untuk sayaDunia atletik masih dikejutkan dengan kematian tersebut Kelvin Kiptum, penanda plus global dari Marathon, mengalami kecelakaan mobil. Atlet Kenya, pada usianya yang baru 24 tahun, dikenal sebagai peserta tercepat dalam lomba lari 42,195 km yang legendaris dan pelari maraton dengan peluang terbaik untuk menembus batas waktu 2:00:00 dalam lomba yang disetujui.

Kematiannya telah meninggalkan penderitaan mendalam bagi atletik dan olahraga. Banyak atlet yang mengingat sosok dan potensi besarnyapada jarak di mana dia telah menunjukkan keahliannya hanya dalam tiga balapan.

“Saya sangat sedih atas kematian tragis pemegang rekor dunia maraton dan bintang baru Kelvin Kiptum,” kata Kipchoge, mantan pemegang rekor dunia maraton dan saingan beratnya di Paris, melalui media sosial. “Seorang atlet yang memiliki seluruh hidupnya di depannya untuk mencapai kehebatan yang luar biasa. Saya menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga mudanya. Semoga Tuhan menghibur Anda di masa sulit ini.”

Presiden Atletik Dunia Sebastian Coe menjawab ya “Saya terkejut dan sangat sedih mendengar kehilangan Kelvin Kiptum dan pelatihnya, Gervais Hakizimana. Atas nama seluruh organisasi Atletik Dunia, kami menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga, teman, rekan satu tim, dan masyarakat Kenya (…) “Seorang atlet luar biasa yang meninggalkan warisan luar biasa, dia akan sangat dirindukan.”

Banyak pelari maraton Spanyol juga ingin memuji sosok manusiawi dan atletis atlet muda Kenya tersebut. Dengan ini, Chema Martínez meyakinkan bahwa “berita buruk. Akhir dari sebuah mitos bahkan sebelum menjadi mitos. Di usianya yang baru 24 tahun, dia disebut sebagai orang pertama yang melampaui jarak mitos kurang dari 2 jam (…).”

Martín Fiz, juara maraton dunia, juga menulis: “Hancur, hancur. Kelvin Kiptum, atlet tercepat di dunia dalam jarak 42.195 km, meninggalkan kita, meninggalkan kita… Ke dunia atletik dan olahraga, dia meninggalkan kita dengan madu di bibir kita. MENINGGAL DUNIA.”

Sementara itu, Ral Chapado, presiden Real Madrid Federasi Atletik Spanyol menggambarkan kematian atlet Kenya itu sebagai “berita buruk”. Kiptum juga dikenang oleh Yago Rojo, juara setengah maraton Spanyol. “Beberapa hari yang berat untuk berlari. Saya tidak punya kata-kata untuk berita buruk ini. Kami akan selalu mengingatmu sebagai RIP tercepat, Kiptum,” kata Rojo di media sosial.



Sumber