untuk sayaaku Real Madrid Dia gagal mengeksekusi penalti lagi musim ini, meski itu perdebatan yang berbeda. Begitu pula pada laga melawan Girona Tawa yang memicu rilis baru. Turek masuk ke lapangan pada menit-menit terakhir dan merasa percaya diri. Kamera dari DAZN Mereka mengabadikan negosiasi yang terjadi di lapangan antara beberapa pemain tentang siapa yang harus menembak dari jarak sebelas meter.

Güler begitu termotivasi sehingga begitu wasit memberi isyarat hukuman maksimal, dia menuntutnya Brahimyang melihat ke arah lain dan kemudian ke Joselu, mengetahui bahwa menurut urutan yang telah ditetapkan, dia pasti akan menjadi pelemparnya. Tchouaméni menjadi perantara bagi Güler dan meminta Joselu membiarkan Arda melemparkannyanamun mantan pemain Espanyol itu menangkap bola dan memasukkannya ke dalam kotak penalti.

Jika hal ini terjadi di lapangan, Ancelotti keluar dari bangku cadangan dan memberi tahu Carvajal bahwa Gülerlah yang harus melemparTapi kemudian putranya datang Daud dari belakang dan berkata Joselu sebaiknya hentikan dan semuanya akan tetap sesuai rencana.

Camavinga dan Tchouaméni tiba untuk menyemangati Mutiara Turki, mengetahui bahwa dia dibiarkan tanpa lemparan. Joselu menembak dan meleset. Güler adalah orang pertama yang menghibur penyerang, lalu Brahim, dan terakhir Carvajal.

Perdebatan Pitcher

Madrid sempat mendapat pro dan kontra terkait penalti. Dia merasa sulit untuk mencetak gol, sehingga Vinicius pertama kali absen di pramusim dan kemudian Rodrygo, Modrić dan Joselu semuanya gagal.. Pada tahun 2024, di tengah perdebatan siapa yang akan menjadi pelempar awal, Joselu mencetak gol pertama, disusul Vini dan Bellingham terakhir. Namun, Joselu kembali gagal, sehingga kini kami mencatatkan lima kekalahan dan tiga keberhasilan. Striker pada dasarnya adalah penembak pertama jika dia berada di lapangan, ditambah Vinicius dan Modric. Namun Jude sudah merilis satu.



Sumber