BUderus Arena (Wetzlar) 4.800 penonton

JERMAN De Groodt; Wittig, Oliveira, Aghnima dan Drees. Mereka juga bermain: Grnberg, Sozer, Meyer, Saglam, Stricker, Wiegels (semu), Alessandro dan Herterich.

Pelatih: Marcel Loosveld

ESPAA Jess Herrero, Boyis, Mellado, Adolfo dan Ral Gmez. Mereka juga memainkan: CSar, Thomas, Gordillo, Corts, Antonio Prez, Sister, Stripe, Antonio Prez dan Chemi (ps).

Pelatih Vidal Gemuk

SASARAN: 0-1 3′ Adolf. Lapangan 0-2 5 inci. Tali 0-3 8′. 0-4 11′ Ny. 0-5 13′ Boyce, 0-6. 15′ Tomasz. 0-7 25. Antoni Prez. 0-8 Ral Gmez. 0-9 33′ Oliveira (hal.).

wasit: Maximilian Alkofer dan Christian Gundler (Jerman).

Jika Spanyol membutuhkan dorongan menjelang pertandingan kedua mereka melawan Jerman, kekalahan hari Minggu meningkatkan keinginan tim Fede Vidal untuk membuktikan diri dan menunjukkan perbedaan nyata antara sepak bola dalam ruangan Spanyol dan Jerman dengan kemenangan 0-9.

Menit-menit pertama pertandingan sungguh bombardir melawan kiper Jerman, kali ini dipertahankan oleh kiper ketiga: De Grodt. Sebelum gol pertama, sang jenius Adolfo, tim memiliki delapan tembakan tepat sasaran, enam diantaranya tepat sasaran, yang di akhir pertandingan berarti 50 tepat sasaran dan 32 tepat sasaran dengan sembilan gol.

Spanyol memainkan sepak bola dalam ruangan yang diharapkan dari mereka. Kombinasi yang bagus, sirkulasi yang cepat, meskipun kondisi lapangan bola tangan berliku-liku, dan para pemain menyukai semua jenis pukulan: menghentak, Vaseline, dan gambar yang sangat mengingatkan pada aslinya. Hanya kapten Jerman Wittig, berkat kaki kiri ajaibnya, yang mampu menghadapi tantangan di laga persahabatan, dengan aksi yang membuatnya lebih berani dan tendangan yang membuat Jess Herrero bersinar di pertandingan ke-101 melawan La Roja.

Ral Gmez menghabisi Grndberg yang tangguh.RFEF

Enam pemain berbeda mencetak gol di babak pertama.: Adolfo dengan sepatu hak tinggi; Corty, dengan penyelesaian akhir yang bagus; Raya dengan tembakan tengahnya, Lady dari luar dengan Vaseline, Boyis memanfaatkan kesalahan gawang Groodt dan Tomaz dengan tembakan jarak jauh.

Setelah istirahat, Marcel Loosveld, rasul Lt. Wiegels di bawah mistar dan mengurangi separuh pendarahan karena timnya hanya kebobolan tiga gol: Antonio Pérez, Ral Gómez dan gol bunuh diri Oliveria.



Sumber