Natau apa pun yang bersinar di kalangan atlet sukses adalah emas. Di balik kehidupan yang tampak sempurna adalah seseorang yang harus berjuang demi impiannya, terkadang berada di dunia yang tidak bersahabat dan kehidupan pribadi yang sangat tidak bersahabat. Aurelien TchouamniIa ingin mendalami apa yang ada di balik masing-masing individu, mempertemukan tokoh-tokoh tidak hanya dari dunia olahraga yang sukses saat ini. Pertama-tama, pengalamannya sangat mengungkap Thierry Henry, juara dunia bersama Prancis, yang berbicara secara terbuka tentang hubungannya yang sulit dengan ayahnya dan depresinya, atau Francis Ngannou, juara kelas berat Kejuaraan Pertarungan Terhebat (bela diri campuran), yang bercerita tentang hidupnya yang penuh kesengsaraan Kamera dan perjalanannya ke Spanyol melintasi selat untuk mencari peluang.

Menjembatani adalah judul program debat, dan pada bab pertama disiarkan melalui youtube ESN Media Tchouamni, seorang pianis asal Georgia, juga menceritakan pengalamannya. Khatia Buniatishvili dan Steven Bartlett, seorang pengusaha Inggris sukses dan penulis podcast yang paling banyak didengarkan di Eropa.

Kecintaan Tchouamni pada piano

Pemain Real Madrid tersebut menjadi moderator acara tersebut, meskipun ia menceritakan kepada para tamu asal mula kecintaannya terhadap bermain piano: “Saya juga seorang pianis yang hebat. Yah, aku bisa menjadi lebih baik. Saya mulai bermain piano selama Piala Dunia bersama saudara lelaki saya Cama (Camavinga). Anda tinggal di hotel lebih lama dan mencari lebih banyak aktivitas di luar latihan dan pertandingan. Kami biasanya bermain di dalam kamar. Kami mulai bermain Ludovico Einaudi, adalah salah satu lagu favoritku dan aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku harus memainkannya dengan piano. Areola juga bermain sangat baik, jadi setelah kejuaraan dunia saya meminta orang tua saya membelikan saya piano dan saya mulai bermain. Aplikasi seluler membantu saya dan sekarang saya dapat memutar beberapa lagu. Ini bagus, ini membantu Anda berkonsentrasi dan fokus pada saat ini, pada saat ini, seperti di lapangan. “Bukan apa yang terjadi selanjutnya, otaknya luar biasa.”

Pemain asal Prancis ini berbicara tentang pengaruh situs jejaring sosial ketika dia merasakan rasisme atau setelah gagal dalam tendangan penalti di Qatar: “Sekarang lebih mudah untuk terhubung dengan penggemar, tapi di saat yang sama itu rumit karena sekarang semua orang bisa mengatakan apa pun yang mereka inginkan, dan ketika Anda masih muda dan Anda melihat semua yang mereka katakan, sulit untuk menghadapinya. Kekuatan mental Anda juga ikut berperan dalam permainan, itu bagian terpenting. Dunia yang rumit saat ini. Kami sudah terbiasa. Ketika saya gagal mengeksekusi penalti di Piala Dunia, saya mendapat banyak kebencian di media sosial. Ketika saya memainkan pertandingan pertama saya pada usia 18 tahun di Monaco, Anda menerima 2.000 komentar, beberapa di antaranya mengatakan Anda marah, “Bahwa Anda tidak akan berhasil, itu sulit, Anda manusia, Anda masih muda dan Anda berpikir: mungkin aku tidak akan berhasil.” Seiring berjalannya waktu, pikirkanlah, saya akan selalu sama, apa pun yang saya lakukan, mereka akan selalu membicarakan saya.

Pengakuan Henry: Tekanan dan Depresi Seorang Ayah

Thierry Henry menceritakan pengalamannya dan bagaimana tuntutan berlebihan ayahnya menandai hidupnya. “Sebelum saya mulai berbicara, saya ingin mengatakan bahwa merupakan suatu kehormatan untuk mendengarkan Paus Fransiskus dan saya tidak harus menjalani kehidupan seperti dia. Tapi kita semua punya masalah, sesuatu yang harus kita atasi. Franciszek Anda luar biasa. Milik saya lebih merupakan pertarungan mental dengan diri saya sendiri. Hal tersulit yang harus saya lakukan adalah selalu membuat ayah saya tersenyum. Namun Henry kecil tidak memiliki senyuman seperti itu. Saya selalu berusaha menyenangkan ayah saya dan itu adalah hal tersulit. “Aku takut, aku tidak akan menyembunyikannya” komentar mantan pemain Barcelona itu.

