Masih sulit untuk mengetahui apakah itu benar Marco Odermatt memperoleh bola kristal Descent. Orang Swiss dimanusiakan di Norwegia, v Kvitfjelldan meninggalkan pintu, celah, terbuka sehingga di final Saalbach (16-24 Maret) terjadi perkelahian. Kali ini, Odermatt Di musim yang tidak dia sukai, dia gagal menjadi yang terbaik. Namun kemenangan pun tak lepas dari Swiss. Niels Hintermann Yang tercepat ia menempuh lintasan sepanjang tiga kilometer (3.035 meter). Yang paling dekat adalah Austria Wincenty Kriechmayr (0,08) dan Kanada Alexander Cameron (0,19). Jika Anda menang, Odermatt Pada tahun 2024, dia akan menjadi raja kecepatan Di belakang pria itu Ini merupakan kemenangan keduanya musim ini Kvitfjell (2022) dan ketiga kalinya dalam karirnya, karena ia menambah kombinasi dua keturunan Norwegia pada 13 Januari 2017. Wengen.

.

Bagi tim Swiss, musim ini sangat buruk. Marco Odermatt menyapu sirkuit pria, Lara Bagus Dia melakukannya di kategori putri, dengan 12 kemenangan (12 putra dan 10 putri), 39 podium… Lihat saja negara-negara lain untuk melihat nilainya: Amerika Serikat (8 kemenangan dan 18 podium), Austria (7, 29), Italia (7, 21), Prancis (5, 11)… Berkat ini, mereka akan berpartisipasi di Piala Afrika untuk tahun ketiga berturut-turut. Kekuatan Swiss sedemikian rupa sehingga pada saat itu Odermatt menyamakan kedudukan mengambil posisi terburuk mereka musim ini (di Val Gardena Downhill mereka berada di urutan ketujuh), mereka sudah merayakan kemenangan Franjo von Allmen di tempat kelima, di depan Odermatt.

Pagi musim dingin yang murni di Nordik dimulai dengan ketidakhadiran orang Prancis itu Cyprien Sarrazin, pemenang tiga dari enam Descents musim ini dan kedua dalam dua lainnya. Istirahat dari pelatihan membuat dia tidak bisa mengikuti setidaknya dua tes akhir pekan ini. Ya Marco Odermatt Saya sudah menandai kartu favorit saya dan yang hilang Sarrazin dan Kilde Mereka menempatkan raksasa Swiss itu beberapa langkah di atas rival mereka. Oleh karena itu, semua yang terjadi hingga kepergian pemain ski kesepuluh, begitulah Odermatt, tertinggal di antara pertanyaan. Di sisi lain ada trek dimana posisi terbaiknya adalah posisi ketigabelas.

Marco Odermatt setelah melewati garis finis Kvitfjel.Alexander Trovati

Oleh karena itu, ketika menjadi orang Kanada Cameron Alexanderpemenang di Kvitfjell-Olympiabakken Pada tanggal 4 Maret 2022, ia menetapkan waktu yang tepat (1:44.81), kemudian Austria menurunkannya sebesar 10 per seratus Kriechmayr Apa yang melayang di udara menunggu untuk jatuh Odermatt. Lintasannya meningkat setiap kali turun dan Swiss lainnya, Di belakang pria itu, adalah yang ketiga berturut-turut yang menempatkan waktunya di zona hijau. Dengan pemimpin serba bisa kecuali slalom memulai dari gerbang, waktu untuk memotong adalah 1:44.62, waktu yang ditentukan oleh rekan setimnya.

Lalu tibalah saat yang ditunggu-tunggu, yaitu Odermatt. Dan kali ini bukanlah robot yang tidak bisa dihancurkan. Setelah dua sektor pertama yang bagus, kesalahan dalam lompatan menyebabkan keraguan yang sebelumnya ia alami di trek yang bukan favoritnya. Dari sektor kedua ini seperseratusnya mulai mengalami penurunan hingga mencapai 0,75 Di belakang pria itu dan membuang pintu podium. Itu adalah keturunan terbaiknya Kvitfjell, tetapi tidak ada gunanya memberikan pukulan terakhir kepada jenderal Delegasi, yang mungkin dilakukan saat dia tidak ada. Sarrazin. Karena yang tersisa hanyalah mencapai final yang akan berlangsung pada 24 Maret di liga degradasi Saalbach. Ini akan terjadi Odermatt dengan 552 poin, untuk 510 Sarrazin. Dominik Parisdengan skor 342, dia sudah tersingkir dari perebutan balon ratu tes kecepatan.

Besok waktunya Super G, tes kecepatan terakhir sebelum final. Di tengah adalah teknik yang digunakan di Amerika Serikat (Palisades Tahoe dan Aspen) dan kembali ke Eropa (Kranjska Gora). Pada tahap akhir inilah Odermatt tiba dengan seorang jenderal yang didominasi oleh tangan besi: unggul 858 poin Sarrazin dan 873 z penebang.



Sumber