Dalam turnamen Piala Dunia Polo Air Putra yang penuh kejutan, tim Spanyol kalah di semifinal dari Italia (6:8). Itu adalah sebuah pertandingan cerminan dari pertandingan yang dimainkan kedua tim sebulan lalu di babak yang sama di Kejuaraan Eropa bahwa Spanyol akhirnya menang, tetapi dengan perubahan peran. Jika di Kroasia tim Spanyol mengalahkan “settebello” dengan pertahanannya, dan Unai Aguirre menurunkan moral para pelempar, maka di Doha Tim Italia-lah yang memenangkan duel di barisan belakang mereka secara signifikan mengurangi produksi poin tim yang mencetak 10 gol melawan Kroasia dan 15 gol melawan Australia dan Montenegro. Spanyol akan memperebutkan medali perunggu, seperti di Piala Dunia 2023, melawan tim yang kalah di semifinal kedua Prancis melawan Kroasia..

Kedua tim tiba dengan rekor yang mengunggulkan tim asuhan David Martín: memenangkan final Piala Dunia 2022 melalui adu penalti, serta meraih perunggu pada tahun 2023 dan semifinal Eropa. Namun, statistik tidak terlalu menjadi masalah dalam polo air Tren terus menunjukkan bahwa Spanyol akan menjadi favorit untuk Piala Dunia kali ini. Italia berada di bawah tekanan untuk mengamankan tempat Olimpiadeyang bermain imbang sangat ketat melawan Yunani di perempat final dan mencapai final yang sangat ramai.

Sandro Campagna memetik pelajaran dari pertandingan empat pekan lalu. Anda seharusnya menerapkan resep yang sama ke Spanyol, menenggelamkannya Pertahanan M, bergantian dengan fase tekanan, memicu tembakan paksa yang mendapat reaksi dari kiper Del Lungo (12 stop). Martin juga ingat pertandingan ini dan Entah karena pergantian kiper yang ia pertahankan di turnamen ini, atau karena penampilan Aguirre melawan lawan yang sama di Kejuaraan Eropa, saya mempercayakan gol tersebut kepadanya dan Unai berhasil memanfaatkan peluang tersebut (14 penyelamatan).namun keputusan untuk berkumpul bukanlah kewenangannya.

Spanyol hanya mencetak tiga gol dalam 14 penutupan yang diderita Italia, yang mencapai keseimbangan lebih seimbang, empat dari sembilan pria tambahan. DIA Saya tidak memiliki kekuatan dan keterampilan seperti orang yang biasanya tegas seperti Kapten Perrone, yang terjatuh sendirian melawan Del Lungo pada peluang bagus pertama, atau Penembak Granado, yang mencetak gol setelah melakukan serangan balik di kuarter keempat. Selain itu, Sanahuja, tujuan mudah lainnya, segera dibebani dengan pengusiran dan dia tidak bisa menyelesaikan permainannya, dan Italia tidak pernah membiarkan dia bermain dengan pelampung.

Dari Vaseline milimeter milik Munarriz menyamakan skor menjadi dua hingga Larumbe mencetak gol keduanya untuk memulai comeback (3-6), Ruang saya diam selama 12 menit tanpa menyimpan, sesuatu yang jarang terjadi di tim ini. Ketika tembakannya tidak membentur tiang, melainkan membentur mistar gawang, Del Lungo-lah yang mencegahnya. Namun, ia selalu merasa rekan satu timnya berhasil menyulitkan tim Spanyol.

Tanpa memikirkan skor dan waktu, tim mencoba mengulangi apa yang telah membuat mereka meraih medali emas di Kejuaraan Eropa melawan Kroasia, mencetak tiga gol di kuarter terakhir.. Yang menggunakan Granados dalam serangan balik, satu lagi Munarriz sebagai pemain tambahan dan yang terakhir Bustos setelah rebound menambah skor menjadi 6-7menit tersisa.

Martín berteriak kepada para pemainnya untuk membiarkan Velotto menembak dari jarak jauh, mempercayai kipernya, tapi Tim Italia, yang sudah tua, mengikuti permainan dan di detik yang mereka suka, mereka mencetak tendangan penalti, mengamankan kemenangan yang pantas mereka dapatkan. Tidak ada yang bisa mengecualikan mereka dari Olimpiade dan mereka kembali. Begitu juga Spanyol yang tidak mendapatkan hasil ini di semifinal berikutnya dalam beberapa tahun terakhir. Dia masih harus mengakhiri Piala Dunia dengan sebuah hadiah dan masih menjadi pesaing serba bisa.

KARTU TEKNIS

6 – Ruang:Aguirre; Munarriz (2), Granados (1), Sanahuja, De Toro, Larumbe (2), Famera, Cabanas, Tahull, Perrone, Mallarach, Bustos (1).

8 – Italia:Del Lungo; Di Fluvio (2), Damonte, Marziali, Fiondelli (2 poin); Echenique, Fresciutti, Bruni (1), Di Somma, Velotto (1), Condemi (2), Iocchi

sebagian:1-1, 2-4, 3-6, 3-2

wasit: Margetta (ESL) dan Kun (HUN). Sanahuja diusir.



Sumber