Artikel ini tentang Barcelona menangis. Hal ini tidak bertentangan dengan fakta bahwa betapapun legendarisnya Anda sebagai pemain Barcelona, ​​kita semua adalah manusia Xavi Ini bukanlah robot batu yang tidak merasakan atau menderita. Saya memahami hal ini meskipun hubungan Anda baik dan waktu yang Anda curahkan satu sama lain Tidak resmi dengan pers, dia merasa tidak diperlakukan dengan baik oleh mereka. Pertama-tama, saya mengungkapkan perasaan saya jika

Saya sangat menghormati dan mengagumi mantan pemain Barca dan tim nasional Spanyol kami. Namun, saya akan menyampaikan pendapat saya tentang pelatih Xavi: apakah Xavi akan datang sebagai pelatih Getafe dari Al Saad? Atau Girona? Kecuali

Guardiola

(dan dia bahkan berada di tim cadangan) tidaklah logis bagi seorang pelatih, betapapun legendarisnya dia, untuk beralih dari melatih tim Qatar (yang merupakan yang pertama dalam karirnya) menjadi melatih seluruh tim FC Barcelona. Ini bukanlah langkah alami. Meskipun itu benar

Pintu

Dia menandatangani legenda, bendera, perisai (miliknya), dia tidak menandatangani kontrak dengan pelatih berpengalaman, seperti yang disyaratkan oleh klub yang bobotnya membutuhkan bek yang sangat lebar. Bahkan Xavi bukanlah pelatih “nya”. Idenya datang dari kandidat lain

font Wictor

dan dalam kampanye Laporta ada beberapa pernyataan yang menyebutnya sebagai improvisasi ide. “Xavi membutuhkan lebih banyak pengalaman. Duduk di bangku cadangan di Camp Nou membutuhkan pengalaman.” Saat itu pada bulan Februari 2021 dan pada bulan November di tahun yang sama dia menandatangani kontrak dengannya selama tiga musim; yang membuat saya berpikir jika dia akhirnya mengontraknya, itu karena dia benar-benar percaya padanya dan mempekerjakannya dengan segala konsekuensinya. Ketika Xavi menandatangani kontrak dengan Barcelona, ​​​​dia tidak menandatangani kontrak dengan klub, basis penggemar, pers, atau lingkungan mana pun yang tidak dia kenal. Dia adalah seorang profesor penggemar Barcelona di Catalonia. Anda tidak dapat terkejut dengan apa pun. Namun, pada konferensi pers di mana ia mengumumkan pengunduran dirinya yang terlambat dan dini, pesannya selalu memunculkan kesedihan dan ketidakpuasan karena kurangnya pengakuan dari orang-orang di sekitarnya; Saya tidak tahu apakah itu dari Barcelona atau dari timnas, karena menurut saya dilindungi di Catalonia. Saya percaya bahwa setiap pelatih, termasuk Apakah pelatih mis

Pellegrini

,

Michael

,

Balik

,

karang

Marquez

…apakah mereka tidak akan setuju untuk menandatangani kontrak dengan Barcelona untuk musim depan meskipun mereka “menderita” karena kurangnya pengakuan yang telah ditangani dengan sangat buruk oleh Xavi? Tentu saja. Dan Anda datang ke Barcelona sambil menangis dari rumah. Saat Anda menandatangani kontrak dengan Barcelona, ​​​​Anda sudah tahu dan harus berasumsi bahwa syaratnya adalah menjuarai Liga, Copa del Rey dan/atau Piala Super Spanyol dan masuk delapan besar (belum lagi semifinal). final) Liga Champions. Hal ini tidak dapat diharapkan dari Atlético Madrid, atau dari Valencia (apalagi dari Singapura), atau dari Sevilla. Tapi untuk Barcelona dan Real Madrid, ya. Perlu diketahui bahwa sangat penting untuk diingat bahwa Xavi datang ke tim setelah Barcelona

