CBintang Urdiales itu dikejutkan Rabu 7 Februari lalu dengan kabar mengejutkan, yakni dua anak di bawah umur, berusia 13 dan 15 tahun, dibunuh. ditangkap karena dicurigai membunuh ibunya, Silvia López. Dalam beberapa jam terakhir, kontradiksi bermunculan, terutama karena alasan yang diberikan, seperti hukuman fisik untuk nilai buruk, yang dibantah oleh walikota. Namun bukan itu satu-satunya hal yang mengejutkan dalam kasus ini.

Setelah ditahan oleh Garda Sipil, saudara-saudara bertanya-tanya tentang agen yang termotivasi dan lelah hukuman terus menerus atas kegagalan. Namun Susana Herrn membantahnya, dengan menyatakan bahwa mereka sebenarnya adalah siswa berprestasi di sekolah dan tidak memiliki masalah.

Kejahatan yang mengejutkan di Castro Urdiales

Namun kasus ini sudah melampaui batas normal, salah satunya karena kematian ibu yang mengerikan di tangan anak angkatnya. Minor Mereka melakukan kejahatan tersebut dengan dingin dan berusaha melarikan diri Bagaimanapun. Pertama, dia menelepon neneknya untuk berpura-pura bahwa mereka telah diculik. Kemudian berusaha membuang jenazah tersebut dengan menaruhnya di bagasi mobil namun tidak mampu, Mereka menempatkannya di kursi belakangdi mana dia kemudian ditemukan oleh Garda Sipil.

Terakhir, anak di bawah umur ditempatkan rencana pelarian setelah meninggalkan kendaraan. Bersama-sama mereka bersembunyi di area tebing dekat taman. Kotolino. Ketika mereka ditemukan, media lokal seperti El Diario Montas menjelaskan, salah satu dari mereka melarikan diri dengan berjalan kaki dan ditahan, sementara yang lainnya diborgol di tempat.

Menurut ABC, satu-satunya pelaku utama kematian tersebut adalah salah satu saudara laki-lakinya, sedangkan pelaku lainnya adalah orang tersebut bantuan dan kerja sama dalam pembuangan jenazah ibu angkatnya. Tampaknya ini adalah hipotesis utama yang diandalkan oleh pihak berwenang yang menyelidiki peristiwa ini.



Sumber