Gabriel Paulista Jumat ini dia melewati kota olahraga dari pihak ayah mengucapkan selamat tinggal kepada rekan kerja dan karyawan setelah menandatangani kontrak Atlantik. Bek tengah berdarah Spanyol-Brasil ini meninggalkan fasilitas tersebut dengan perasaan gembira setelah mengumpulkan barang-barangnya dan menunjukkan kasih sayang kepada orang-orang yang menjadi temannya di ruang ganti dalam beberapa tahun terakhir. Paulista dia berterima kasih Kartu kepercayaan diri yang dia miliki sejak musim panas lalu dan menjelaskan apa yang dia lihat di dalamnya Masjid Krystiandengan siapa dia sering bertemu, penggantinya di pertahanan hitam dan putih.

Pembela tiba di Valencia di musim panas 2017kuda Marcelinodan dia pergi hampir tujuh tahun kemudian, setelah menjadi salah satu pilar pertahanan berkat performa luar biasa dalam kampanye di mana dia dilepas ke pasar musim dingin. Atlantik.

Dia Valencia memutuskan untuk mengakhiri kontrak untuk mencegahnya memenuhi kontrak 20 pertandingan yang membuatnya mendapatkan perpanjangan otomatis untuk musim berikutnya, dengan gaji yang tinggi mengingat perekonomian klub saat ini.

“Hari ini adalah hari dimana saya memiliki waktu paling banyak,” sang atlet menjelaskan di dalam mobilnya, “karena semuanya terjadi begitu cepat sehingga saya tidak punya waktu untuk mengucapkan selamat tinggal.” Dengan mata hampir menangis, Paulista Dia mengakui bahwa dia pergi dengan sedih: “Saya sedikit sedih karena itu selalu menjadi rumah saya di mana saya membangun banyak hal secara pribadi. Saya pergi dengan perasaan bahwa saya telah banyak membantu kaum muda, bahwa saya telah melihat pesan-pesan tersebut di Instagram. Saya merasa telah melakukan banyak hal dengan benar, saya berusaha menjadi diri saya sendiri dan membantu perisai ini sebaik mungkin. Aku akan menjaganya selamanya.

Jelas merupakan pemain baru yang bersemangat Atlantik berterima kasih atas dukungan yang diterimanya musim panas lalu Rubna Baraja Dan Chema SanzPelatih kedua Valencia yang mendapatkan kembali level terbaiknya setelah musim buruk tahun lalu karena cedera: “Valencia Ini rumah saya. Dalam profesi ini, terkadang Anda harus berpindah klub begitu cepat. Saya berbicara dengan guru selama beberapa waktu dan tentu saja selalu ada rasa terima kasih dan segalanya. Karena tuan benar-benar bertaruh padaku, dengan Panggilan [Sanz, segundo entrenador]. Musim lalu saya mengalami momen yang sangat sulit dan rumit secara fisik dan mental karena saya tidak mengikuti kompetisi. Dan itu berakhir dengan masalah. Pelatih berbicara kepada saya sejak hari pertama persiapan dan mengatakan kepada saya bahwa dia sangat mempercayai saya dan ingin saya kembali sehat secara fisik. Terima kasih banyak Beanie Sudah Panggilan untuk semua orang.”

Paulista Ingat kembali momen-momen yang dihabiskan dalam apa yang disebut Valencia sudah permulaannya. Dan hal itu tercermin dari para pemain muda yang kini harus melaju di tim utama liga Valencia: “Terkadang saya melihat kembali karir saya di sini, terutama untuk Kristen [Mosquera] karena menurutku dia sangat mirip denganku dalam cara bermainnya. Dia adalah anak laki-laki yang akan terus berkembang dan telah memberikan banyak hal untuk perisai ini. Tidak hanya Kristen tapi semua anak muda. “Ini adalah akademi emas dan pasti akan ada lebih banyak pemain yang datang.”

Pemain baru Atlantik dia menjelaskan bahwa dia tidak tahu harus berkata apa ketika dia menyadari betapa besar perasaan penggemar klub terhadapnya. Valencia selama bertahun-tahun dia mengabdi Mestalla dan dari siapa dia menerima pengakuan terakhir pada hari-hari sebelum konfirmasi kepergiannya Valencia: “Kadang-kadang saya kehilangan kata-kata karena sejak hari pertama saya sangat mengidentifikasi mereka semua, dengan sejarah klub ini, sejarah para penggemar ini dan seluruh tim. Mestalla Ini adalah lapangan yang bagus untuk dimainkan karena ketat dan saya sangat menyukainya. Tidak ada, saya ingin mengucapkan terima kasih banyak kepada semua orang atas momen-momen sulit yang menimpa saya, mereka selalu berusaha membantu saya dalam beberapa cara, dan saya mencoba melakukan yang terbaik di lapangan.



Sumber