Ada ketegangan di Bundesliga sejak dimulainya kembali pertandingan setelah jeda musim dingin. Badai yang awannya “terisi” saat DFL (Liga Sepak Bola Jerman) memilih untuk memasuki negosiasi untuk mendatangkan investor ekuitas swasta guna mempromosikan hak siar televisi. 24 dari 36 klub dari liga pertama dan kedua memberikan lampu hijau untuk opsi ini di putaran kedua, membuat keputusan yang sangat sulit… dan kontroversial.

“Mereka telah memberikan mandat kepada co-CEO DFL, Steffen Merkel dan Marc Lenz, untuk bernegosiasi dengan mitra pemasaran strategis mengenai kesepakatan senilai hingga €1 miliar untuk berinvestasi dalam digitalisasi, internasionalisasi, dan pemasaran global dengan imbalan 8% hak siar TV. pendapatan selama jangka waktu 20 tahun.” – melaporkan media “DW”, yang menunjukkan hal itu Dana yang berminat adalah Blackstone, Advent, EQT dan CVC (sudah hadir di LaLiga)..

Rencananya mereka gunakan untuk membuka kotak petir. Penggemar Bundesliga dan 2. Klub Bundesliga diselenggarakan sebagai bagian dari platform “Fan Stages”, Mereka telah melipatgandakan tindakan mereka dengan protes terkoordinasi yang menghentikan pertandingan dalam beberapa hari terakhir. Yang terakhir adalah keluarnya sugus yang membuat laga Bayer Leverkusen-Bayern tertunda delapan menit. Fans menentang komersialisasi yang lebih besar dari “fussball” dan kemungkinan pengaruh investor, banyak dari mereka adalah investor asing, yang dapat mengakhiri aturan 50+1, yang menyatakan bahwa klub-klub Jerman menjadi milik anggotanya.

Apa aturan 50+1?

“Untuk mendapatkan izin berkompetisi di Bundesliga, sebuah klub harus memiliki hak suara mayoritas. Dengan kata lain, 50% +1 suara harus berada di tangan klub dan anggotanya.. Aturan ini dimaksudkan untuk memberikan kendali menyeluruh kepada anggota klub dan melindungi tim dari pengaruh investor luar,” kata Bundesliga, yang memperkenalkan aturan tersebut dengan mengizinkan tim menjadi perusahaan saham gabungan pada tahun 1998. Namun, ada pengecualian, seperti Bayer Leverkusen dan Wolfsburg, yang sejak awal dimiliki oleh perusahaan farmasi Bayer dan produsen mobil Volkswagen. RB Leipzig, bagian dari kerajaan Red Bull, lolos dari filter ini.

Kami tidak akan menjual saham kami, tidak ada kemungkinan kehilangan kendali dan menyimpang dari aturan 50+1, jadi tidak ada alasan untuk protes.

Pernyataan DFL

Hal ini paling mengkhawatirkan para penggemar, meskipun DFL mengklarifikasi dalam pernyataannya bahwa aturan 50+1 tidak berisiko: “Kami memahami bahwa penggemar mengkhawatirkan masalah yang kompleks dan banyak diperdebatkan seperti perjanjian pemasaran strategis. Namun, pesan terpentingnya adalah para penggemar tidak akan menderita kerugian apa pun akibat proses ini. Mitra pemasaran baru tidak akan berpengaruh pada kompetisi olahraga, jadwal, harga tiket yang wajar… “Kami tidak akan menjual saham kami, tidak ada kehilangan kendali atau penyimpangan dari aturan 50+1, jadi tidak ada alasan untuk protes.”

Hamburg-Hannover ditangguhkan: gembok, selebaran dan ancaman pembunuhan untuk Martin Kind

DFL percaya bahwa “perkembangan pemasaran terpusat yang berkelanjutan akan memastikan bahwa Bundesliga dan 2. Bundesliga kami tetap relevan di masa depan”. Namun penjelasan tersebut tidak meyakinkan para penggemar, sehingga memperpanjang dan mengintensifkan protes. Pelemparan koin coklat oleh fans Dortmund dan Eintracht serta bola tenis oleh fans Hertha dan Union adalah beberapa insiden paling terkenal hingga peristiwa di Volksparkstadion. Liga kedua Hamburg-Hannover telah ditangguhkan setelah penggemar tim tamu memasang spanduk berisi ancaman terhadap Martin Kind, kepala eksekutif klub, yang mendukung perjanjian tersebut, namun Hannover meyakini sebaliknya.

Rapat berdiri 11 kali!

Mereka melempar bola tenis ke lapangan… dan Kobel menunjukkan kelasnya dengan kontaknya!

