

Namun kini, di tahun pertamanya tanpa idola abadi yang meninggal dunia pada 29 Desember 2022 itu, Santos tersingkir dari grup elite Brasileirão. Mereka yang tidak pernah turun. Flamengo, São Paulo dan Cuiabá menolak, yang akan ‘diluncurkan’ pada tahun 2021.

Tempat lahirnya talenta

Pel adalah yang paling mulia. Nama terbaik dalam daftar. Tapi bukan satu-satunya. Di abad ke-21 ini, Neymar, Rodrygo, dan Robinho meninggalkan Paecamb, dan masih banyak lagi. Yang paling terkenal. Ney mengangkat Libertadores (ditemani Ganso) untuk lebih dekat dengan mitos, Rodrygo membuat sejarah di Madrid dan di Liga Champions, Robinho terus menjadi apa yang dia bisa.

Neymar merayakan gol untuk Santos.

Neymar merayakan gol untuk Santos.Gambar Getty.

Sebelum mereka, banyak yang melewati Peixe. Diego Ribas datang dari sana… atau Renato mengonfirmasi dirinya di sana sebelum bergabung dengan Sevilla. Namun yang terpenting, ada legenda-legenda hebat di tahun-tahun paling gemilangnya. Yang terpilih mendampingi Pel: Zito, Toninho Guerreiro, Pepe, Menglvio, Mauro Ramos, Lima, Gilmar, Coutinho, Clodoaldo dan Carlos Alberto yang legendaris, adalah nama-nama mereka yang paling terkenal.

Baru-baru ini, orang lain mencoba memulai perjalanan mereka meninggalkan Santos: Deivid Washington dan Angelo meninggalkan 31 juta musim panas lalu setelah berangkat ke Chelsea (tapi itu semua untuk melunasi hutang), Almera menggaet Kaiky di sana pada 2022, Kaio Jorge ke Juventus pada 2022…

Atau Gabigol, saat ia bergabung dengan Inter pada tahun 2017 dengan imbalan 30 ‘kilo’. Itu tidak berhasil, dia kembali… dan sekarang dia mencetak gol untuk Flamengo. Kini, yang melakukan ‘pemanasan’ adalah Marcos Leonardo, permata besar berikutnya. Pencetak gol terbanyak Anda musim ini. Untuk sekali lagi meninggalkan anak yatim piatu idola kepada orang banyak yang terbiasa melihat talenta muda mereka segera pergi.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here