Aleksander Wołkanovsky datang ke UFC 298 berdedikasi untuk menjadi legenda perusahaan meskipun mengalami kekalahan yang menyakitkan. “The Great” adalah salah satu juara terlama dalam sejarah UFC dan telah mengukir namanya sendiri empat tahun dua bulan kekuasaan, sesuatu yang hanya berada dalam jangkauan orang-orang terpilih, seperti Anderson Silva, Demetrious Johnson, George St-Pierre, Jose Aldo dan Jon Jones.

Sebelum datang ke UFC, Volkanovski punya rekor 13-1. Pada tahun 2013, ia menderita kekalahan pertama dalam karir profesionalnya, kalah pada pertarungan keempat dari rekan senegaranya Corey Nelson, yang sekarang menjadi operator derek. Dia datang ke UFC pada tahun 2016 dan memenangkan perebutan gelar dalam pertarungan kedelapannya. setelah memenangkan ketujuh Jose Aldo, yang tidak lagi sama sejak McGregor memusnahkannya dalam hitungan detik. Dia juga meninggal dalam perjalanan Chad Mendes. Pemain Australia ini membuat lompatan besar pada tahun 2019 dengan mengalahkannya Max Holloway untuk gelar kelas bulu.

“The Great” mengalahkan Holloway dalam pertandingan ulang perebutan gelar pada tahun 2020 dan kemudian dikalahkan Brian Ortega dalam pertahanan berikutnya. Dia menyelesaikan trilogi “Terberkati” dan setelah begitu banyak kontribusinya, dia pantas mendapatkan kesempatan untuk menjadi juara ganda. Faktanya, kekalahan kedua dalam karir “Volk” patut disebutkan secara terpisah. Upaya pertamanya untuk meraih gelar kelas ringan tidak berhasil, tetapi citranya meningkat karena Makhachev yang sempurna tidak mampu mengalahkannya di kandang sendiri. Goliat mengalahkan David, tapi “Yang Hebat” menaikkan levelnya untuk menghentikan salah satu pejuang paling berbahaya dalam beberapa tahun terakhir.

Bukti bahwa raja divisi bulu ini telah mencapai level berikutnya adalah kembalinya ia ke jalur kemenangan dengan kelas master sebelumnya Yair Rodriguez di UFC 290. Pada dini hari Sabtu hingga Minggu, tantangannya adalah mengalahkan “serigala” muda yang lapar.



Sumber