Seorang Kuba yang pergi ke Italia pada usia 16 tahun dan bermain di sana, di Jerman, Republik Ceko, Türkiye, Yunani, Rusia dan sekarang Spanyol. Ini kehidupan dan karier Howard Sant-RoosPemain berusia 32 tahun setinggi 6 kaki 10 kaki dengan janggut James Harden yang mewujudkan semangat pejuang UCAM Murciasalah satu sensasi musim ACB dan, Kamis depan pukul 18.00 lawan favorit Real Madrid di perempat final Copa del Rey.

Dari Havana, tempat ia dilahirkan, hingga bermain di EuroLeague dengan kekuatan kontinental seperti CSKA dan Panathinaikos. “Saya merasa terhormat dan bahagia dengan karier yang saya jalani. “Bangga menjadi orang Kuba, telah melalui semua ini dan sampai sejauh ini.”, kata Sant-Roos dalam wawancara dengan MARCA tentang perjalanannya yang tidak terduga. Karena tidak terbayangkan ketika dia mulai bermain basket sebagai tradisi keluarga.

Kadang-kadang kami bermain tanpa sepatu, di lain waktu kebanyakan sepatunya berlubang besar dan seolah-olah kami bermain tanpa alas kaki… kami sangat miskin, tetapi kami sangat menyukai bola basket.

Howard Sant-Roos, pemain UCAM Murcia

Ayahnya, yang menjadi seorang profesional, memainkannya di rumah; paman yang mengajarinya dan menanamkan dalam dirinya kecintaan terhadap bola basket; dan kakak perempuannya, “yang sangat baik. Jika saya harus mengatakan idola, saya akan mengatakan itu dia.” Tetapi Bola basket yang ia mulai mainkan jauh berbeda dengan yang ia mainkan sekarang. Menurut permainan: “Itu adalah pertarungan jalanan, 1v1, 2v2… Hanya ada sedikit 5v5.” Dan yang terpenting, berarti.

Howard Sant-Roos memimpin serangan UCAM Murcia.FOTO ACB

“Kami memiliki sumber daya yang sangat sedikit. Kadang-kadang kami bermain tanpa sepatu, di lain waktu kebanyakan sepatunya berlubang besar dan seolah-olah kami bermain tanpa alas kaki… Itu adalah apa adanya. Kami sangat miskin, tapi kami sangat menyukai bola basket,” kenangnya. Anak-anak, kakek-nenek, batuk tinggal bersama di sebuah rumah kecil… “Kami tidak punya apa-apa. “Saya pikir dari situlah kerendahan hati berasal dari banyak orang Kuba.”berpikir.

Beremigrasi untuk mencoba meningkatkan diri

Howard menjadi lebih baik, dan tinggi badannya membantu. Ibunya, yang mengunjunginya di mana pun dia ingin dia bermain, menikah dengan seorang Italia dan Pada usia 16 tahun, mereka pindah ke negara transalpine. Pintu ke Eropa terbuka. “Orang Kuba selalu meninggalkan negaranya untuk mencari masa depan yang lebih baik.”. Ide ibu saya adalah keluar dan mencoba membantu keluarga saya. “Hasilkan uang dan miliki perekonomian yang lebih baik untuk membantu mereka yang tertinggal.”akun. Dia mulai bermain di liga keempat, lalu melompat ke Yang Kedua dan dari sana mulai menjelajahi benua. Butuh banyak usaha untuk sampai ke sini, tapi saya tidak akan menukarnya dengan apa pun.

Kami tahu siapa yang akan kami hadapi. Madrid sejauh ini telah menunjukkan bahwa mereka adalah tim terbaik di Eropa

Howard Sant-Roos, pemain UCAM Murcia

Pengalaman pertamanya di liga Endesa adalah di Casademont Zaragoza. Pada musim panas, ia mendarat di UCAM Murcia, di mana ia telah membawa pengalaman dan keserbagunaan sejak saat itu Dia bisa bermain di tiga posisi luar tanpa masalah. “Aku punya hari-hariku. Terkadang saya lebih suka menjadi striker, di lain waktu menjadi pencetak gol atau playmaker…. Karena fisiknya menipu. “Orang mengira saya kurus, padahal berat saya 95 kilogram.”. “Kemudian mereka melihat saya melawan lawan yang tinggi dan kuat, dan mereka berubah pikiran,” candanya. Dalam 25 menit, ia mencetak rata-rata 6,3 poin, 3,8 rebound, 3,2 assist, 1,5 rebound, dan 10,5 rating. Sedikit dari segalanya, tapi yang terpenting, “permainan tim dan pertahanan”.

Oh, dia harus berusaha lebih keras lagi di laga melawan Madrid. Dia akan menghadapi Campazzo, Sergio Rodríguez, Musa, Llull… “Kami tahu siapa yang akan kami hadapi. Sejauh ini mereka telah menunjukkan bahwa mereka adalah tim terbaik di Eropa. “Berapa banyak pertandingan yang mereka kalah?”, Dia bertanya. Salah satunya terjadi di Murcia, meskipun los blancos datang dengan kekalahan yang signifikan: “Tidak masalah. Setiap pertandingan berbeda, terutama di Piala. Selalu sulit melawan Madrid.”

Cakar itulah yang mengidentifikasi kita. Tanpa keinginan dan energi, kita tidak akan berada di tempat kita sekarang.

Howard Sant-Roos, pemain UCAM Murcia

Dan sesuatu hampir selalu terjadi: Sito Alonso memantau lemparan bebas di papan, ancaman untuk meninggalkan permainan, penyelesaian akhir yang ketat dengan beberapa teknik… Yang tidak akan terlewatkan adalah ciri khas UCAM dalam beberapa musim terakhir. “Drive adalah apa yang mengidentifikasi kami. “Kami tidak akan berada di tempat kami sekarang jika bukan karena hasrat dan energi.”rangkum Sant-Roos yang merasa nyaman di tim Murcia yang baru saja memperpanjang kontraknya, tapi yang mana Dia tidak melupakan permulaannya: “Setiap musim panas saya kembali ke Kuba”.



Sumber