untuk sayaAyah pemegang rekor maraton dunia Kelvin Kiptum meminta pemerintah Kenya pada hari Senin untuk menyelidiki penyebab kematian putranya. meninggal pada hari Minggu dalam kecelakaan mobil di bagian barat negara itu.

“Beberapa hari lalu, ada orang yang datang mencari Kiptum, tapi tidak mau menyebutkan identitasnya. “Saya meminta mereka untuk menunjukkan kartu identitas mereka, tetapi mereka memutuskan untuk pergi.” – kata ayah atlet, Samson Cheruiyot, dalam keterangannya dilansir media lokal. “Kiptum adalah putraku satu-satunya. Dia meninggalkan aku, ibu dan anak-anakku. (…) Saya sangat sedih,” tambahnya.

Dia dengan gembira memperhatikan bahwa selama percakapan terakhir putranya telah meyakinkannya bahwa dia merasa baik-baik saja dan itu saja Ia bersiap kembali memecahkan rekor maraton yang melebihi dua jam. “Dia mengatakan kepada saya bahwa seseorang akan datang dan membantu kami membangun rumah. Katanya badannya sudah bugar dan baru bisa berlari pada pukul 1:59:00,” ungkap ayah atlet tersebut.

Sang ayah menambahkan, ia mengetahui musibah tersebut dari televisi. “Saat menonton berita, saya mendapat kabar bahwa anak saya telah meninggal. Saya pergi ke lokasi kecelakaan tetapi polisi membawa jenazahnya ke Eldoret,” kenang Cheruiyot.

Gubernur Kenya Kabupaten Uasin Gishu (tempat kejadian terjadi), Jonathan Bii, Ia mengikuti permintaan ayah atlet tersebut. “Kami sangat berduka atas hilangnya Kiptum dan meminta polisi mempercepat penyelidikan agar dapat mengetahui penyebab kecelakaan tersebut,” kata Bii dalam keterangannya kepada wartawan.

Jenazah atlet dipindahkan dari kamar jenazah Rumah Sakit Race Course, dimana puluhan atlet dan temannya datang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada temannya di Rumah Sakit Eldoret.

Puluhan orang memberikan penghormatan kepada Kiptum

Kematian Kiptum yang berusia 24 tahun menimbulkan kejutan besar di Kenya. yang bereaksi dengan berbagai ekspresi kekecewaan dan penghormatan atas kematian tersebut.

Atlet muda tersebut tewas bersama pelatihnya Gervais Hakizimana dalam kecelakaan lalu lintas yang terjadi tadi malam sekitar pukul 23.00 di jalan yang menghubungkan Eldoret dengan Kaptagat di Kenya bagian barat, di dalam mobil yang dikendarai oleh atlet tersebut sendiri. Menurut pihak berwenang, Ada orang ketiga di dalam kendaraan yang selamat dan dibawa ke rumah sakit.

Kecelakaan itu pun memicu gelombang belasungkawa di seluruh dunia yang memuji karakter Kiptum, dipanggil untuk merayakan era atletik karena masa mudanya dan menjadi kandidat utama untuk menempuh jarak mitos di bawah dua jam.

Ia memperoleh ketenaran dunia pada tanggal 8 Oktober, ketika petenis Kenya itu mencapai waktu 2.00:35 dan jelas meningkatkan rekor rekan senegaranya Eliud Kipchoge sebelumnya dengan waktu 2.01:09.



Sumber