SAYAmusim dingin demi musim dingin Sorotan bersepeda saat ini menunjuk pada ‘makhluk’ mengerikan ini yang menjadikan lumpur sebagai habitat aslinya. Cyclocross, disiplin yang dihormati dan tradisional di Eropa Tengah, telah menjadi medan pertempuran yang tak tertandingi antara talenta paling istimewa di kendaraan roda dua. Duel Abadi Wout Van Aert dan Mathieu Van der Poel, Catatan Sumbang Tom Pidcock Sebagai Alternatif, dan wilayah tempat mereka berupaya memperluas warisan mereka. Jumbo-Visma (yang berganti nama pada bulan Januari) adalah yang pertama melepaskan tembakan dan ‘menodai dirinya sendiri’. ‘WWA’ dimulai pada Salib Tepat Essen (9 Desember) untuk mendapatkan kembali apa yang pernah menjadi milikmu.

Van der Poel: “Ini merupakan tahun yang luar biasa, namun saya belum puas”MEREK

Sementara Van der Poel (22 Desember) dan Pidcock (16 Desember) diselamatkan, Van Aert mengasah giginya setelah menjadi ‘pencetak gol terbanyak’ di antara yang ‘hebat’ tahun lalu. Dia meraih sembilan kemenangan, tetapi Van der Poel mengalahkannya di babak terakhir Piala Dunia. Mereka memenangkan perang besar… dan pada tahun 2023-2024 hal itu akan berubah. Jangan serupa. Van Aert tidak akan pergi ke Piala Dunia. “Bagi kami, Cyclocross lebih merupakan sarana daripada tujuan”, kata Mathieu Hejiboer., pelatihnya di tim. Alasannya adalah segalanya menjadi tidak beres di Giro d’Italia, sehingga mengubah rencananya secara radikal.

Cyclocross, bagi kami, lebih merupakan sarana daripada tujuan

Mathieu Hejiboer

Saat ini, tujuannya adalah untuk melengserkan Van der Poel sebelum jeda paksa. Pemain asal Belanda itu mengungguli dia di Piala Dunia (dia punya lima, tiga untuk pemain Belgia) di musim lalu, sementara Van Aert menang dengan total kemenangan (9 berbanding 7). Yang itu, Van der Poel tidak melihat ke sana. Dia menginginkan level yang lebih tinggi. “Saya tidak berkompetisi untuk menang di Diegem. Saya ingin berkompetisi di Piala Dunia. Saya tidak peduli jika saya tidak mampu melakukan tugas tersebut.” Pada awalnya, lihat tahun lalu,” kata pelatih asal Belanda itu.

Van Aert pergi ke Van der Poel.

Van Aert pergi ke Van der Poel.JUMBO-VISMA

Keduanya ‘Musuh intim’ ms Pidcock dikutip di Amberes, Gavere, Hulst, Koksijde, Zonhoven dan Benidorm. ‘Tempat besar’, meski tanpa hadiah Piala Dunia Tabor di mana hanya Alpecin-Fenix ​​​​yang masuk untuk mencari gelar juara dunia keenam. “Saya ingin memecahkan rekor. Saya ingin tujuh gelar”, ulang Van der Poel. Gaya Anda, dapat dikenali. Pikiran Van der Poel bermain melawan ‘turbo’ Van Aert dan serangan baliknya. Dan kecepatan, detail lain yang perlu diperhatikan karena keduanya serupa.

Di Essen, hanya Van Aert yang melepaskan tembakan dalam pertempuran yang menentukan musim dingin dan merupakan langkah pertama menuju tahun serangan besar-besaran. Impian besar orang Belgia, Olimpiade Paris, dan perselisihan abadi antara dua anak laki-laki yang merupakan masa kini dan masa depan. Musuh terdekat, binatang lumpur.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here