Babak pertama musim ketiga LIV Golf terus dipimpin oleh Joaqun Niemann dari Chili, pegolf memimpin 18 lubang di Camalen de Mayakoba (Meksiko). Jika dia memperbaikinya, itu akan menjadi awal tahun yang megah di mana kedatangan JonRahm mengubah tampilan trek, tetapi tidak mengubah aturan mainnya. Niemann, misalnya, berusia 25 tahun dan merupakan pemain hebat, namun keadaan dunia golf yang kacau saat ini membuatnya absen dari semua turnamen besar tahun ini, kecuali British Open. Dan dia menyimpannya, karena dua bulan lalu dia memenangkan Australia Terbuka dari Tur yang dipromosikan oleh Arab Saudi.

Keunggulannya menurun secara signifikan. Keunggulan tujuh pukulan atas Rahm yang ia gunakan untuk memulai hari itu dikurangi menjadi empat. Itu adalah margin, tapi tidak melawan lawan yang tidak memiliki cakrawala. Bermain dengannya, Joaco tidak dimaksudkan untuk jalan-jalan santai di hari Minggu. “Ini akan menjadi hari Minggu pertama saya bermain dengannya dan itu akan menyenangkan,” kata pemain Chile itu penuh harap.

Sabtu membawa angin, minuman di ladang seperti Mayakoba dengan jalan sempit “Tanggal 12 sulit ditebak,” kata Rahm, dan itu membuatnya semakin menghargai apa yang telah dicapai Niemann sehari sebelumnya. Bukan hanya 59 golnya. Dibandingkan dengan rata-rata harian pegolf lainnya, pukulannya lebih rendah 11,61 pukulan. Sebuah rekor yang luar biasa. Salah satu dari tiga hari pegolf paling individual di abad ini, terlepas dari berapa banyak lelucon yang dilontarkan LIV Golf di kalangan kritikus.

Niemann terhindar dari hari yang penuh gejolak. Pada saat-saat pertama dia tegas. Permainan yang bagus – tiga birdie di sembilan hole pertama – berhasil mencegah kesibukan awal dari Sergio García, yang melakukan hole eagle dari luar dan menyamakan kedudukan dalam lima pukulan sebelum tiga bogey – free-for-all – menundanya. Yang dari Borriol menempati posisi keempat setelah melepaskan 70 tembakan.

Tapi kemudian inkonsistensi pemain Chile itu mulai retak. Dia diselamatkan pada saat-saat kritis, seperti lubang ke-13, par 5 terpendek. Pada pukulan kedua, dia mengambil rumput hijau panjang dengan hibridanya, tetapi memukul bola dengan sangat bersih sehingga jatuh ke salah satu aliran yang muncul. antara cenote di hutan Mayakoba. Dia harus terjatuh dan melakukan putt enam meter, yang memberinya adrenalin di final yang penuh dengan naik turun, bogey dan birdie, diakhiri dengan 70 tembakan, salah satunya di bawah par.

Yang paling dekat adalah Dean Burmester, lainnya yang juga berkompetisi di DPWorld Tour pada musim gugur dan mencetak dua kemenangan di Afrika Selatan. Afrika Selatan, 34 tahun, pemain yang sangat ahli dalam strategi – dia memiliki 6 under par pada par 5 dan menghasilkan pukulan terbaik hari ini pada hole pertama di luar hutan, selangkah demi selangkah hingga dia berhasil pukulan dua tahun – selesai pada tanggal 4 – pukulan margin keamanan meledak, sangat terancam oleh kedatangan Rahm.

Rahm, tak kenal lelah

Kesediaan bintang Spanyol itu untuk melawan apapun menjadi senjata ampuh. Pemain Chile ini melihat kebangkitan Barrica di sepertiga terakhir hari itu. Ajon, seperti hampir semua orang lainnya, berjuang untuk menemukan kecepatan di lapangan Mayakoba karena angin, dan membayarnya dengan bogey yang hampir dimulai pada lubang kedua setelah menyelamatkan par yang menuntut pada lubang pertama.

Namun, sejak saat itu, ia menyelesaikan putaran yang solid lagi, tanpa banyak tekanan, dengan iron yang disetel dengan baik dan birdie yang jujur ​​​​yang secara bertahap menambah bumbu pada turnamen. Dia membuat 6 birdie, yang berarti 67, satu pukulan lebih banyak, tetapi lebih berharga dibandingkan pada hari Jumat. “Saya bermain sangat baik dan menciptakan peluang,” kata pemain peringkat 3 dunia itu.

Hendrik Stenson pertama kali dirilis tahun lalu. Dan Jon tidak ingin menjadi lebih kecil.



Sumber