HAda kalanya hidup memberi Anda kesempatan kedua. Saya hanya memanfaatkan kesempatan kedua saya Juan Castao berbicara tentang “Juanele”mantan pesepakbola legendaris Sporting de Gijn, Tenerife dan Zaragoza akan hidup kembali: “Aku bukan lagi mainan rusak.”

Cara bermainnya membuat dunia sepak bola terpesona pada tahun 1990. Pertahanan lawan takut dengan gaya lari, dribbling, dan menyerangnya. Namun, gangguan bipolar dan ketenaran “Nocturne” menghambat kariernya.. Juanele mengakui dia akan pergi, tapi tidak sebelum pertandingan: “Baik rekan tim saya dan saya, ketika kami bisa keluar, kami pergi keluar dan bersenang-senang. Namun sebelum pertandingan, dengan konsentrasi, hal itu mustahil terjadi.”

Pesepakbola itu masuk penjara dua kali. Juanele berbicara secara terbuka tentang penyakitnya: “Itu terjadi pada banyak orang. Saya meminum obat saya dengan ketat dan itu bekerja dengan baik untuk saya.”. masa tinggalmu hingga 1 tahun 3 bulan penjara Mantan pesepakbola ini mengapresiasi daya tahannya: “Ini mengubah hidup Anda. Itu sulit dan menyedihkan bagi saya dan keluarga saya.”

Di Gijn dia tumbuh sebagai pesepakbola dan menarik perhatian para pemain hebat negara kami. Faktanya, seperti yang dia akui sendiri, FC Barcelona mencoba mengontraknya: “Pada tahun 1982, mereka mempunyai kesempatan untuk mengambil beberapa dari kami. Saya berkesempatan membelinya seharga 100 juta peseta. Pada akhirnya, mereka merekrut Ivne Iglesias.” Madrid dan Mendoza juga mencoba, tapi dia akhirnya menandatangani kontrak dengan Tenerife: “Mereka mengandalkan saya dan memperlakukan saya dengan sangat baik. Ini adalah pertama kalinya aku meninggalkan keluargaku. Saya sangat menikmati sepak bola di Kepulauan Canary.”

Ia dikejutkan dengan undangan tim Spanyol ke Piala Dunia di Amerika pada tahun 1994. Namun yang lebih mengejutkannya adalah Clemente, pelatih saat itu, tidak memberinya waktu satu menit pun: “Dia pelatih yang baik, tapi dia berperilaku sangat buruk terhadap saya. Saya mengalami periode yang sangat buruk, dia tidak memberi saya satu bola pun.”



Sumber