PADAn pengadilan Nederlands conden este mircoles a Janji Quincypesepakbola Spartak Moscow dan mantan pemain Sevilla, enam tahun penjara karena terlibat dalam perdagangan lebih dari 1.350 kilogram kokain dalam dua pengiriman yang meninggalkan Brasil menuju pelabuhan Antwerpen di Belgia pada Januari 2020.

Itu Jaksa Belanda menuntut sembilan tahun penjara untuk mantan pemain Ajax yang berusia 32 tahun dan saat ini berada di Rusia, dimana ia bermain untuk Spartak Moscow sejak tahun 2021. Terdakwa tidak ikut serta dalam persidangan karena menurut pengacaranya: menempatkan “tugas profesionalnya” di atas penyelidikan kriminal.

karena dia kurangnya kerja sama dengan sistem peradilan, POLISI dia tidak pernah bisa menanyakan fakta sebenarnya yang dituduhkan kepadanya, dan hari ini pengadilan memvonisnya secara in absensia berdasarkan bukti-bukti yang dikumpulkan oleh penyidik, meskipun tim pembelanya selalu membantah keterlibatannya dalam perdagangan narkoba.

Jaksa menuntut Promes dan tersangka lainnyayang juga saya terima hari ini 6 untuk yang dari prisin, dari “impor, ekspor, pengangkutan dan kepemilikan 1.362,9 kg kokain disembunyikan dalam kiriman garam laut dari Brazil” dan mendistribusikan obat tersebut dalam dua kontainer untuk diangkut dengan kapal melintasi Scheldt Barat (provinsi Selandia di Belanda) ke pelabuhan Antwerp.

Tim Intelijen Kriminal (TCI) dari polisi Belanda informasi yang menunjukkan bahwa Promes terlibat dalam perdagangan kokaindia memiliki ponsel kripto dan akan menginvestasikan 200,000 dalam bisnis ilegal, itulah sebabnya dia memutuskan untuk meluncurkan penyelidikan terhadap pesepakbola kelahiran Amsterdam tersebut.

“Alat penyadap ditempatkan dan diawasi di dalam mobil tersangka. Keakuratan informasi TCI telah dikonfirmasi sebagian dikonfirmasi oleh panggilan yang diterima dari orang lain di mana percakapan yang melibatkan tersangka ditemukan. “Dari beberapa pesan chat terlihat jelas bahwa keduanya terlibat dalam pemasukan, penarikan, pengangkutan dan penjualan kedua kiriman tersebut,” kata jaksa.

Selain itu, menyimpulkan bahwa Promes “punya uang untuk diinvestasikan” dalam bisnis ilegal ini“berada pada tingkat organisasi yang tinggi” dari kelompok penyelundup narkoba. Obat tersebut dikeluarkan dari salah satu wadahnya pada akhir Januari 2020sedangkan kontainer kedua bisa saja dicegat oleh polisi Belgia tepat pada waktunya.

Dihukum satu setengah tahun yang lalu karena “menyebabkan cedera fisik yang serius”

Tahun lalu, Sistem peradilan Belanda juga menjatuhkan hukuman satu setengah tahun penjara kepada Promes atas penikaman tersebut dan “menyebabkan cedera fisik yang serius” pada lutut sepupunya saat pesta keluarga pada Juli 2020. Terdakwa mengajukan banding atas putusan tersebut, dan minggu lalu kasus perdata memutuskan bahwa Promes harus membayar ganti rugi kepada korban.

Ajax, tim yang bermain bagi pemain internasional Belanda itu ketika dia ditangkap pada tahun 2020, Dia menjualnya dua bulan kemudian ke Spartak Moscow seharga €8,5 juta ditambah variabelArtinya, hampir separuh dari 15,7 variabel tambahan ia bayarkan ke Sevilla, tim yang ia bela pada musim 2018/19.



Sumber