Tim GROUND ZERO Response, didukung oleh alat berat, mencari titik nol tanah longsor besar di desa Masara di Maco, Davao de Oro, dalam foto ini, pada 10 Februari, empat hari setelah tragedi tersebut. Tanah longsor menewaskan hampir 100 orang dan lebih dari 30 orang masih hilang. —FRINSTON LIM

KOTA TAGUM – Dua mayat ditemukan oleh tim penyelamat di sebuah desa yang terkena tanah longsor di kota Maco, Davao de Oro, pada hari Sabtu, menambah jumlah korban tewas akibat bencana 6 Februari menjadi 98, kata pejabat setempat.

Dalam buletin pada hari Sabtu pukul 7 malam, pemerintah daerah Maco mengatakan jumlah orang hilang juga turun menjadi hanya sembilan orang.

Leah Añora, ketua kelompok manajemen kematian dan hilang (MDM) tim komando insiden, mengatakan sepuluh dari mereka yang ditemukan adalah bagian tubuh.

Dia mengatakan sembilan orang masih hilang, termasuk empat warga, empat pekerja kontrak oleh agen Apex Mining dan seorang karyawan tetap perusahaan pertambangan tersebut.

UNTUK MEMBACA: Semakin banyak kelompok yang menyerukan penyelidikan atas tanah longsor di Davao de Oro

Setidaknya tujuh tim pencarian dan pemulihan saat ini sedang melakukan “pekerjaan penggalian” di titik nol bencana, kata Ariel Capoy, petugas tanggap bencana Maco.

Tanah longsor tersebut menumpahkan lumpur, tanah, dan puing-puing lainnya setebal lebih dari 33 meter di area seluas sepuluh hektar di Masara setelah berminggu-minggu diguyur hujan, dan mengubur beberapa bus, sebuah jip, dan sekitar 55 rumah.

Bencana ini membuat 1.503 keluarga mengungsi, terdiri dari 5.378 orang dari lima desa yang kini berada di lokasi pengungsian di kota Mawab, kata Joel Penido, kepala kelompok tanggap bencana.

BACA: Pencarian korban longsor Davao de Oro berakhir


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber