Carlos Alcaraz untuk hari kedua berturut-turut, ia mengisi 6.000 kursi di lapangan tengah Guillermo Vilas Klub Tenis Rumput Buenos Aires, mengalahkan Andrea Vavassori yang terkenal 7:6 (1) dan 6:1 dan mengulangi semifinal dalam kategori ini. .

Petenis asal El Palmar itu sudah bermain di rumah sejak hari pertama. Dia pergi ke arena dan mendengarkan “Eye of the Tiger” oleh Survivor, sebuah lagu yang memberinya energi ekstra yang dia butuhkan..

Berbeda dengan Camilo Ugo Carabelli, pemain tenis lain dari babak sebelumnya tetapi tidak dikenal oleh Murcian, Vavassori adalah wajah yang lebih familiar baginya: “Dia sebelumnya bermain di nomor ganda dan memantapkan dirinya di nomor tunggal“.

Vavassori, peringkat 152 ATP, tidak bisa meniru Fabian Marozsan dari Hongaria, rival di luar 100 besar – ia berada di peringkat 135 – yang mematahkan perlawanan Carlitos pada putaran ketiga di Roma tahun lalu.

Petenis nomor dua dunia itu memenangkan undian dan memilih untuk mengurangi, sesuatu yang dia ulangi baru-baru ini. Andrea, yang sangat solid dalam melakukan servis, berhasil mematahkan servisnya pada game keempat. Dia melakukan pukulan backhand ke gawang pada hari yang ditandai dengan angin yang meniup bola dari satu sisi ke sisi lain. Carlitos memanfaatkan opsi break pada ronde ketujuh, namun mencetak gol melalui servis langsung lawannya.

Kesetaraan yang begitu besar menyebabkan hasil putaran pertama berakhir dengan kematian mendadak. Favorit pertama memutuskan mendukungnya. Kehadiran Gabriela Sabatini terlihat menonjol di tribun penonton.

Vavassori pergi ke ruang ganti untuk mengubah laju permainan. Pada usia 28 tahun, baterainya mati. Terlihat bahwa algojo telah memasang gigi lain, dimulai dengan game kedua, dan transalpine tidak dapat dilanjutkan.

Alcaraz menunggu di babak kedua dari belakang Sabtu ini pemenang pertandingan antara Nicols Jarry dari Chili (3) dan Toms Etcheverry (6). Pemain Spanyol itu telah memenangkan tiga pertandingan sebelumnya melawan keduanya. “Saya lebih suka bermain dengan Jarry sebelum menghadapi pemain Argentina lainnya– kata pemenang di akhir.

16 kemenangan semifinal

Murid Juan Carlos Ferrero, berusia 20 tahun, Sebagai seorang profesional, ia mencapai 27 semifinal, termasuk 14 di lapangan tanah liat. Sejauh ini, dari 26 permainan, dia telah bergerak maju sebanyak 16 kali dan berlutut sebanyak 10 kali.

27 semifinal Alcaraz sebagai seorang profesional

Marbella 2021

Umag pada tahun 2021

Winston Salem 2021

Satu di tahun 2021

Januari 2022

Sumur India 2022

Miami 2022

Barcelona 2022

Mutua Madrid Terbuka 2022

Hamburg 2022

Umag pada tahun 2022

AS Terbuka 2022

Basel 2022

Buenos Aires 2023

Januari 2023

Sumur India 2023

Miami 2023

Barcelona 2023

Mutua Madrid Terbuka 2023

Roland Garros 2023

Ratu 2023

Wimbledon 2023

Cincinnati 2023

AS Terbuka 2023

Bagus 2023

Juara 2023

Buenos Aires 2023



Sumber