Siapa yang lahir setelah tahun 1990 dan tidak penasaran dengan sejarah sepak bola Anda akan terkejut dengan kengerian yang biasa dialami para penggemar Madrid sejak tahun 1980-an. Jika seorang Jerman memenangkan undian, kemenangan di kandang sendiri dianggap remeh. Kalah dua gol merupakan sebuah prestasi. Banyak yang telah dibicarakan tentang malam-malam ajaib Eropa di Madrid

Bernabu; lebih sedikit malam putih yang membawa bencana di Jerman.

Tidak peduli apakah lawannya kuat, papan tengah atau tidak diketahui, perjalanan ke negara seperti itu melelahkan.

Dia

dokter gigi

dari Hamburg adalah raksasa Hrubesch – saat ini menjadi pelatih sepak bola wanita di negaranya – yang menyundul dua bek (Benito dan Pérez García) dan kiper Madrid (Garca Remn) ke gawang. Lima banding satu pada tahun 1980

Hanya dua tahun kemudian, Kaiserslautern tidak dikenal saat itu

Dengan tangan kecil lainnya, ia menghancurkan Madrid yang baru saja menjadi runner-up Eropa, dan menyelesaikan pertandingan dengan delapan pemain. Lima banding nol.

Di pertengahan dekade, Borussia Mönchengladbach bermain

, dan kunjungan ke stadion yang tertutup salju berakhir dengan hasil spektakuler lainnya. Lima banding satu di Piala UEFA melawan Madrid asuhan de la Quinta yang tak kenal lelah, yang dihancurkan di Piala Eropa setahun kemudian oleh Bayern di Munich. Empat banding satu.

Di luar dekade ini, hantu Jerman muncul dua kali, Dortmund-nya Lewandowski

, yang mencetak empat gol untuk timnya di semifinal 2013. Dan terakhir, dalam perjalanan ke final Milan 2016, Madrid kalah dua nihil dari Wolsfburg. Ini merupakan hasil yang merupakan prestasi pada tahun 1980an.

Konten ini hanya tersedia untuk pengguna terdaftar



Sumber