‘AMBIL TINDAKAN SEGERA’ Foto dari Masungi Georeserve Foundation ini menunjukkan para pekerja dan peralatan pengeboran mereka di Cuyambay, Tanay sisi Kawasan Konservasi Karst Masungi.

Wakil Pemimpin Minoritas DPR France Castro pada hari Minggu mendesak pemerintah untuk mencabut semua izin yang disetujui untuk kawasan lindung Cagar Alam Masungi di provinsi Rizal, dengan mengatakan bahwa operasi di sana akan “menimbulkan malapetaka pada ekologi kita yang rapuh” dan menyebabkan “banjir yang berbahaya” di Metro Manila jika hal itu terjadi. . di Mindanao.

Castro, perwakilan dari Partai Guru ACT, juga mengatakan Kongres harus menyelidiki “invasi terbaru” terhadap kegiatan pengeboran di lokasi yang dilindungi yang dilaporkan oleh Masungi Georeserve Foundation, pengelola kawasan tersebut.

Dalam pernyataannya, anggota parlemen tersebut meminta pemerintah merelokasi proyek tersebut.

Vena Energy yang berbasis di Singapura, perusahaan induk dari Rizal Wind Energy Corp., yang menurut yayasan tersebut melakukan pengeboran di wilayah tersebut, mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah menghentikan semua aktivitasnya di sana.

Namun Vena Energy juga menyatakan bahwa mereka memiliki “lisensi yang diperlukan, termasuk sertifikat kepatuhan lingkungan, untuk mempelajari potensi energi angin”.

‘Kepentingan industri’

Castro mengatakan, “Penting untuk memprioritaskan pelestarian warisan alam dan keanekaragaman hayati dibandingkan merugikan kepentingan industri yang dapat merusak ekosistem secara permanen”.

“Pengeboran di Kawasan Konservasi Karst Masungi untuk pembangkit listrik tenaga angin yang direncanakan merupakan ancaman serius terhadap lingkungan, khususnya membahayakan spesies burung dan kelelawar lokal, serta ekosistem yang rentan di kawasan tersebut,” kata Castro, menegaskan kembali pernyataan Yayasan sebelumnya.

Dia menekankan pentingnya menegakkan perlindungan lingkungan yang ada dan memastikan bahwa proyek industri tidak melanggar zona ekologi yang sensitif.

“Kongres juga harus menyelidiki invasi terbaru terhadap kawasan lindung ini [because] jika sebagiannya hancur, perlu waktu ribuan tahun untuk memulihkannya,” tambahnya.

‘Situs ekologi penting’

Castro mencatat bahwa tampaknya para pengusaha sangat ingin menyusup ke Cagar Alam Masungi, “menggunakan segala macam alasan untuk mengambil keuntungan secara tidak bermoral dari sumber daya alamnya”.

“Kami berdiri dalam solidaritas dengan para pengelola Cagar Alam Masungi dalam advokasi mereka untuk melindungi situs ekologi yang penting ini,” katanya, sambil menambahkan: “Sangat penting bagi kami untuk mematuhi undang-undang lingkungan hidup dan berkonsultasi dengan pemangku kepentingan utama untuk memastikan pengelolaan berkelanjutan dari cagar alam tersebut. sumber daya alam kita.”

BACA: Pengurus Masungi menolak rencana pembangkit listrik tenaga angin

Anggota parlemen tersebut juga meminta peninjauan kembali dampak proyek terhadap lingkungan dan satwa liar, sambil meminta pihak berwenang untuk memprioritaskan upaya konservasi dibandingkan pembangunan industri.

“Kami menyerukan kepada pemerintah untuk mengatasi kekhawatiran yang diajukan oleh para pembela lingkungan dan mengambil tindakan segera untuk melindungi Cagar Alam Masungi dari kerusakan yang tidak dapat diperbaiki,” seru Castro.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Kita harus menjaga komitmen terhadap pengelolaan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan untuk kepentingan generasi sekarang dan masa depan,” ujarnya. INQ



Sumber