Mantan pesepakbola Italia Giovanni Padovani dijatuhi hukuman penjara seumur hidup atas pembunuhan mantan pacarnya Alessandra Matteuzzi.. Pengadilan di Bologna memutuskan Padovani bersalah atas peristiwa yang terjadi pada 23 Agustus 2022 di dekat rumah mantan pasangan tersebut. Hakim yang memimpin kasus ini, Domenico Pasquariello, Dia membuat keputusannya hanya setelah dua jam sidang Menurut beberapa orang, mereka bahkan mengatakan bahwa pesepakbola dan model tersebut mencoba menjelaskan bahwa dia tidak waras.

Pemain Serie D saat itu dari Sancataldese, setara dengan liga keempat nasional, Dia melukai wanita itu dengan menendang dan memukulnya dengan palutindakan yang pada akhirnya menyebabkan kematiannya. Matteuzzi dibunuh akibat serangan tidak manusiawi yang dilakukan Padovani. Beberapa aksinya terjadi di depan pintu rumahnya, yang membuat pesepakbola tersebut harus menjalani hukuman seumur hidup, serta membayar ganti rugi kepada kerabat korban yang melaporkan tuduhan pelecehan terhadap dirinya beberapa pekan lalu.

Permintaan “obsesif” Giovanni Padovani

Salah satu kesaksian mendasar dalam kasus tersebut adalah kesaksian seorang penyidik ​​yang pada tahun 2021 mencoba membuktikan obsesi mantan pesepakbola dan model tersebut. Ini adalah penyelidik yang sama yang mengetahui tentang pembunuhan brutal terhadap mantan rekannya, Dia menghubungi polisi dengan permintaan “obsesif” “yang terkadang tidak masuk akal.”. Kesaksian dikumpulkan dan dituangkan dalam dokumen penyidikan itu sendiri. Pengadilan di mana penyerang dituduh pembunuhan yang diperburuk dengan perencanaan terlebih dahulu, pelecehan, motif sepele dan ikatan emosional.

Detektif itu menunjukkan bahwa “panggilan telepon yang cepat dan terus-menerus, bahkan di malam hari, untuk memeriksa mantan Anda dan mencari tahu apakah dia berbohong“. Perilaku yang umum di Padovani: “Sejak awal Yang menarik perhatian saya adalah dengan penuh penekanan, 10 hingga 15 kali sehari, bahkan di malam hari, dia berharap menerima informasi real-time tentang pergerakan Matteuzzi.” memiliki “konfirmasi informasi yang dia berikan kepadanya melalui teleponPerilaku yang dia anggap “berlebihan, menurut saya obsesif”. Alessandra bahkan memposting di media sosial tempat dia menginap, selain pergi ke tempat dia bekerja dan merekam video di kamar mandi “untuk dapat memverifikasi korespondensi tempat tersebut”.



Sumber