Lstrategi defensif Daniel Alves Ini melibatkan pembuktian bahwa pesepakbola tersebut mengonsumsi alkohol dalam jumlah besar pada hari acara. Beberapa saksi, teman, rekan pemain, Joana Sanzdan karyawan dari Klub malam di Sutton, memberikan informasi rinci tentang kondisi pemain Brasil itu. Mari kita ingat ini menurut Pasal 20 KUHPalkohol dapat menjadi faktor yang meringankan dalam kasus tersebut.

Salah satu kesaksian yang paling dinantikan adalah kesaksian Joana Sanz. Model asal Tenerife yang menjelaskan bahwa dirinya tidak pernah secara hukum meminta cerai itu menggambarkan kondisi pesepakbola tersebut saat pulang ke rumah pada malam 30-31 Desember. “Dia pulang dalam keadaan mabuk, dia berbau alkohol. Dia berlari ke lemari dan jatuh ke tempat tidur. Tidak ada gunanya berbicara dengannya saat dia datang, lebih baik tinggalkan saja untuk keesokan harinya, pikirnya.

Teman-teman Alves dikutip sebagai saksi juga membenarkan versi ini, menekankan bahwa pesepakbola Brasil itu mengonsumsi alkohol dalam jumlah besar. Brunodengan siapa dia pergi Sutton, menjelaskan bahwa mereka memulainya dengan makan malam di restoran sebelum pergi ke klub. Mereka berempat meminum sebotol wiski, beberapa gin dan tonik, serta empat botol anggur. Dia ingat Bruno mengemudi karena Alves “banyak minum”.

Joana Sanz dan keluarga Alves.

Manajer kamar Sutton memperkuat argumen ini. Dipanggil sebagai saksi, saya ingin menunjukkan sikap Bapak Dani Alves Hal ini tidak seperti biasanya: “Saya melihat dia sedang minum atau mengambil sesuatu. “Dia tidak bertindak atau berperilaku seperti biasanya.” Saksi yang sama menyatakan bahwa pemohon sangat terharu: ‘Dia banyak menangis, dia sangat sakit. Saya bertanya kepadanya apakah dia akan melaporkannya dan dia berkata tidak ada yang akan mempercayainya.”

Status pelapor: “Dia tidak menginginkan uang”

Dalam hal ini, keadaan emosi korban sangat sensitif Dani Alves Hal ini terlihat dari keterangan banyak anggota polisi yang beberapa kali menghadiri pertemuan dengan pemohon. Pernyataan agen yang pertama kali berbicara dengannya banyak dikomentari: “Dia gemetar, menangis. Katanya, orang tersebut tidak membiarkannya meninggalkan tempat itu, dimanapun dia berada, dia menyentuh alat kelaminnya dari dalam. Dia bilang dia tidak menginginkan uang, dia menginginkan keadilan“.

Bruno,

Bruno, satu-satunya teman Alves, yang pergi bersamanya ke Sutton.

Petugas polisi yang disebut sebagai saksi juga bersaksi di persidangan bahwa gambar tersebut ditangkap oleh kamera pengintai jalan Klub malam di Sutton Mereka sepenuhnya mengkonfirmasi versi pelapor. Direktur fasilitas tersebut bersaksi bahwa gadis itu melakukannya “cukup terpengaruh” dan memperhatikan bahwa dia telah memberitahunya bahwa telah terjadi penetrasi. Agen lain mendefinisikannya, agen ini mendefinisikannya Alves Dia memasukkan jarinya ke dalam vagina gadis itu.

Untuk bagian saya Brunoteman Alves, menjelaskan, saat pemain sepak bola itu keluar dari kamar mandi yang dimasukinya, gadis itu masih berdansa bersama mereka. Dia mencatat bahwa sebelum masuk, “kemistri seksual yang saling menghormati” telah berkembang antara pelapor dan Alves. Hari ini giliran pesepakbola Brasil. Dia akan menjadi orang terakhir yang memberikan kesaksian dan kemudian sidang hukuman akan diadakan.



Sumber