Kita punya semuanya telah membaik sedikit“. Demikian penilaian Miguel Mndez saat dibebaskan Spanyol di Pra-Olimpiade di Sopron. Dalam beberapa jam, “La Familia” menghadapi rintangan terakhir dalam kemajuan Kanada, dengan babak final berlangsung pada hari terakhir untuk bisa memiliki tiket olimpiade tanpa bermain. Atau dia bermain, tapi melawan rival – Hongaria, tuan rumah – sudah diklasifikasikan. Spanyol kembali ke akarnya, muncul kembali dan mengingat DNA kompetitif yang tetap ada pada setiap pemain yang mengenakan jersey ini. Inilah kunci untuk memulai kembali kompetisi pra-Olimpiade.

Cazorla merayakan kemenangan tiga kali lipat.FEBRUARI/NEVADO

Kebangkitan ini memiliki banyak poin penting. Pelukan Queralto Casas dan enam serangannyakeputusan Megan Gustafson -datang dan cium orang suci itu- secara efektif melakukan pukulan yang menentukan dan akhir yang mana Pasangan Maite Cazorla-Cristina Ouvia mengambil alih tanduk banteng. Lapea, pelatih hebat Kanada, tidak beradaptasi dan Spanyol menendangnya. Mereka yang tidak tampil melawan Jepang.

Memang perbedaannya kecil, tetapi hal ini membuat perbedaan secara paradoks. Tentang hampir tidak melakukan pelanggaran dan tenggelam dalam kegilaan Jepang dengan Hayashi dan Yamamoto yang mengenakan sepatu hak tinggi. Bersikaplah tangguh dan tegas. “Kami tumbuh dari pertahanan,” kata Casas. Angkanya tidak bohong: 55 turnover, 19 turnover, 15 steal. Lapea mengeluh dengan getir tentang kepemimpinannya. “Dalam kasus Carleton, Spanyol berada di ambang ilegal,” katanya. Namun, perlu diingat bahwa “Keluarga” adalah tontonan di balik layar.

Spanyol berbatasan secara ilegal dengan Carleton

Wiktor lapa

Pilihan

Tim Nasional merayakan kemenangan tersebut.FEBRUARI/ALBERTO NEVADO

Slogan bentrokan dengan Hongaria tidak bisa diubah. Ancamannya adalah menara Hatar-Juhasz, namun Spanyol harus menjaga tekanan dan intensitas serta diperkuat oleh gol Cazorla, María Conde atau Megan Gustafson. Yang dari Wisconsin adalah salah satu “bos” yang mencetak gol, dan rata-ratanya adalah 15,5 poin -tempat kedua di turnamen- dan 4 rebound tidak mengecewakan.

“Tidak boleh ada euforia, tapi kami sadar di mana kami berada dan tanggung jawab atas besarnya tujuan tersebut,” kata Ouvia. Spanyol yang lebih baik, tumbuh dan mendarat di dimensi baru untuk mengakhiri petualangannya di Novomatic Arna Sopron. Sederhana saja: jika Jepang menang, maka Paris akan pergi. Jika Kanada menang, maka mereka akan unggul satu kemenangan atas Hongaria yang sudah lolos sebelum Olimpiade, jika itu terjadi.



Sumber