Rafa Nadal dan Ana Pastor membintangi salah satu momen terhebat di layar kaca dalam beberapa pekan terakhir. Atlet terbaik dalam sejarah negara kita memberikan wawancara di La Sexta dan berdebat dengan presenter tentang sudut pandangnya feminisme dalam olahraga.

Pada Kamis, 15 Februari, mereka mengomentari hal tersebut di “Ms Vale Tarde”, pertunjukan sore di La Sexta yang dibawakan oleh Iaki López dan Cristina Pardatau. Masyarakat Basque mengawali pelarangan tersebut dengan komentar bahwa “perempuan tidak diberikan apa-apa, namun mereka telah dirampok selama berabad-abad, jadi minimal diperlukan diskriminasi positif sehingga mereka berasal dari titik yang kira-kira sebanding.”

Lebih baik terlambatKEENAM

Tidak, Dabnsalah satu rekan “Nyonya Vale Tarde” ingin menambahkan ini “TIDAK“Tidak ada yang tercela dalam perkataan Rafael Nadal.”. Bagi sang jurnalis, yang penting adalah “olahraga perempuan diinvestasikan dan didorong, hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya, karena semua anak laki-laki yang ingin bermain sepak bola didorong dan anak perempuan tidak.”

Cristina Pardo: “Tidak peduli apa yang dia katakan, dia akan dikritik”

Untuk bagian saya Ramoncn menunjukkan bahwa “feminisme adalah sesuatu yang berbeda” karena ia percaya bahwa “memperkenalkannya ke dalam olahraga adalah sebuah kesalahan.”. Pertarungan akan berlangsung pada tanggal yang berbeda,” tambahnya. Itu yang paling blak-blakan Krystyna Pardo. Pembawa acara menyatakan bahwa “ada banyak kritik terhadap Nadal dalam beberapa jam terakhir demagog, ini akan dilakukan padanya tidak peduli apa yang dia katakan karena merekalah yang sering mengkritiknya.

Untuk pembawa acara “Jika setiap kali seseorang mengutarakan pendapatnya tentang sesuatu, kita menghukum mereka tanpa ampun, orang-orang tidak akan lagi mengutarakan pendapatnya tentang topik apa pun dan kita semua akan menjadi bot.”. Saat mereka hendak beralih ke topik lain, Iaki López ingin mengakhirinya dengan refleksi berikut: “Saya ingin kesetaraan yang sama dalam sepak bola dan tenis.”



Sumber