Doha di Qatar dan Abidjan di Pantai Gading berjarak 9.671 kilometer, tapi tidak ada yang tidak bisa dipadukan oleh sepak bola dan MARCA. Dan disini kami para wartawan surat kabar ini bercerita tentang babak semifinal yang akan berlangsung dari kemarin hingga hari ini dalam dua konteks yang sangat jauh dari Spanyol, Piala Asia dan Piala Afrika, namun menarik perhatian masyarakat Eropa.

Semifinal kemarin di Doha dan yang akan berlangsung hari ini, serta dua semifinal di Afrika, adalah contoh bahwa turnamen-turnamen ini, sebanding dengan Piala Eropa atau Copa América, sangat penting di benua-benua tersebut. bahwa MARCA, sebagai surat kabar global, datang untuk memberi tahu Anda tentang hal ini cerita terbaik dari kedua Piala yang akan berakhir akhir pekan ini.

Qatar, negara yang sepenuhnya dibangun kembali untuk Piala Dunia 2022, menjalani piala ini dengan semangat lokal yang besar (Qatar hari ini berusaha memenangkan final kontinental kedua berturut-turut setelah 2019) dan semangat tandang (tambahan penggemar dari Iran, Korea, dan Yordania warna untuk ini).

Dua utusan khusus MARCA untuk Piala Asia dan Piala Afrika.

Dan di Pantai Gading, kenyataan yang sangat berbeda di tingkat sosialPiala ini juga diadakan dengan harapan bahwa tim lokal akan mencapai final pada hari Minggu setelah banyak masalah yang dialami tim Pantai Gading selama turnamen di negara asal mereka.

Kemarin dimainkan pertandingan Yordania-Korea (2-0), dan hari ini kami memiliki menu sebagai berikut:

Qatar-Iran (16:00 waktu Spanyol):

Tim tuan rumah yang dilatih oleh pembalap Spanyol “Tintín” Márquez ingin mengulangi keajaiban mencapai final kontinental untuk kedua kalinya berturut-turut, setelah yang juga diraih oleh pelatih Spanyol Félix Sánchez pada tahun 2019. Iran, bagaimanapun, adalah favorit dalam hal pemulihan bintangnya, striker Taremi (Porto) yang diskors di perempat final.

Nigeria-Afrika Selatan (18.00)

‘Bafana Bafana’ akan berjuang untuk mendapatkan tempat di final Piala Afrika melawan Nigeria yang maha kuasa dalam serangan terbaik di kompetisi ini, dipimpin oleh Osimhen, yang telah pulih dari ketidaknyamanan, dan Lookman, yang telah mencetak semua gol Nigeria di Piala Afrika. babak kualifikasi (tiga). Tugas kiper Afrika Selatan Williams adalah menghentikan “Elang Hijau” dan mencapai final.

Pantai Gading-DR Kongo (21.00)

Pelatih baru Pantai Gading, Emerse Faé, menjadi sosok kunci dalam laga semifinal melawan Kongo. Dia tiba sebagai pemain sementara setelah babak penyisihan grup dan hari ini mereka bermain di kandang untuk melaju ke final.



Sumber