untuk sayaReal Madrid memenangkan Copa del Rey yang ke dua puluh sembilan dalam pertandingan yang merupakan pertukaran pukulan yang konstan dan brutal. Jika Anda tidak menonton pertandingannya, jangan percaya dengan skor akhirnya (96-85). Hingga menit ke-37, keunggulan maksimal Madrid adalah 7 poin (11-4), dan Barca lima (19-24). Tak ada kelonggaran hingga tiga menit terakhir (81:77). Pada titik ini, Poirier yang kuat melakukan serangan yang menentukan (91-79), dan Campazzo memutuskan untuk memainkan pertandingan tersebut dengan kloroform. Barca yang terus berjuang hingga kuarter terakhir, kehilangan intensitas dan ditelan rival abadinya di tiga menit terakhir.

Poirier adalah MVP Piala yang sebenarnya

Pemungutan suara media menunjukkan Campazzo menang sebagai MVP Piala, bukan hanya final. Pemain Argentina itu mungkin pantas mendapatkannya, tetapi rekan setimnya Poirier berbuat lebih banyak untuk memenangkan gelar tersebut. Faktanya, hingga final ia menjadi pemain paling bernilai kedua di seluruh turnamen. Dan akhir ceritanya adalah sebuah karya seni. Hanya dalam waktu 23 menit, ia mencetak 17 poin tanpa kesalahan (7/7 t2 dan 3/3 tl), 8 rebound, 1 assist, 3 steal dan 2 blok, sehingga menghasilkan total 32 PIR.

FOTO ACB

Namun, penampilan hebatnya jauh melebihi angka-angka bagusnya karena pengaruhnya terhadap kemenangan sangat besar. Dengan skor 82-77, ia melakukan serangan balik setelah lemparan bebas Yabusele gagal dan mencetak gol. Dia kemudian memblokir Satoransky dan mencetak gol lagi pada permainan berikutnya, mengembalikan kemenangan tim Putih ke jalurnya (86-77).

Kontribusinya tidak berhenti sampai di situ. Dengan dua menit tersisa, dia mencuri dua bola basket lagi dan memastikan kemenangan bagi timnya. Jika ada keraguan di klub tentang perpanjangannya, keraguan itu seharusnya sudah hilang kemarin. Poirier bukanlah Tavares, tapi tidak ada pemain yang lebih baik di Eropa yang bisa melindungi raksasa Tanjung Verde itu ketika ia mendapat masalah atau, tergantung kasusnya, kehilangan performanya.

Kemenangan dengan aksen Perancis dan Argentina

Performa apik Poirier didukung oleh rekan senegaranya Yabusele yang berperan penting dalam mencetak dua lemparan tiga angka di awal kuarter terakhir. “Tanqueta” Madrid menyelesaikan pertandingan dengan 15 poin dan 9 rebound (21 PIR), dia tampil hebat dalam bertahan, dan dalam menyerang dia selalu memberikan segalanya, menyebabkan banyak kerusakan pada Barcelona dengan sosoknya yang kuat.

Namun bukan hanya aksen Prancis yang terdengar lantang saat kemenangan tim putih, banyak juga yang berbahasa Argentina. Campazzo sekali lagi menjadi dalang White, meskipun dia sedikit lebih tidak menentu dari biasanya. Dia menebus lima turnovernya dengan 18 poin, 6 assist dan 3 steal. Pertahanannya melawan rekan senegaranya Laprovittola sangat menentukan dan dia mengontrol tempo saat timnya membuka keunggulan di akhir pertandingan.

Dan Deck, seperti biasa, nyaris diam-diam menunjukkan bahwa dia adalah salah satu pemain yang paling mencerminkan semangat Madrid. Keberanian, keberanian, pengorbanan dan pengorbanannya tidak tercermin dalam statistiknya (13+3). Begitu pula pembelaannya terhadap Satoransky, yang terkadang ia tahan, meninggalkan Barcelona tanpa kompas atau kemudi.

Empat pemain Real Madrid dengan menit bermain 29 menit atau lebih

Untuk pertama kalinya dalam 13 tahun sejak Laso mengambil alih Madrid, kemungkinan besar tidak ada satu pertandingan pun, betapapun pentingnya, di mana empat pemain blanco menghabiskan lebih dari 29 menit di lapangan. . bidang. Itu terjadi pada laga melawan Barcelona. Chus Mateo memilih Campazzo (33 menit), Musa (30), Deck (29), Yabusele (31) dan Poirier (23) dan menahan mereka di lapangan sampai Deck melakukan pelanggaran keempatnya empat menit menjelang pertandingan usai.

Rencana “Amarrategui” terbukti berhasil bagi Chus Mateo

Rencana pelatih Madrid itu, meski tak biasa, mengejutkan, namun ia seharusnya bisa melihatnya dengan sangat jelas. Tidak ada orang yang lebih baik dari dia yang mengenal setiap anggota timnya satu per satu dan apa yang bisa mereka bawa ke tim tergantung pada jenis permainan yang mereka mainkan. Dan dia mati dengan idenya, mengorbankan pemain seperti Causeur, Abalde, yang tidak bermain satu menit pun.

Menit testimonial untuk Chacho (6:35), Rudy (7:40) dan Llull (11), namun yang lebih mengejutkan adalah fakta bahwa ia memainkan Hezonja sepanjang babak kedua, yang merupakan pemain paling produktif timnya di babak pertama. -waktu tim dengan 12 poin, 2 rebound dan satu assist hanya dalam tujuh menit. Pada akhirnya, dia bermain 11 menit. Kontrak pemain Kroasia itu akan segera berakhir dan Panathinaikos bersedia menghabiskan sisanya. Peristiwa semacam itu mungkin bisa membantu Anda memutuskan untuk pergi ke Yunani. Ya, dia mencari lebih banyak uang seperti orang lain, tapi dia juga mencari publisitas. Dan tidak satu pun atau yang lainnya.

Barca kehilangan momentum di momen krusial

Dalam pertandingan yang banyak alternatif di papan skor, Blaugrana mengambil inisiatif selama beberapa menit. Pertama, terima kasih kepada Parker dan Satoransky. Kemudian dengan Laprovittola menarik mobilnya. Dan ketika orang-orang pendek Madrid terengah-engah di depan “Sato” dan “Lapro”, Vesely, algojo kulit putih, turun tangan. Hal ini membantu mereka menjaga kewarasan hingga menjadi korban kesuksesan dan agresivitas lawannya di awal babak terakhir.

Roger Grimau mencoba menghentikan pendarahan setelah waktu habis: “Kami tidak mendapat bonus, kami harus melakukan pelanggaran,” teriaknya. Timnya tidak melakukan satu kesalahan pun dan Madrid terbang. Kemudian para murid mengingat kata-katanya. Sampai pada titik di mana mereka bertindak terlalu jauh. Vesely tersingkir dan los blancos melakukan tendangan bebas dan mengamankan kemenangan. Barcelona memperkecil jarak dengan Madrid, lebih dinamis dan nyaris tanpa perubahan. Meski demikian, ia masih berpeluang bermain tatap muka di pertandingan seperti ini.



Sumber