Jannik Pendosa, juara baru Australia Terbuka, kembali ke kompetisi resmi Open 500 di Rotterdam minggu depan. Bahkan sebelum debutnya, pria Italia itu berbicara pada hari Sabtu ini untuk MARCA dan lima media lainnya.

Bertanya. Pada 28 Januari, ia diumumkan sebagai juara Australia Terbuka. Berapa hari libur yang Anda miliki sejak saat itu? Apakah kamu punya waktu untuk mengunjungi orang tuamu?

Menjawab. Saya tidak bisa bertemu keluarga saya, saya harap saya bisa bertemu setelah Rotterdam. Setelah menang di Australia, ia terbang ke Roma. Saya di sana selama dua hari dan hanya mengambil cuti dua hari. Itu saja, tapi bahkan di Roma saya bekerja di gym agar tidak kehilangan kondisi fisik saya dari Melbourne dan siap untuk Rotterdam.

T: Anda mengendalikan emosi Anda dengan sangat baik di lapangan. Apakah selalu seperti ini, atau apakah Anda lebih mudah marah di awal karier?

R Ketika saya berumur enam atau tujuh tahun, saya marah, tapi tidak terlalu marah. Secara umum saya selalu tenang. Tentu saja aku gugup karena terkadang aku merasa lelah. Tapi aku punya kendali yang baik atas kepalaku. Saya pikir saya telah mengambil langkah ke arah itu dalam dua musim terakhir. Saya memahami diri saya sendiri sedikit lebih baik. Pikiran Anda adalah satu-satunya hal yang dapat Anda kendalikan dan saya merasa baik.

Saya hanya mendapat libur dua hari dan tidak bertemu keluarga, saya harap itu terjadi setelah Rotterdam

T: Awalnya Anda memutuskan untuk bermain ITF dan penantang daripada bermain di turnamen “Grand Slam” junior. Mengapa?

R Saya selalu menikmati bermain melawan lawan yang lebih baik dari saya karena ini adalah cara untuk mempelajari sesuatu yang baru. Ketika saya berusia 15 dan 16 tahun, saya berpartisipasi dalam beberapa turnamen junior. Di usia itu, saya sudah fokus pada masa depan. Berada di sepuluh besar peringkat junior tidak terlalu penting bagi saya saat itu. Itu sebabnya dia tidak ambil bagian di Grand Slam. Saya ingin bersiap menghadapi momen sulit di lapangan tenis. Berkat turnamen di masa depan, saya menyadari bahwa saya adalah pemain yang lebih baik.

T: Setelah memenangi gelar Australia Terbuka, apakah ada sebelum dan sesudahnya bagi Anda? Pernahkah Anda mengalami ledakan Sinner di Italia?

R Tentu saja, di negara saya setelah Melbourne, terdapat banyak perhatian dan senang berbagi momen ini dengan orang-orang yang mendukung saya. Saya belum mengubah apa pun sebagai pribadi. Tim saya juga tidak berubah karena kami tahu kami harus berkembang jika ingin mencapai tujuan berikut. Minggu lalu saya berlatih keras untuk menampilkan permainan terbaik saya di Rotterdam. Inilah tujuan saya saat ini.

Gelar Australia tidak mengubah saya atau tim saya, kami harus meningkatkannya

T. Jika kita memperhitungkan kemenangan Grand Slam pertamanya dan dua gelar Carlos Alcaraz di AS Terbuka pada tahun 2022 dan Wimbledon pada tahun 2023, apakah kita berada di awal era baru?

R Sulit untuk mengatakannya karena ada pemain yang sangat bagus di sana. Tidak mungkin memprediksi masa depan karena apapun bisa terjadi. Ada banyak pemain muda yang bermain di level tinggi, kami juga punya Daniil (Medvedev) dan Sascha (Zverev). Memang benar Carlos dan saya adalah yang termuda, bersama Holger. Masing-masing dari mereka berbeda baik secara level bermain maupun mental. Dan sungguh indah melihat kita tidak sama dan masing-masing dari kita berbeda. Masa depan akan menarik.

T: Apakah Anda merasa lebih dihormati oleh rival Anda setelah hasil terbaru Anda?

R Mereka lebih menghormati saya, tetapi pada saat yang sama mereka mengenal saya lebih baik dan kelemahan saya lebih baik. Saya harus bersiap untuk itu dan itulah mengapa saya berlatih. Kita akan lihat bagaimana saya bereaksi terhadap situasi dimana semua orang mengenal saya. Kebanyakan pemain tenis tidak akan rugi apa-apa saat melawan saya sekarang, ini berbeda dengan masa lalu karena mereka akan bermain dengan tekanan yang lebih sedikit.

