LSemifinal Copa del Rey adalah habitat alami Real Madrid. Sabtu depan, Timnas Polandia akan memainkan laga kesebelas berturut-turut. Fakta tersebut membuktikan kredibilitas tim yang tak pernah melewatkan ajang tersebut sejak edisi 2013, saat kalah dari Barcelona di perempatfinal setelah dua kali perpanjangan waktu. Lawan Valencia, yang merangkak ke empat besar untuk pertama kalinya sejak 2020. Kedua dunia ini akan bertemu Sabtu ini, dengan tujuan mereka adalah final.

“Dalam tujuh tahun kami telah memenangkan pertandingan Piala, jadi kami senang,” aku Lex Mumbr, pelatih Taronja, yang percaya bahwa Madrid “lebih terbiasa bermain di final dan memenangkannya. Mereka dirancang untuk memenangkan Piala, EuroLeague, dan Liga.” “. Mario Hezonja percaya bahwa orang kulit putih “terbiasa bersama di saat-saat sulit. Kami tahu bagaimana memenangkan pertandingan yang sangat penting. Saya tidak pernah merasakan tekanan, tapi ini Piala, tidak ada margin untuk kesalahan, tapi saya percaya rekan satu tim dan staf pelatih saya.”

Dasarnya adalah hari istirahat, yang bisa digunakan kedua tim setelah pertarungan mereka. Madrid menghadapi tim yang sangat sulit melawan UCAM yang sulit diredam. Valencia Basket memimpin lebih lama, mengalahkan Dreamland Gran Canaria setelah perpanjangan waktu. “Di Piala, penting untuk memulihkan diri setelah berolahraga dan menyembuhkan luka mental dan fisik,” kata Chus Mateo.

Ah, secara fisik ada dua nama yang patut dipertimbangkan: Edy Tavares dan Brandon Davies. Mereka mengalami beberapa bentrokan yang mengesankan, tetapi tidak satu pun dari mereka yang berada dalam kondisi terbaiknya setelah pulih dari cedera. Di babak perempat final, terlihat pemain Madrid itu sedikit pincang. Taronja terpaksa karena itu Piala. “Dia tidak banyak berlatih. Kami akan mencoba membuatnya bermain,” kata Mumbr, yang juga menyelesaikan Boubacar Tour, “5” lainnya. “Jika tampaknya Tavares buruk, itu lebih baik bagi kami, dengan cara itu kami akan membodohi semua orang,” canda Hezonja, sebelum mengakui bahwa “dengan adanya dia sangat membantu kami.”

Presedennya berwarna putih. Musim ini mereka bertemu tiga kali dan menang ketiganya: 83-74 di Liga Endesa dan 96-86 setelah perpanjangan waktu, dan skor tipis 73-76 di EuroLeague. “Pertandingan ini tidak penting. Seperti 44 kemenangan dalam 51 pertandingan. Ini adalah final dan tidak ada hal lain yang penting,” kata Mateo. Dengan Valencia menghadapi tantangan dalam beberapa pertarungan, Mumbr berharap untuk “menyelesaikannya dengan berbagai pilihan. Mereka mempunyai banyak kelebihan. Mari kita lihat apakah selimut akan menutupi kita sebanyak mungkin.”

Timnya sudah menyingkirkan Madrid di perempat final tahun lalu. Seperti yang diharapkan, Taronja datang dengan sangat hidup, tetapi Chris Jones gagal melakukan satu tembakan dan menang (86-85). Sabtu ini akan ada duel baru antara dua dunia Piala.



Sumber