Gedung Sistem Jaminan Sosial (SSS) di East Avenue, Kota Quezon. Foto dari arsip INQUIRER / RAFFY LERMA

Mahkamah Agung membatalkan ketentuan dalam UU Jaminan Sosial yang mendiskualifikasi individu untuk menerima pensiun penyintas jika mereka menjadi pasangan sah hanya setelah pensiunan yang dinikahinya menderita cacat permanen.

Dalam putusan setebal 15 halaman yang dikeluarkan pada tanggal 24 Oktober 2023, pengadilan memerintahkan Sistem Jaminan Sosial (SSS) untuk memproses klaim tunjangan dari pemohon Belinda Dolera, yang telah meminta untuk menerima pensiun penyintas sebagai penerima manfaat utama setelah kematiannya. suami. di 2009.

Tak disebutkan nilai apa pun dalam putusan yang baru diumumkan pengadilan pada Kamis pekan lalu itu.

Pengadilan mengakui bahwa Kongres merancang undang-undang tersebut sedemikian rupa sehingga mencegah manfaat Jaminan Sosial diberikan kepada istri atau suami dalam pernikahan palsu.

Namun dikatakan bahwa ketentuan yang diterapkan pada Dolera “terlalu luas” dan “sewenang-wenang” karena menganggap semua pernikahan setelah seorang pensiunan menjadi tidak mampu adalah sebuah pernikahan palsu, apa pun kondisinya.

‘Anggapan yang berbahaya’

“Anggapan itu berbahaya karena mengandaikan adanya fakta yang belum tentu benar,” kata Mahkamah Agung. “Ini berarti perampasan harta benda tanpa adanya kesempatan untuk didengarkan.” Dolera dan suaminya, Leonard, seorang pensiunan anggota SSS semasa hidupnya, hidup sebagai pasangan ipar dan memiliki seorang putra pada tahun 1979.

Leonardo menjadi cacat pada tanggal 22 Mei 1980 dan mulai menerima pensiun cacat total permanen dari SSS.

Mereka menikah pada 13 Oktober 1981 dan hidup bersama selama 28 tahun hingga kematian Leonardo.

Sebagai pasangan yang masih hidup, Dolera mengajukan permohonan tunjangan penyintas ke SSS. SSS menolak klaimnya dalam sebuah pemberitahuan kepadanya pada tanggal 5 April 2011. Dinyatakan bahwa dia tidak dapat dianggap sebagai penerima manfaat utama berdasarkan Undang-Undang Republik No. 8282, atau Undang-Undang Jaminan Sosial tahun 1997, karena dia baru menjadi istri sah setelahnya. dia menderita cacat total.

Dia mengutip Pasal 13 UU Jaminan Sosial yang menyatakan bahwa “[u]setelah pensiunan meninggal dunia karena cacat tetap tetap, miliknya [or her] penerima manfaat utama sejak tanggal cacat berhak menerima pensiun bulanan.”

Dolera mengajukan banding ke Komisi Jaminan Sosial dan kemudian ke Pengadilan Banding. Keduanya menolak permintaan pensiunnya, sehingga dia membawa masalah tersebut ke pengadilan yang lebih tinggi.

kasus tahun 2005

Dalam mengabulkan permohonannya, Mahkamah Agung mencontohkan kasus Dycaico vs SSS tahun 2005 yang mempunyai keadaan serupa atau paralel dan juga memihak pemohon.

Elena Dycaico juga mengklaim pensiun orang yang selamat setelah kematian suaminya, Bonifácio, yang menerima pensiun.

Bonifácio menyatakan Elena dan delapan anaknya sebagai penerima manfaat dan pada saat itu pasangan tersebut hidup bersama sebagai suami-istri tetapi belum menikah. Bonifácio pensiun pada tahun 1989 dan mulai menerima pensiun SSS bulanan sampai dia meninggal pada tahun 1997. Namun beberapa bulan sebelum kematiannya, Bonifácio menikahi Elena.

UNTUK MEMBACA: Apakah pensiun SSS sepadan?

SSS menolak permintaan Elena untuk bertahan hidup dan memutuskan bahwa dia tidak dianggap sebagai penerima manfaat utama Bonifacio karena mereka menikah hanya setelah dia pensiun.

Elena membawa kasusnya ke Mahkamah Agung, yang memenangkannya dan membatalkan ketentuan “sejak tanggal pensiunnya” dalam Bagian 12-B(d) undang-undang jaminan sosial.

Seperti dalam kasus Dolera, pengadilan tinggi menyatakan hal tersebut melanggar klausul perlindungan setara dalam Konstitusi.

Pengadilan tinggi memutuskan bahwa dua klasifikasi pasangan tanggungan dalam kebijakan jaminan sosial – mereka yang menikah dengan pensiunan anggota SSS dan mereka yang menikah dengan pensiunan yang cacat permanen – “tidak jelas dan lemah”.

Ketentuan “sejak tanggal cacat” dalam Bagian 13-A(c) RA 8282 berlaku untuk kasus Dolera, kata Mahkamah Agung.

Diskriminasi

Pengadilan mencatat bahwa kedua ketentuan tersebut “mendiskriminasi” antara kedua kelompok pasangan tanggungan ini.

Dalam kasus Dycaico, pengadilan tinggi mencatat kekhawatiran Kongres mengenai kemungkinan “hubungan yang terjalin dengan tujuan memperoleh manfaat dari anggota SSS atau pensiunan”.

“Intinya, apa yang ingin dihindari Kongres dalam memberlakukan undang-undang jaminan sosial hanyalah memberikan tunjangan kepada pasangan yang masih hidup yang pernikahannya dengan orang yang sudah meninggal adalah palsu,” katanya.

Namun, mengklasifikasikan pasangan yang menjadi tanggungan menggunakan frasa yang memenuhi syarat terkait dengan tanggal ketidakmampuan mereka adalah “tidak masuk akal dan belum tentu merupakan cara yang efektif untuk mencapai tujuan kebijakan undang-undang jaminan sosial untuk mencegah pernikahan palsu.”

Prasangka yang tidak semestinya

“Sebaliknya, hal ini menimbulkan prasangka dan diskriminasi yang tidak semestinya terhadap pasangan tanggungan yang tidak melangsungkan perkawinan masing-masing dengan pasangan pensiunannya untuk tujuan memperoleh manfaat dan yang seharusnya berhak atas pensiun penyintas jika bukan karena klasifikasi yang tidak dapat dibenarkan. , ”katanya Pengadilan.

STF menyatakan bahwa Dolera dan mendiang suaminya, Leonardo, telah memiliki seorang putra sebelum ia mengalami cacat, hidup secara eksklusif sebagai suami-istri dan persatuan mereka berlangsung selama 28 tahun, membuktikan bahwa pernikahan mereka “sama sekali bukan sebuah kepalsuan.”


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Pengadilan menyatakan bahwa pernikahan Belinda dengan Leonardo “tidak dapat dianggap sebagai sebuah skema yang digunakan oleh Belinda hanya untuk memungkinkan dirinya memenuhi syarat untuk mendapatkan pensiun penyintas. Itu tentu saja merupakan perjanjian yang dibuat tanpa adanya itikad buruk.”



Sumber