Presi, orang Argentina telah berada di sini sepanjang hidup mereka. Jika tidak ada pemain… Mereka akan mengingatnya Redondo, Valdano, Di Stefano… ”scar Ruggeri, mantan pemain Real Madrid di akhir 1980-an, bertanya kepada Florentino Prez alasan mengapa Real Madrid Saat ini, tidak ada lagi pemain yang tersisa dari juara dunia saat ini. Sesuatu yang jelas tidak dapat dipahami mengingat banyaknya daftar pemain albiceleste yang pernah bermain untuk tim putih.

Sam Ruggeri yang hanya bermain satu musim di kandang sendiri di Santiago Bernabu berhasil meraih gelar juara liga pada musim 89/90. Di Stadion Madrid itulah mantan bek tengah asal Argentina itu bertanya kepada presiden Real Madrid, seperti yang baru-baru ini dia nyatakan di ESPN F90. “bekas luka, kamuItu harus menjadi sesuatu yang berbeda untuk setiap pemain; sesuatu di level klub ini; sesuatu yang membuat semua orang terpesona,” aku mantan pemain itu saat tampil di program tersebut di atas.

Mempertimbangkan skenario ini, mari kita melihat ke belakang. Meskipun tampaknya tidak Real Madrid belum merekrut pemain Argentina sejak 2010dan jika kita memperhitungkan kapan orang terakhir pergi, maka tidak ada orang lain Malaikat Di MaraLos Blancos tidak memiliki pemain Argentina di starting lineup mereka selama satu dekade, kecuali tim yunior Nico Pazyang meski lahir di Kepulauan Canary, bermain untuk tim Albiceleste.

Dari pasta, tidak ada apa-apa

Sejak pasta keluar, tidak peduli seberapa keras tim putih menyelidiki pasar, mereka belum menemukan profil pemain di seberang kolam yang, seperti yang terjadi Vinicius, Rodrygo atau bahkan Endrickitu tidak berhasil untuk tim pramuka merengue.

Namun, ada sejumlah pemain Argentina yang dikaitkan dengan Real Madrid pada bursa transfer terakhir. Lautaro Martnez, Enzo Fernndez dan bahkan Julin lvarezStriker Manchester City, dengan intensitas yang kurang lebih, seperti banyak pemain lainnya, menempati batas yang sangat tidak berdaya setelah kepergiannya Karim Benzema.

Meskipun kebijakan transfer Real Madrid di satu sisi dapat digambarkan sebagai kehati-hatian, tetapi juga berwawasan ke depan, dia sepertinya tidak melihat ke Argentinameskipun pemain-pemain hebat lainnya di dunia sepak bola mengunci pemain-pemain yang sangat muda, seperti yang dilakukan Manchester City Claudio EcheverriMisalnya.

Transfer gemilang yang muncul setelah Ángel Di María hengkang dari klub bukannya tanpa makna. Kroos atau Keylor (14/15); Casemiro dan Marco Asensio (15/16); Vinicius, Brahim atau Courtois (18/19); Rodrygo, Militao, Mendy atau Hazard (19/20); Camavinga dan Alaba (21/22); Tchouameni dan Rediger (22/23)… Dengan kedatangannya BellinghamReal Madrid telah menandatangani tren dalam hal penandatanganan kontrak pemuda, bakat dan manfaat fisik.

Lewatlah sudah hari-hari ketika Alfredo Di Stfano, Jorge Valdano dan Fernando Redondo mengangkat trofi-trofi besar sepak bola internasional; Kapan Gonzalo Higuana Ia datang dari River untuk menempati sayap kanan tim Fabio Capello dan akhirnya menjadi striker awal; atau kapan Malaikat Di Mara Dia memberikan umpan kepada Cristiano Ronaldo, yang menyelesaikan pertandingan dengan cara yang luar biasa dan memenangkan gelar pertama untuk Barcelona asuhan Guardiola di perpanjangan waktu pada tahun 2011. Siapa yang berikutnya?



Sumber