Ldasawarsa Paco Reyesketua delegasi bulan Januari, sebelumnya: “Hanya sedikit peristiwa di dunia yang berhasil berkembang pesat dalam waktu sesingkat Peristiwa Klasik”. Edisi ketiga Interior Jan Paraso lebih baik dari dua yang pertama, meskipun batasannya tinggi dan badai menambah kesulitan dan memaksa jumlah bagian “sterato” dikurangi dari 12 menjadi 4.

Sebelum berangkat, di alun-alun yang sama Baeza, perwakilan dari beberapa asosiasi berbicara kepada media saat ini untuk menjelaskan alasan protes di seluruh Spanyol sehubungan dengan lingkungan pedesaan dan sektor terkait. Mereka tidak meminta “masalah” mereka diselesaikan secepat peleton tersebut melakukan perjalanan pada hari Senin itu, namun setidaknya untuk akhir yang adil dan bahagia.

Di garis depan lampu sorot, tersenyum dan penuh harapan, keduanya dipanggil untuk memimpin kesuksesan balap sepeda Spanyol, Juan Ayuso dan Carlos Rodríguez, mereka berbicara dengan percaya diri tentang apa yang akan terjadi. Keduanya sudah saling kenal sejak masa kanak-kanak dan bersama-sama pada bulan Januari mereka memulai musim yang penuh mimpi, di mana Tour de France menjadi penyebut yang sama.

Mulai cepat

Para pejuang jalanan memulai pesta dengan penuh semangat. Igor Arrieta (UEA), Nicolas Prodhomme (Ag2r), Oier Lazkano (Movistar), Jefferson Cepeda (Kotak Pedesaan) Mereka mengatur pelarian pertama hari itu. Hujan yang mengancam mendominasi siang hari digantikan oleh sinar matahari yang menghangatkan punggung peleton yang mengamuk. Kejatuhan dan permulaannya segera menyusul satu sama lain.

Dia sendiri muncul di salah satunya. Van Aert, favorit utama untuk menang, ia mengalami kebocoran 50 kilometer sebelum garis finis. Salah satu rekan satu timnya mengganti ban dan pemain Belgia itu harus banyak melakukan pemanasan agar dapat melakukan integrasi kembali. Di depan, para pelarian mendapat keuntungan lebih dari tiga menit.

Di antara mereka yang melarikan diri adalah seorang master Spanyol Lazkano dengan rasa laparnya yang biasa. Bask, yang ingin melakukan perjalanan besar untuk mencari kejayaan dari jauh, “bersukacita” di awal kursus di mana dia akan membuat perbedaan besar. Tim Movistar.

Serangan yang sangat berani

Dengan jarak tempuh 12 kilometer lagi, Lazkano melepaskan Prodhomme dan pergi sendiri. Dia memiliki keunggulan kurang dari satu menit dibandingkan kandidat lainnya dibandingkan Kuss. Serigala menekan dengan keras dari belakang, tetapi karena kurangnya pemahaman di antara mereka, tim Basque berhasil menang sendirian, meraih salah satu kemenangan paling berharga dalam karir mereka. Juara Spanyol itu, setelah terbang sejauh 110 kilometer, mengibarkan bendera nasional di Laut Zaitun.

Klasifikasi interior klasik ke-3 oleh Jan Paraso



Sumber