DAN sore Tersiar kabar tentang akan segera munculnya kartu biru dalam sepak bola, ini berarti hukuman sepuluh menit sampai pertandingan untuk setiap pesepakbola yang melihatnya. FIFA ingin mengklarifikasi semua ini Ini sedang dalam tahap pengujian dan belajar hingga 2 Maret tahun depan, hari pertemuan IFAB.

“FIFA ingin mengklarifikasi laporan yang disebut ‘kartu biru’ di level elit sepak bola adalah hal yang tidak benar dan prematur,” kata otoritas sepak bola tertinggi.

FIFA ingin mengklarifikasi bahwa laporan tentang apa yang disebut “kartu biru” di level elit sepak bola tidak benar dan terlalu dini

FIFA

“Setiap pengujian semacam itu, jika dilaksanakan, harus dibatasi pada pengujian yang bertanggung jawab di tingkat yang lebih rendah, yang ingin diulangi oleh FIFA ketika membahas agenda ini pada Rapat Umum Tahunan IFAB pada 2 Maret,” tutupnya.

Pengujian dimulai sejak lama, tetapi di kategori bawah sepak bola Swedia dan Welsh. Hasil mereka memuaskan, namun FIFA menyampaikan kedamaian dan ketenangan menghadapi keputusan yang belum juga diambil.

Batasi protes pemain

Tujuan dari perubahan ini adalah untuk mengurangi jumlah protes yang diterima wasit selama persiapan pertandingan. Dengan cara ini, pemain yang menerimanya akan dilarang selama 10 menit dan meninggalkan timnya dengan satu pemain lebih sedikit.

Kami telah mengidentifikasi perilaku buruk pemain sebagai masalah serius dalam sepak bola. Kami sedang mencari apa yang bisa kami lakukan dengan mengubah aturan main. Pengusiran yang terencana dapat memberikan efek jera yang lebih besar dibandingkan peringatan. “Berbagai pihak yang berkepentingan juga menunjukkan minat besar terhadap konsep bahwa hanya kapten yang dapat mendekati wasit dengan baik,” kata anggota IFAB Lukas Brud.

Namun pernyataan FIFA menunjukkan jalan masih panjang sebelum sistem baru diterapkan di sepakbola elite. Pertemuan yang akan diadakan pada 2 Maret tahun depan akan menjelaskan masalah ini.



Sumber