untuk sayal Rennes punya salah satunya Tambang sepak bola Prancis yang paling produktif. Beberapa talenta terhebat Prancis dalam beberapa tahun terakhir telah berkembang di Pusat Pelatihan Henri Gurin di La Piverdire. Dembl (PSG), Tel dan Boey (Bayern), mantan wakil Wiltord, Gourcouff, M’Vila… ini hanyalah beberapa contoh pemain yang keluar dari akademi tempat mereka berada Lulusan kehormatan kedua dari belakang adalah Eduardo Camavinga.

“Itu adalah simbol. Pelatihan adalah dasarnya, alat yang hebat di samping rekrutmen. Kalau kami punya anak yang bisa memberi nilai tambah, kami akan manfaatkan“, kata mantan presiden Rennes Olivier Ltang. Antrian terus berlanjut dan sudah ada “penerus” gelandang Real Madrid: Desir Dou (Kemarahan, 2005).

Pemain muda Rennes itu pemakan tali. Dia adalah pemain kelahiran 2005 pertama yang mencetak gol di lima liga besar (di Brest pada Agustus 2022) dan pemain Prancis termuda (17 tahun, empat bulan dan empat hari) yang mencetak gol di kompetisi Eropa ketika dia mencetak gol kemenangan (2). -1) di Liga Europa melawan Dynamo Kyiv pada Oktober 2022.

Ace diperankan oleh Desira Dou

“Dia bisa bermain di posisi apa pun. Dia membuat kemajuan, tapi dia tahu ada area di mana dia perlu melakukannya dengan lebih sederhana. Dia pemain yang cerdas, dia bekerja dengan baik dan tahu bahwa ketika dia tidak menguasai bola, Anda harus disiplin. Dia masih muda dan belajar dengan membuat kesalahan,” kata mantan pelatihnya Bruno Genesio.

Dou bisa bermain di posisi apa pun. Dia siap secara fisik dan membaca permainan dengan sangat baik. Secara teknis dia bagus di sisi kanan dan kiri

Bruno Genesio, mantan pelatih Rennes

Di akademi di Rennes, Dou selalu menjadi salah satu “pria cantik”. Dia mulai bermain lebih tinggi tetapi kembali ke posisinya, mempelajari konsep pertahanan yang dikombinasikan dengan kemampuannya menggiring bola dan mencetak gol. Ini lengkap dari kotak ke kotak. “Dia siap secara fisik. Baca permainannya dengan sangat baik. Secara teknis dia bagus di sisi kanan dan kiri. Dia memiliki kontrol yang baik dengan kedua kakinya. Dia sangat tenang dan menunjukkan keterampilan kepemimpinan saat menerima nasihat. Di tempat kerja dia riang dan bertanggung jawab pada saat yang sama. “Dia seorang profesional,” kata Genesio.

Beda dengan Camavinga

Matthieu Le Scornet, yang ada di Rennes dan penemu Camavingamembandingkan keduanya: “Eduardo sudah menjadi pemain tim dan kami harus melatih penguasaan bola. Dsir tidak melakukannya. Dia ingin bermain dengan lawannya dan bersenang-senang. Jika kami menyuruhnya untuk tidak menggiring bola, tapi dia yakin akan melakukannya untuk mengalahkan lawannya, dia akan tetap melakukannya.” Juara Eropa U-17 tahun 2022 bersama Tele, Zare-Emery, Elyaz Zidane, Bitshiabu… Dou berada di jalur untuk penjualan besar lainnya di Rennes.

Eduardo sudah menjadi pemain tim dan kami harus berusaha mengendalikan bola. Pak no. Dia ingin bermain dengan lawannya dan bersenang-senang

Matthieu Le Scornet, penduduk Rennes

Tim Breton memiliki kontrak yang berlaku hingga 2025, di mana dia berbagi tim dengan kakak laki-lakinya, Gula, menggosok tangannya dengan mutiara barunya. Musim ini, di usianya yang baru 18 tahun, ia sudah memainkan 25 pertandingan, mencetak tiga gol dan membuat dua assist. Terakhir kali, pada debutnya, dia memainkan 34 pertandingan, mencetak empat gol dan memberikan satu gol lagi. Itu tidak berhenti tumbuh. Pabrik Rennes tidak memiliki batas.



Sumber