Pesta yang lengkap di Tenerife. Untuk karnaval dan masuknya Lenovo ke semifinal Copa del Rey. Gio Shermadini ada di sana, biasanya serius, mendekati fans berkostum timnya. The Canaries, yang sudah menjadi turnamen klasik, akan menghadapi Barcelona Sabtu depan (9 malam).. Mereka ingin mengulangi kehadirannya di final seperti yang mereka kalahkan dari Unicaja tahun lalu.

Duel tersebut akan menjadi tolak ukur kelelahan kedua tim yang sehari sebelumnya memenangi dua pertarungan sesungguhnya. Blaugranas, meski hasil akhirnya tidak menyatakan demikian, namun sangat menderita dalam pertandingan melawan BAXI Manresa, yang membuat mereka kewalahan. “Kami perlu fokus pada istirahat dan tidur yang nyenyak untuk bisa lolos ke semifinal, tapi kami sudah memiliki mentalitas yang mereka miliki.”– katanya setelah bencana Willy Hernanhmez, penyumbang 16 poin, 10 rebound, dan 22 efektivitas hanya dalam 16 menit di lapangan. Perhatikan duel dia dan Jan Vesely dengan Shermadini.

Blaugrana ingin mencapai final pertama di era Roger Grimau. Pada Piala Super Endesa awal musim, mereka tak mampu menantang gelar juara setelah kalah dari Real Madrid di babak semifinal. Kini mereka akan mencoba memainkan pertandingan penentu mencari trofi yang akan menjadi dasar proyek pertama sang pelatih di bangku cadangan Palau. Di antara direktur olahraga dan pelatih tim yang tidak bermain di Piala, tidak ada yang memilih Barcelona sebagai favorit, namun untuk saat ini mereka telah mengatasi rintangan pertama dan itu tidak mudah.

The Canaries meraih hasil terbaiknya di empat perempat final, mengalahkan tuan rumah dan juara bertahan Unicaja dalam duel yang sengit dan sangat sengit, yang pada akhirnya juga diputuskan dengan Poin Kyle Guy (23). Sebelumnya, Aaron Doornekamp meninggalkan performa yang mengesankan dengan 25 poin tanpa kesalahan, termasuk enam tripel.

Kami membutuhkan lebih banyak pemain yang memberikan segalanya untuk mengalahkan Barcelona.. Kami hanya punya enam pemain yang sukses di kedua aspek permainan dan untuk mengalahkan mereka, kami perlu menambah lebih banyak pemain sehingga semua orang bisa mengikuti yang lain dan mengambil langkah maju,” katanya usai kemenangan. Txus Vidorreta bangga dengan timnya: “Ada tiga tim EuroLeague dan kami di semifinal. “Itu adalah alasan untuk bahagia”.

Vidorreta, berlutut di depan juru minuman terakhir

Pelatih adalah pahlawan dalam pertandingan piala terakhir antara kedua tim. Pada edisi 2019, mereka bertemu di babak semifinal dan di detik-detik terakhir, tim mereka berusaha bangkit, Vidorreta dikeluarkan setelah menerima teknik kedua karena memprotes aksi tersebut dan mengambil lutut. Bara, yang memenangkan dua pertandingan sebelumnya, berhasil mencapai final.

Tim Catalan juga memenangkan kedua pertandingan musim ini, dan Jabari Parker menjadi yang paling efektif, mencetak rata-rata 15 poin di kedua pertandingan. Dia juga menonjol di perempat final. Berjalanlah dengan baik.



Sumber