T: Apakah bersaing dengan Carlos Alcaraz dan Holger Rune membuat Anda menjadi pemain yang lebih baik?

R Tentu saja, tapi tidak hanya dengan kedua pemain ini saja. Ada orang lain yang menciptakan masalah bagi Anda dan Anda harus mencari solusi untuk mengatasinya. Anda harus bersiap melawan lawan mana pun, dan itu membuat Anda ingin menjadi lebih lengkap. Kegagalan juga membuat Anda menyadari hal ini. Saya telah bekerja keras dalam beberapa bulan terakhir untuk menjadi lebih baik, namun akan ada momen sulit dalam beberapa bulan mendatang.

Keseimbangan dan kemampuan saya untuk meluncur di atas ski membantu saya dalam tenis.

Pertanyaan: Anda menjadi tegang karena anggota “Tiga Besar” masih berada di jalurnya. Seberapa besar pengaruh mereka terhadap permainan Anda dan dengan siapa Anda membandingkan diri Anda?

R Saya pikir tenis saya mirip dengan Djokovic. Kami berdua bermain bagus di lini belakang, tapi kami kesulitan mencetak gol. Demikian pula, kita meluncur di sepanjang lintasan. Saya merasa beruntung bisa bertemu dengan mereka. Roger sudah tidak ada lagi di sini, tetapi ketika mereka bertiga ada di sana, saya mencoba mengamati apa yang mereka lakukan di gym, di luar gym… Belajarlah sebanyak-banyaknya dari mereka. Saya merasa beruntung mereka mengikuti tur ini karena mereka telah memenangkan lebih banyak gelar Grand Slam dibandingkan siapa pun.

Permainan saya lebih mirip dengan Djokovic, tapi saya mencoba belajar dari ketiganya

Pertanyaan: Sebelum Anda mulai bermain tenis, Anda adalah seorang pemain ski juara. Hal apa tentang ski yang membantu Anda dalam tenis?

R Memang benar keduanya adalah olahraga yang berbeda, tetapi dua aspek yang membantu saya adalah keseimbangan dan kemampuan meluncur. Mentalitas tidak ada hubungannya dengan itu, karena ketakutan yang Anda alami dalam kompetisi ski ketika Anda memperoleh kecepatan tertentu tidak terjadi saat bermain tenis.

T. Setiap orang berani mengatakan bahwa Anda akan menjadi master yang hebat. Bagaimana Anda membayangkan diri Anda dalam 10 tahun?

R Saya harap saya dapat melihat ke belakang dan dapat mengatakan bahwa saya menikmatinya. Sekarang saya dapat berbangga bahwa saya memiliki sekelompok orang baik di sekitar saya yang mendukung saya dan orang-orang yang saya percayai. Kemudian treknya terjadi.

T: Apakah Anda merasakan tekanan mendengarkan perkataan para master hebat yang bertaruh pada Anda sebagai master dari banyak tokoh hebat?

R Senang mendengarnya karena mereka tahu apa artinya menang, tapi itu adalah satu hal untuk dikatakan dan hal lain untuk dilakukan. Saya sudah memberikan tekanan pada diri saya sendiri. Apa yang dikatakan tidak berpengaruh pada saya.

Saya nomor empat dan saya harus melewati tiga dan dua untuk menjadi satu

Q: Setelah memenangkan Major pertama Anda, apakah tujuan Anda selanjutnya adalah mencapai tujuan nomor satu?

R Masih ada tiga Grand Slam lagi dan saya ingin tampil lebih baik dibandingkan tahun lalu. Saya mencapai semifinal di Wimbledon dan tidak mudah untuk meningkatkannya. Di Roland Garros saya mencapai babak kedua dan di AS Terbuka saya mencapai babak kedelapan. Salah satu tujuannya adalah tampil lebih baik di turnamen-turnamen tersebut. Lebih mudah ketika Anda lebih baik secara fisik dan mental. Ada turnamen-turnamen penting seperti Indian Wells, Miami, tur tanah… Saya berusia empat tahun sekarang dan untuk menjadi nomor satu saya harus melalui tiga dan dua. Saya akan melakukannya selangkah demi selangkah. Saya ingin mengambil satu langkah lagi tahun ini.



Sumber