Istirahat pertandingan diperpanjang hingga menit ke-12 (jumlah penonton). sepanjang durasi “fussball”, dan suporter Dortmund adalah yang paling “aktif”, membanjiri “Tembok Kuning” dengan spanduk. Pertandingan seperti Hannover-Hansa Rostock dihentikan 11 kali! “Permintaan kami untuk pemungutan suara baru yang transparan telah diketahui selama berminggu-minggu. Ada upaya untuk membungkam penggemar yang memiliki kekuatan untuk melakukannya. Kami tidak akan menyerah dan siap melawan pengkhianatan lebih lanjut dan pengaruh negatif eksternal terhadap sepak bola negara kami,” kata perwakilan “Fans Scenes” di “Sportschau”.

Mengulang pemungutan suara akan menjadi langkah pertama yang akan mempertimbangkan kepentingan para penggemar dengan serius dan menenangkan situasi di stadion.

Claus Vogt, presiden Stuttgart

Tekanannya begitu besar sehingga beberapa presiden klub, seperti Claus Vogt (Stuttgart), menyerukan pemungutan suara lagi: “Ini akan menjadi langkah pertama yang akan mempertimbangkan kepentingan para penggemar dengan serius dan menenangkan situasi di stadion.” “Kami melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya di sepak bola profesional Jerman dan ini akan mengubah hal tersebut. Jika kita ingin sukses, apa pun jenis investasi yang mungkin dilakukan, tidak boleh ada keraguan tentang legalitas atau suara investasi tersebut. Seharusnya tidak mungkin melanggar aturan 50+1. Kita tidak bisa membiarkan hal ini terjadi. Tanpa legitimasi yang kuat, tidak ada penerimaan.”– kata Dirk Zingler, ketua Uni Berlin.

Begitulah cara mereka melihatnya di Jerman

Sebuah konflik yang membuat Bundesliga terbakar dan hanya itu Miguel Gutirrez, seorang jurnalis Jerman dengan pengalaman luas, menganalisis di MARCA: “Protes tidak ditujukan langsung ke klub, tapi ke Liga. Fans takut ini akan menjadi langkah awal bagi mereka untuk bergabung dengan tim yang berinvestasi pada transfer yang tidak mereka dukung, melanggar aturan 50+1 yang berlaku di Jerman – tidak ada yang bisa membeli klub, karena mereka hanya dapat memiliki 49% , dan para penggemar tidak ingin kehilangan tim Anda. “Asosiasi penggemar memiliki kekuatan besar dan akan berusaha mencapai kesepakatan yang membuat semua orang bahagia.”.

Fans khawatir ini akan menjadi langkah pertama bagi mereka untuk bergabung dengan tim yang berinvestasi pada passing yang bukan merupakan fans mereka, sehingga melanggar aturan 50+1.

Miguel Gutirrez, jurnalis Jerman

Menurut Gutirrez, DFL “akan membenarkan bahwa uang yang diterima akan disalurkan ke klub untuk memperkuat mereka dengan pemain bagus, yang akan menguntungkan semua orang, antara lain, dengan menjaga harga tiket tetap terjangkau.” Darian Leicher dari Bild menjelaskan alasan perjanjian ini: “Liga ingin berkembang lebih jauh dan oleh karena itu memerlukan investor. Tujuannya adalah untuk berekspansi ke luar negeri dan itulah mengapa dia memilih opsi ini.” Leicher berbicara tentang perasaan para penggemar: “Mereka menentang komersialisasi sepak bola yang lebih besar dan kemungkinan pengaruh investor. Mereka juga mengkritik kurangnya transparansi pemilu. DFL mencoba berbicara dengan penggemar, tetapi mereka menolak gagasan tersebut. “Protes kemungkinan akan terus berlanjut dan pertandingan akan terus dihentikan.”

DFL mencoba berbicara dengan penggemar, tetapi mereka menolak gagasan tersebut. Protes kemungkinan besar akan terus berlanjut dan pertandingan akan terus terhenti

Darian Pfarrer, periodis “Bild”

Waktu henti hingga 32 menit! Pada pertandingan Hertha-Hamburg 2. Bundesliga, mereka kembali memulai perdebatan: kapan pertandingan harus dihentikan. “Tidak ada pedoman yang jelas mengenai menit dan jumlah istirahat. Wasit harus melangkah hati-hati. “Penundaan harus menjadi pilihan terakhir,” kata Alex Feuerherdt, juru bicara wasit DFB (Federasi Sepak Bola Jerman) di Sportschau.



Sumber