Xabi Alonso Sore ini ia akan menghadapi final pertama dari 23 final (14 di liga, tujuh di Liga Europa, dan dua di Piala) yang menantinya untuk menghilangkan mitos Neverkusen dan mengakhiri 31 tahun tanpa gelar – sejak 1993 – bahwa tim meraih aspirin.

Dia berhadapan muka dengan miliknya sendiri Bayerndengan siapa dia memainkan 117 pertandingan, mencetak sembilan gol, memberikan 12 assist dan memenangkan lima gelar liga di bawah asuhan Pep Guardiola antara tahun 2014 dan 2017. Namun, sore ini di stadion BayArena, tidak akan ada teman. Leverkusen (52 poin) akan mempertahankan keunggulan mereka atas Bayern (50) dengan harapan mengakhiri 11 gelar liga berturut-turut tim Munich untuk selamanya.

“Tentu saja ini pertandingan penting, tapi tidak menentukan karena ini bukan pertandingan terakhir musim ini. Tiga poin dipertaruhkan, tapi masih ada sesuatu yang harus diperjuangkan,” kata Xabi, yang menekankan “DNA kemenangan” Bayern. : “TIDAK. Tidak peduli berapa banyak pemain yang hilang. Menunggu kami adalah rival terkuat yang pernah kami miliki, secara individu dan kolektif. Mereka adalah juara saat ini karena suatu alasan.”

Permainan ini menjanjikan. Dua tim dengan poin terbanyak di Bundesliga (Bayern, 59; Leverkusen, 52) dan dua tim dengan poin paling sedikit (Leverkusen, 14; Bayern, 19) akan saling berhadapan.

Piropos ke Alonso

Meskipun Xabi tampak seperti kandidat masa depan untuk bangku cadangan Bayern, seperti halnya Liverpool dan Real Madrid, Tuchel Ia tak segan-segan memuji kerja mereka: “Merek Xabi Alonso jelas dikenal di Leverkusen. Mereka pantas mendapatkan semua poin yang mereka dapatkan. Mereka sangat konsisten dan bermain hingga batasnya.”

Neuer Dia juga memuji mantan rekan setimnya di Bayern: “Pemain Xabi menyukai permainan passing dan itulah yang disampaikan Leverkusen: mereka ingin menguasai bola, bukan mengejarnya. Selain itu, mereka menggunakan beberapa sistem. Ini adalah tim yang sangat fleksibel.”

Tuchel juga memuji rekor tak terkalahkan Leverkusen dalam 30 pertandingan di semua kompetisi, mendekati rekor 32 pertandingan yang diraih Bayern asuhan Flicka pada 2019-20, sebuah rekor mutlak di Jerman.

“Tidak ada yang berhasil mengalahkan mereka musim ini. Kita lihat saja besok [por hoy]. Kami pergi ke Leverkusen untuk menang, untuk mengubah situasi dan mempertaruhkan segalanya,” TT memperingatkan.

Alonso, yang bisa saja bertaruh pada Borja Iglesias pada angka 9, bersikap tenang dan percaya diri: “Ini akan menjadi pertandingan yang seru dan intens. Untuk menang, kami membutuhkan performa yang hampir sempurna, namun kami berada dalam momen bagus dan kami akan memiliki kesempatan untuk merasakan atmosfer yang unik.” di stadion kami. Kami berharap dapat membawa kegembiraan bagi para penggemar kami.”



Sumber