Jalur bioskop merupakan penataan panggung ratu antara beberapa bangunan di Alcorcón. Itu adalah kesalahan film Rocky. di mana beberapa pria seukuran Geyper Man mengklaim bahwa petinju (Sylvester Stallone) memukul tulang rusuk di toko pendingin dan makan telur mentah di rumah. Selain itu, untuk lebih membuka mata kita, dia berjanji akan ada orang yang sangat jahat, tingginya hampir dua meter, menelepon Pengakuan Iman Apollo.

Hantu kecil itu benar, semuanya benar. Carl Weathers sudah mati tapi bagi kita yang melihatnya, dia selalu begitu Pengakuan Iman Apollomonster jahat dengan otot yang belum pernah kita lihat sebelumnya, karena pada saat itu bahkan pria jangkung seperti Rullán dan De la Cruz adalah pria bertubuh kecil dengan otot bisep yang sama dengan Pepe Sacristán.

Mengingat Carl Weathers: Momen Ikonik dari ‘Rocky’ dan ‘Happy Gilmore’

Apollo tetap berada di alun-alun sekitarnya seperti raksasa, dipasang pada tahun 1970an di singgasana yang hanya disukai pria Falconetti, si iblis dengan mata terikat yang membuat kematian Nick Nolte muda menjadi pahit dalam “Rich Man, Poor Man.”

“Dicari Orang Jahat” bukanlah tanda yang dipasang di tempat tersebut. Untuk mendapatkan kekaguman terhadap orang baik, diperlukan penjahat lancar seperti seorang paman di keluarga yang hanya memberimu lima duro padahal kamu mengharapkan dua puluh. Apollo sesuai dengan kebutuhannya. Dia memukul, dia membual, dia memukul, dia menari, Dia memukul, menghina dan memukul. Dia mengalami cedera paha belakang, yang menjelaskan masa lalu NFL-nya.

Sebelum “Banteng Mengamuk”

Dalam tubuh yang berserat dan mengkilat ini, seolah-olah ada sebotol losion berjemur yang tumpah, Ali, Frazier dan Foreman tampak bersama. Mengingat referensi ini, tampaknya mustahil bahwa Rocky Balboa, tidak peduli berapa banyak telur yang ia pecahkan di tempat perlindungannya, suatu hari nanti akan menjatuhkan Apollo.

Karena kami bahkan tidak melihat Toro Moreno, sekarung daging yang membuat Bogart terkesan "Semakin keras jatuhnya," atau Stacy Keach dengan lampu dan gelas kosongnya “Kota Gemuk”, tidak a Robert De Niro dengan seratus steak di perutnya “Banteng Liar”, “Rocky” tampak seperti sebuah mahakarya bagi kami (dan ada yang berani membicarakannya) dimana tidak ada alasan untuk fokus pada petinju yang tidak membela diri.

Penghormatan emosional Sylvester Stallone kepada Carl WeathersSilvester Stallone / IG

Dilihat sekarang, dengan koreografi guratannya yang agak kekanak-kanakan, masih tetap sebuah mahakarya dengan seribu kekurangan yang tidak penting (dan siapa pun berani membahasnya). Ada juga betis, menaiki tangga, kuning, kakak ipar Rocky, musik dan tentunya Apollo.

Mereka bukanlah petinju yang layak untuk didiskusikan antara pisau cukur dan gunting di tempat pangkas rambut “El crack” milik José Luis Garcia. Namun, daya tariknya adalah buku komik tanpa gambar. Sebuah cerita tentang pahlawan miskin dan ogre kaya. Sedangkan pukulan, darah, tulang pipi dan pakaian olahraga abu-abu di Philadelphia dengan lagu yang membuat Anda terpukul.

Sylvester Stallone telah mengucapkan selamat tinggal yang emosional kepada Apollo Creed dalam beberapa jam terakhir, bahwa seiring berkembang dan merosotnya kisah Rocky, kisah itu menjadi bagus. Itu tidak cocok. Yang penting bagi kami adalah serangan pertama, cara mengalahkan Stallone yang naif. Ia tetap bersama kami selamanya, seperti demarrajes di Alpe d’Huez. Baik dan buruk. Setiap hari. Dan sekarang tanpa Apollo.



Sumber