untuk sayaLaga tersebut berlangsung pada Minggu, 11 Februari klasik di Kolombia antara Nacional dan Millonariosberlaku untuk BetPlay League 1-2024 termin ke-6 yang diakhiri dengan kemenangan the blues dengan Gol Leonardo Castro. Dan di penghujung pertandingan, suasana menjadi panas akibat serbuan orang ke dalam lapangan dan kebakaran di tribun penonton dan lingkungan yang tidak bersahabat terhadap John Jairo Bodmer yang meminta kepergiannya.

Namun terlepas dari pertarungan yang terjadi di menit-menit terakhir yang berakhir pemecatan dua kiper akibat serangan Santiago Rojas di kandang dan dorongan agresif Lvaro Montero ke arah tim tamuHal terburuk terjadi di tribun selatan stadion di Medellín, ketika pembawa acara “brava bar” membakar dan merampas beberapa kursi dari panggung olahraga.

Konferensi pers berlanjut dalam suasana panas Mereka bertanya langsung kepada pelatih Bodmer apakah dia mempertimbangkan untuk meninggalkan tim, dan dia menjawab bahwa itu adalah suatu kemungkinan. dan itu adalah keputusan manajer.

Ringkasan Pertandingan Nasional vs. Jutawan pada tanggal 6 BetPlay League 1-2024

Pertama kali Para “duta besar” bermain lebih baik dan sekali lagi memaksakan gaya mereka pada Atanasio Girardotmengingat selama 11 pertandingan liga berturut-turut mereka tidak kalah di kandang dan Satu-satunya kegembiraan baru-baru ini adalah final Piala BetPlay 2023 melalui adu penalti.

Baiklah Gol Castro mencerminkan bahaya yang dipimpin oleh Alberto Gamero dan mereka bisa mendapatkan yang lain, tetapi mereka gagal dalam definisinya.

Selain itu Ada reaksi dari tim lokal, yang pada menit ke-55 mulai menunjukkan skala kemenangan, namun gagal mencetak gol., mereka bertemu dengan sosok bek Andrs Llins, akhirnya hanya terburu-buru dan tidak terlalu jelas. Pada menit ke-85, terjadi perkelahian pelanggaran oleh Santiago Giordana dari Millonarios, didorong oleh Bernardo Espinosa dari Nacional ke Daniel Ruiz dan semuanya menjadi tidak terkendali.

Mereka masuk untuk masyarakat Bogota kontes Yuber Quiones, Daniel Giraldo, Delvin Alfonzo, Andrs Llins dan Juan Pablo Vargas, sedangkan penduduk setempat adalah Espinosa, Sergio Mosquera, Jefferson Duque dan Andrs Salazar. Namun hal terburuk terjadi dengan kedatangannya Santiago Rojas, yang melakukan beberapa sundulan ke arah Vargas dan mendorongnya, yang menyebabkan Álvaro Montero akan datang dari arc kedua dan memasuki dinamika yang sama.

Wasit pusat Nolberto Ararat mengambil keputusan untuk mengeluarkan kedua kiper dan menurunkan suhu, itulah alasannya pemain pengganti Harlen “Chipi-Chipi” Castillo” dan Diego Novoa mengikuti kompetisi “krokot” dan blues. Namun waktu berlalu tanpa ada gol lagi dan skor Millonarios menjadi 0-1.

Kebakaran di Atanasio Girardot dimulai setelah kekalahan Nacional melawan Millonarios

Hal ini sudah diketahui Kelompok pemberani Nacional “Los Del Sur” bertentangan dengan pedoman mengenai beberapa keputusan, memutuskan hubungan yang ada dan karena kerusuhan berulang yang mengakibatkan penangguhan masuknya masyarakat. Namun dalam kasus klasik ini, segera setelah sanksi dicabut dari klub Paisa dan di akhir pertandingan, Terjadi kebakaran kecil di tribun penonton, disertai protes dan nyanyian yang menentang manajer, pelatih, dan beberapa pemain..

Meskipun pihak berwenang tidak melaporkan adanya tindakan berlebihan atau kekerasan lainnya di dalam atau di luar stadion, Sanksi dari otoritas lokal dapat dikenakan atas larangan tersebut di atas, serta penalti dari Dimayor hingga Atltico Nacional. Mungkin akan ada penutupan lebih lanjut di Stand Selatan dan sanksi finansial untuk mengambil tindakan terhadap mereka yang menggunakan kekerasan.

Bodmer membuka pintu untuk meninggalkan Nacional

Meski tidak semua fans Nacional memperhatikan dan meminta pelatih muda itu pergi, semakin banyak suara yang bergabung, dan dia sendiri mengetahuinya dan mengatakannya pada konferensi pers: “Saya tidak akan keluar dengan tenang, saya ingin menang, bukan hanya karena perasaan bahwa saya adalah seorang pelatih, tetapi juga karena saya memiliki institusi yang utuh dan basis penggemar terbesar di negara ini.”. Namun tidak hanya hasilnya yang sulit dicapai, ada juga kekalahan dan kemunduran besar dalam beberapa pertandingan klasik belakangan ini.

Namun sejak saat itu, penurunannya tidak terlalu besar dibandingkan sebelumnya mereka yang menderita akibat Medellín Merdeka dan América de CaliJohn Jairo Bodmer ingin menjelaskan: “Saat Anda kalah, orang-orang ingin Anda menyalahkan diri sendiri. Namun kami kalah dalam persaingan sepanjang pertandingan.”. Namun pada akhirnya, ia menerima kenyataan bahwa kepergiannya dapat terjadi jika direktur klub mendefinisikannya seperti itu:

Posisi saya ada di tangan manajer, saya melakukan pekerjaan saya dengan jujur, kami memainkan pertandingan yang bagus dan teratur, tapi saya serahkan pada manajer.

Dan semuanya berakhir dengan tanggapan media terhadap permintaan penggemar untuk kepergiannya: “Saya ingin memenangkan setiap pertandingan, saya harap saya bisa menang telak… Saya ingin mereka meneriakkan nama saya, mereka berhak mengeluh dan menuding… Jika saya harus keluar, saya keluar dengan kepalaku terangkat tinggi.”.



Sumber