Lewis Hamilton akan mendarat di Maranello pada usia 40 tahun. Ia tidak akan menjadi juara tertua, namun ia akan menjadi yang tersukses, setelah memenangkan tujuh gelar juara dunia dan berusaha meraih gelar kedelapan, yang akan menjadi gelar terhebat dari semuanya. Sebuah pukulan ganda bagi Mercedes, sebagai tanggapan terhadap apa yang mereka terima bertahun-tahun lalu dengan penandatanganan “panah perak” Schumacher untuk melihat apakah dia bisa finis kedelapan di sana.

Sekarang saya mempunyai kesempatan untuk mewujudkan impian masa kecil lainnya: mengendarai Ferrari merah.

Lewis Hamilton

Sekarang Ferrari tinggal bersama raksasa lain yang tidak bisa menolak pesona Maranello dan hingga remunerasi yang tidak pernah rendah (kita berbicara tentang angka yang sangat besar, kebebasan untuk mengembangkan merek dan aktivitas, dll.), ketenaran dan sejarah, satu-satunya tim yang selalu berada di F1, di mana judul bernilai dua kali lipat, ada yang mengatakan satu-satunya yang memiliki penggemar di seluruh dunia, “Scudera” ditulis dengan huruf kapital, yang tidak harus memiliki mobil di garis depan agar tetap menjadi arah “premium”. Ini adalah salah satu dari sedikit arah yang bisa dicapai Sang juara tampil dengan sikap rendah hati untuk membantu dan dengan jutaan penggemar di belakangnya untuk… Cavallino menang. Apakah Lewis cocok dengan profil ini?.

Tidak semua juara yang datang berhasil, seperti Alonso atau Vettel, dan banyak orang seperti Fangio, Surtees, dan Prost tersingkir dari magnet besar Italia, namun semua orang menyukainya karena merek tersebut masih menjadi salah satu merek paling kuat di dunia.

Awal balapan Juan Manuel Fangio, sangat ahli dalam berpindah antar tim (dia memenangkan gelar dengan empat tim berbeda), meninggalkan Mercedes-nya, yang cedera dalam kecelakaan Le Mans, untuk berhenti di Maranello dan merebut mahkota keempat dari lima, sebuah rekor hingga tahun 2003. dia meraih tiga kemenangan dari 24 kemenangannya di F1 dan itulah mengapa dia berangkat ke Maserati Tidak sepantasnya Ferrari menyalip pembalapnya dan bertabrakan langsung dengan Enzo Ferrari.

Juara lain dari jenisnya Itu adalah John Surtees, juara sepeda motor dan F1 pertama dan satu-satunya. Enzo telah mencobanya pada tahun 1961, namun ia memiliki begitu banyak pilot (saat itu hanya ada dua pembalap dan mereka berbagi mesin selama bertahun-tahun) sehingga John menolak. Anda tidak bisa mengatakan tidak. Kami tidak pernah meminta pembalap untuk membalap untuk kami dua kali,” jawabnya.

Namun mereka memanggilnya lagi pada akhir tahun 1962, dan tahun 1964 merupakan tahun bersejarah bagi dunia balap: “anak angin” Ia dinobatkan dan menambah rekornya dengan tiga gelar juara dunia di kategori 350 dan empat di kategori 500, semuanya dimenangkan antara tahun 1956 dan 1960 dengan mengendarai MV Agusta, gelar Formula Satu bersama Ferrari. Sama seperti Fangio Saya tidak melakukannya dengan baik untuk tim Italiayang harus mengikuti banyak kompetisi, hanya mendapat sedikit promosi, mengambil posisi perantara dan akhirnya lelah.

Alain Prost adalah juara dunia empat kali (1985, 1986, 1989 dan 1993) dan Ferrari tiba sebagai juara tiga kali hanya untuk melupakan Senna. Di sana ia menambahkan 5 dari 51 kemenangan F1 dan mewujudkan mimpinya, meski tidak meraih gelar, dalam pertarungan lain untuk Ayrton yang mengulangi kejadian di Jepang tahun sebelumnya, dan juga menandatangani pernyataan keluar yang bersifat apotetis, dipecat karena mengklaim dia sedang mengemudikan "truk" pada tahun 1991 dan tanpa balapan, dengan kontrak, pada tahun 1992, meskipun Ferrari membayar gajinya. Anda sekarang bisa menjadi juara empat kali, Anda tidak bisa menganggap enteng perisai.

Michael Schumacher Itu adalah yang pertama yang membuat capo Agnelli kehilangan padang rumput aslinya: “Dia tidak datang hanya untuk sepotong roti,” adalah kalimat mistis Avvocato. Namun investasi tersebut membuahkan hasil: antara tahun 1996 dan 2007, ia memenangi 72 dari 91 gelar sepanjang kariernya, lima kejuaraan dunia lebih banyak dibandingkan dua gelar yang ia menangkan bersama Benetton, tidak berbicara bahasa Italia di depan umum, tetapi sangat dicintai oleh tim karena pekerjaan dan bakatnyamenjadikannya pembalap paling penting dalam sejarah Ferrari. Di sana dia membawa seluruh “rombongannya”, Byrnes dan Brown ke bagian teknis, dan tidak membawa Briatore karena Todt sudah memperbaiki kapal Italia. Dia tetap menjadi ikon Cavallino dan juara terakhir yang menang dengan seragam merah.

Fernando Alonso Dia datang seperti Michael, dengan dua gelar di bawah lengannya dan aura cemerlang seorang Jerman. Dia meraih 11 kemenangan dan gelar pada tahun 2010, tahun pertamanya, seharusnya jatuh ke pangkuannya jika bukan karena kutukan Abu Dhabi dan keputusan buruk dari tembok tersebut. Dia memperjuangkannya pada tahun 2012 dengan mobil yang jauh lebih buruk dari Red Bull, namun dia juga terjatuh pada putaran terakhir di Brazil. Ia memenangkan hati Tifosi, yang masih mengingatnya di level Gilles Villeneuve. Disadari bahwa hal tersebut terlalu berlebihan bagi Maranello di era hybrid dan dengan kepastian bahwa “mereka tidak akan menang dalam lima tahun.” Dan mereka pergi ke 10.

Sebastian Vettel Dia terakhir mengungguli Hamilton, dan pada tahun 2015 dia menggandakan taruhan Fernando, dengan empat gelar di atas meja, namun juga tidak memenangkan gelar kelima, dengan mobil yang kuat di tahun 2017, misalnya, namun kurang konsisten dari Fernando dan rival tangguh seperti beberapa lainnya, Mercedes Hamilton, yang hanya dia tolak sementara. Secara total, ia menambah 14 kemenangan pada penghitungannya.



Sumber