Messi

, rusak dan dalam proses yang merusak, itulah sebabnya kita harus mengevaluasi musim lalu di mana mereka memenangkan liga dan Piala Super melawan Real Madrid, yang baru saja memenangkan Liga Champions. Dalam kasus saya, saya akan menambahkan bahwa dia mencapai hal ini bersama Barcelona dengan kendala ekonomi akibat Fair Play dan memberikan peluang kepada generasi muda (

Gavi

,

Pedro

,

Milikku

Yamal

,

Fermin

), namun pada akhirnya menyumbangkan 215 juta leverage dalam transfer (

Lewandowski

tamparan,

Ferran Torres

,

Rafinha

,

Kounde

). Satu-satunya hal yang tidak dia jelaskan, selain mengeluh tentang sesuatu yang masuk ke dalam gaji pelatih tim super elit, adalah mengapa Barca-nya mengalami kemunduran tahun ini dengan tim yang lebih baik dibandingkan musim lalu? Seharusnya aku membahas hal ini lebih dalam. Siapa yang lebih berjasa dalam mencapai tujuan:

Bordalas

atau Xavi? Saya tidak ingin berprasangka buruk dan memberi contoh pada Míchel dan Girona (karena bisa jadi itu adalah bunga terbaik musim ini). Bordalás tiba di Getafe musim lalu dengan tujuh pertandingan tersisa dan mendapati diri mereka berada dalam posisi degradasi ke divisi kedua. Dia tidak mendapatkan banyak keuntungan dan kehilangan segalanya karena Bordalás akan menurunkannya dari liga. Saya tidak berbicara tentang Bordalás di Valencia CF Biaya Rendah

Peter Lim

mencapai final Copa del Rey dan mendekati posisi Eropa. Bordalas tentu tidak akan pernah mendapatkan bangku yang bagus karena label sangat penting, sama seperti bidang kehidupan lainnya. Namun, saya yakin Bordalás tidak akan bermain untuk Barcelona seperti dia bermain untuk Getafe. Namun pertanyaannya adalah, apakah Xavi akan bermain seperti yang dia lakukan untuk Barcelona di Getafe? Tentu saja tidak, karena Xavi tidak bersedia melatih Getafe. Xavi beruntung karena labelnya (yang memang pantas diterimanya) memungkinkan dia memimpin Barcelona tanpa karier kepelatihan sebelumnya. Bordalás tidak akan seberuntung itu karena dia bukan legenda sepak bola seperti Xavi; yang membuat masuknya dia ke sepakbola profesional (Getafe, Valencia CF… dll.) dari paling bawah dan tanpa tanda yang jelas sangat pantas. Jadi setidaknya Xavi tidak perlu merasa bersalah karena mengeluh. Ia patut bersyukur karena beruntung bisa melatih Barcelona dan bahkan hingga akhir musim ia menjadi legenda (alasan tersebut diakui Laporta). P.S. Hal ini luput dari perhatian, namun tampaknya sangat serius bagi saya. Apakah tidak ada yang menasihati Laporta atau dia tidak mampu mengatasinya sendiri? Klaim bahwa beberapa klub mendaftar ke Liga Super dan kemudian beberapa jam kemudian satu demi satu (Roma, Marseille, Ajax, Feyenord, Naples…) menyangkal hal itu adalah hal yang memalukan. Satu-satunya tempat di mana Anda tidak dapat kembali adalah ejekan. Saya sedih melihat orang brilian seperti itu mendapat pukulan telak terhadap kredibilitasnya karena dia juga melemahkan Barcelona. Tidak mungkin menutupi situasi gosip seperti itu dengan tirai tebal. Saya mengagumi keterampilan Laporta yang memukau dan manajemen, tapi dia sedang tidak dalam kondisi prima atau saya tidak bisa menjelaskannya.

Konten ini hanya tersedia untuk pengguna terdaftar



Sumber