Brasil tidak akan berkompetisi di Olimpiade, begitu pula Endrick. Bagi Argentina Mascherano, kemenangan sudah cukup untuk mencapai Paris pada 2024, dan dia berhasil melakukannya. Kemenangan 1-0 di “Superclsico” berkat satu-satunya gol Luciano Gondou lolos ke Albiceleste dan meninggalkan “Seleao,” yang baru saja meraih emas di Tokyo 2020 dan Brasil 2016.

Awal pertandingan didominasi oleh rasa takut akan kegagalan. Albiceleste, yang lebih membutuhkan, mengambil inisiatif. “Seleao” yang berjongkok mencoba melakukan serangan balik dari kiri oleh Biro. endrick, terlalu terisolasi dan dijaga dengan baik, menderita bermain mundur, tanpa dukungan, begitu jauh dari penjaga gawang.

“Colo” Barco dan Thiago Almada mengambil alih komando operasi. Peluang terbaik di babak pertama datang dari sepatu kedua. “Kait” Atlanta United, dimaksudkan oleh Atlético, Pada menit ke-16, tendangan bebas langsungnya membentur tiang gawang. Brasil membalas lewat tembakan Alexsander yang melambung di atas tiang gawang pada menit ke-19. Sedikit atau tidak ada lagi yang perlu disoroti hingga jeda.

Babak kedua diawali dengan kartu kuning untuk Endrick pada menit ke-58. Pemain Real Madrid ini membayar rasa frustrasinya – tidak ada bola yang bisa sampai padanya – dengan melakukan pelanggaran yang tidak perlu terhadap Valentini di area pertahanannya sendiri.

Kemudian datanglah dua peluang terbaik Brasil… tapi Brey membiarkan pasukan Mascherano tetap hidup. gol Boca Ia melakukan penyelamatan bagus, di bawahnya ada tembakan sukses Gabriel Pec pada menit ke-62dan melaporkan duel satu lawan satu dengan Kennedy yang baru diterima -yang terbaik di Brasil- pada menit ke-63.

Argentina baru menciptakan ancaman saat bola berhenti. Kami harus menunggu hingga menit ke-73 untuk mendapatkan peluang bagus pertama Albiceleste setelah bola mati.: Joaquín García memberikan umpan silang dari kanan dan Cristian Medina menyundulnya tinggi.

Tak lama kemudian, pada menit ke-74, Ramon Menezes memutuskan menggantikan Endrick dan memasukkan Marquinhos. Pestanya tidak berjalan dengan baik. Pada menit ke-78 kedudukan 0-1 untuk Argentina. Tengah dari kiri Łódź i Luciano Gondou membalas dengan Crosshead, potong, mustahil bagi Mycael.

Seleao, yang sekarang tanpa Endrick, tidak mampu bereaksi. Terlebih lagi, skornya hampir 2-0. Mycael menerima tendangan bebas langsung baru dari Almada dari skuad dan menyelamatkan duel satu lawan satu dengan Pablo Solari pada menit ke-95. Pada gilirannya, mistar gawang membelokkan tembakan Barco pada menit ke-96.

Baik Brasil maupun Endrick tidak akan ikut Olimpiade. Argentina dan Mascherano akan berada di Paris.



Sumber