HARI LAIN DALAM PELAYANAN TUHAN (dari kiri) biarawati Spanyol Isabel de la Santísima Trinidad, 83, biarawati dan kepala biara Gibraltar Jennifer del Corazon de Jesus, 63, biarawati Vietnam Maria Jose de la Eucaristia, 44, dan biarawati Kenya biarawati Teresa de Jesus, 61, bernyanyi saat misa di Gereja La Merced di biaranya pada 14 Februari. —Foto oleh REUTERS

RONDA, Spanyol – Dengan hanya tersisa empat biarawati, biara bersejarah Corazon Eucaristico de Jesus di Spanyol selatan berada di ambang penutupan.

Kini, kepala biara mereka mengimbau para suster di seluruh dunia untuk melakukan lompatan iman, naik ke kuil di kota puncak gunung Ronda, dan tinggal beberapa saat agar kuil tersebut tetap buka.

“Kami akan melakukan apa pun yang harus kami lakukan, namun kami tahu bahwa pada akhirnya kehendak Tuhanlah yang akan menang,” kata Priores Jennifer del Corazon de Jesus kepada Reuters.

Para biarawati Katolik Roma berharap untuk merayakan peringatan 100 tahun kepindahan mereka ke situs tersebut pada bulan Oktober.

Namun Jennifer mengatakan hal itu mungkin tidak akan bertahan lama. Berdasarkan peraturan Vatikan, biara yang anggotanya kurang dari enam tidak boleh tetap dibuka.

“Jika di biara Anda Anda memiliki cukup tenaga dan ingin membantu kami selama satu atau dua tahun, saya tahu Tuhan akan memberkati Anda dan saya yakin Bunda Suci kami akan membantu Anda,” kata pria berusia 63 tahun yang lahir di Gibraltar.

Bangunan ini dibangun pada abad ke-16 dan menampung tangan Santo Teresa dari Ávila, yang disimpan di dalam sarung tangan perak yang dihiasi dengan batu.

Para peziarah tiba di lokasi tersebut, banyak dari mereka percaya bahwa relik tersebut dapat membantu mengatasi masalah kesuburan.

‘Panggilan Karmelit’

Keempat biarawati tersebut tergabung dalam Ordo Karmelit Discalced – descalças, yang artinya bertelanjang kaki atau memakai sandal. Mereka menundukkan hidup mereka pada doa dan devosi, menurut situs biara.

Mereka terutama mencari biarawati dari ordo ini. “Jika ada biarawati yang ingin datang, mereka harus menunjukkan tanda-tanda jelas bahwa mereka memiliki panggilan Karmelit,” kata Jennifer.

UNTUK MEMBACA: ‘Perhentian terakhir sebelum surga’ – tempat para biarawati pergi setelah mereka pensiun

Ada 13 biarawati di sana ketika dia tiba 39 tahun yang lalu, namun sebagian besar telah meninggal. Penghuni tertua yang masih hidup telah tinggal di sana selama enam dekade.

Jika biara ditutup, mereka harus pindah ke biara lain.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Akan sangat sulit” untuk pergi, kata Jennifer. “Ini akan berdampak pada kita, tentu saja akan terjadi.”



Sumber