Dalam Guardiolapengacara z Dani Alves, bertanggung jawab untuk menyelesaikan uji coba tiga hari ini. Hakim bersikeras bahwa korban tidak pernah merasa tidak nyaman, bahwa dia mengetahui identitas wanita Brasil tersebut dan bahwa hubungan tersebut bersifat suka sama suka. Lebih lanjut ia menyoroti konsumsi alkohol yang dilakukan kliennya.

“Tn. Alves Dia minum dan mengisi gelasnya hingga enam kali. Dia telah mengubah kemampuan kognitif dan kemauan. Mereka bahkan melarang dia mengendarai mobil,” kenangnya. Guardiola.

Pengacara mengatakan korban tidak pernah merasa tidak nyaman. “Perilaku seksual antara pelapor dan terdakwa sudah jelas. “Wanita itu menggesekkan pantatnya ke bagian pribadi pria.” Alves. Kekerasan saat penetrasi yang dijelaskan pelapor tidak sesuai dengan pendapat dokter ahli. Tidak ada luka yang terlihat pada alat kelamin bagian dalam dan luarnya. “Ini menegaskan bahwa hubungan seksual tersebut bersifat suka sama suka,” tutupnya Guardiola.

Alves dan ibu Joana Sanz berpelukan setelah meninggalkan lapangan

Pertahanan AlvesDia lebih lanjut mempertanyakan cerita tersangka korban di kamar mandi. “Satu-satunya sidik jari pemohon yang ditemukan di kapal tanker adalah yang sesuai dengan tepi palmar ulnaris tangan kanannya. Tidak mungkin bisa konsisten dengan dukungan yang dijelaskan oleh pemohon. Dia mampu berdiri dengan tangan kirinya dan meletakkan tangannya di atas kaca. Bukti obyektif membatalkan kesaksiannya,” jelasnya.

Di sisi lain, dia berpendapat bahwa pembebasan harus diberikan. “Penilaian terhadap perilaku sebelumnya diperlukan untuk menilai persetujuan. Ada ketertarikan seksual di antara mereka. Kegagalan untuk menyatakan persetujuan,” katanya. Guardiola. Pembelaan Alves menunjukkan apa yang dia yakini dapat membenarkan perilaku tersebut: “Satu-satunya penjelasan yang masuk akal adalah bahwa dia marah pada dirinya sendiri karena kontak seksual sporadis.”

Selain itu, menekankan bahwa pembelaan “tidak pernah” bertujuan untuk “menilai sikap pemohon”. “Kami sudah menganalisis perilaku para pihak selama ini, belum ada yang menilai apakah pelapor pandai masuk kamar mandi atau cara menarinya,” komentarnya.



Sumber