“Jembatan terbaik adalah ketika Anda bisa menunjukkan empati terhadap orang lain. Saya terlambat menyadari bahwa hal terpenting bukanlah memenangkan gelar. Sikap ayah saya adalah Anda harus memenangkan gelar. Dan kami tidak menghargai bahwa yang terpenting adalah menginspirasi orang lain. Saya terlambat mengerti. Aurlien, dengar, kuakui aku diprogram untuk sukses, ayahku seorang yang fanatik. Saya tidak bisa kembali dan menjalani kehidupan yang berbeda. Saya mungkin gagal, tetapi saya berjuang setiap hari. Saya bisa sukses karena ayah saya hidup melalui saya. Itu sebuah inspirasi, tapi saat ini sudah sangat berat. Aku selalu berusaha membuatnya bahagia dan kamu tidak menyukainya. Ada saatnya obat menjadi racun terburuk Anda. “Anda terjebak melawan diri sendiri,” kata mantan pemain Prancis itu.

Masa kecil Francis Ngannou yang sulit

Master seni bela diri kembali ke masa kecilnya yang sulit di sekolah di kota Kamerun, meninggalkan orang tuanya dan bekerja di tambang sejak usia sebelas tahun: “Semua anak menunjukkan rasa jijik terhadap saya, tetapi pada saat yang sama saya menyadari bahwa datang ke sini adalah hal terbaik yang terjadi pada saya. Orang tua saya bercerai ketika saya berumur enam tahun dan saya mulai tinggal di keluarga yang berbeda, bersekolah di enam sekolah yang berbeda, tidak pernah memiliki rumah permanen, teman atau tempat keterikatan. “Saya adalah anak yang dikeluarkan dari kelas karena saya bahkan tidak punya pensil untuk menulis, saya tidak membiayai sekolah, dan saya tidak ikut senam karena saya tidak punya sepatu kets, jadi saya dikeluarkan dari kelas. sebuah objek yang memalukan.”

“Sejak kecil, saya dipaksa bekerja keras,” lanjut Francis. Saya pikir saya berada di tambang ketika saya berumur sembilan tahun dan saudara laki-laki saya berumur sebelas tahun. Dan itu tidak cukup. Ketika saya berusia 13 tahun, suatu hari mereka mengeluarkan saya dari kelas, saya sangat terpukul dan saya berkata: apa yang mereka miliki yang tidak saya miliki? Saya berpikir: Saya pantas mendapatkan lebih dari mereka, saya belum pernah berlibur, saya belum pernah mendapatkan apa pun… Hari itu segalanya berubah, saya memutuskan untuk menunjukkan bahwa saya tidak lebih buruk dari mereka dan saya bekerja untuk semua yang saya bisa. memiliki. Saya tahu saya akan melakukan sesuatu yang besar untuk memamerkannya. Ayah saya tidak memiliki reputasi yang baik, dia selalu terlibat perkelahian, yang menyakiti saya, jadi saya bertanya-tanya bagaimana cara mengekspresikan kekuatan itu tanpa menjadi seperti ayah saya. Saya suka bertarung dan melakukan sesuatu yang hebat, dan saya pikir tinju adalah hal yang tepat untuk dilakukan. Tapi saya belum pernah melihat gym seumur hidup saya, tidak ada satu pun gym dalam radius 50 km. Saya tidak melihatnya sampai saya berusia 22 tahun, saya berhenti bermimpi dan menjadi jelas bagi saya bahwa saya harus meninggalkan Douala. Mereka mengira saya sudah terlalu tua dan mengatakan itu tidak mungkin, namun saya ingin mencobanya. “Saya punya hak untuk gagal, tapi saya sadar saya tidak akan melakukan apa pun di Kamerun.”

Perjalanan yang sulit dari Kamerun ke Spanyol

Ngannou mengenang upaya frustrasinya untuk masuk ke Spanyol melalui bidan atau melompati pagar Melilla: “Tetapi bagaimana cara saya keluar… Saya tidak dapat mengajukan visa karena profil saya, saya adalah tipe orang yang bahkan tidak mereka inginkan untuk melihatnya karena mereka mengira kamu tidak akan bahagia.” ke negaramu. Dia bahkan tidak punya uang untuk tinggal di Kamerun, tempat yang seharusnya dia tuju! Aku membawa ransel berisi baju dan sepatu, saat itu tanggal 2 April 2012, hari itu aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku akan berangkat. Anda mencoba berpindah dari satu negara ke negara lain, dengan sarana transportasi apa pun. Kadang-kadang mereka berjalan dan berjalan, dengan sepeda: dengan sepeda motor, dengan truk, dengan mobil, apapun yang mereka bisa. Saya melewati Nigeria, lalu Niger, melintasi gurun Aljazair, Maroko, saya di sana hampir setahun sampai saya masuk ke Spanyol, itu neraka. Dengan cara ini Anda hanya dapat membuat satu buku.”

“Hanya butuh tiga minggu dari Kamerun ke Maroko. Prancis bukanlah tujuan saya saat itu. Pergi ke benua lain merupakan tantangan besar. Saya mencobanya berkali-kali: lewat laut, juga di pagar, dengan kabel dan besi, saya tidak pernah berhasil, saya terjebak di pagar kawat berduri tersebut. Saya melakukan dua upaya di sana, lebih memilih melalui laut, tetapi mereka selalu menangkap kami dan mengembalikan kami ke gurun Maroko. Berkumpul kembali untuk mencoba lagi… Dan berkali-kali.”



Sumber