Tangkapan layar CRIME dari video viral oleh “Ulo ng Apo” tertentu menunjukkan sebuah Toyota Fortuner berbalik setelah berulang kali menabrak Hyundai Eon hitam.

Kepala Kantor Transportasi Darat (LTO) telah memerintahkan penyelidikan untuk mengidentifikasi dan meminta pertanggungjawaban pengemudi kendaraan sport utility (SUV) yang terlibat dalam insiden kemarahan di jalan raya yang terekam dalam video di zona bebas Teluk Subic di Zambales akhir pekan ini. .

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Asisten Sekretaris Vigor Mendoza II mengatakan dia telah menginstruksikan direktur regional LTO di Luzon Tengah untuk mengeluarkan perintah pertunjukan kepada pemilik terdaftar Toyota Fortuner hitam dengan stiker mengemudi Z7N788.

“Dengan keterangan saksi, kami bisa segera mengambil tindakan terhadap pemilik terdaftar dan pengemudi kendaraan tersebut,” kata Mendoza.

Dalam video viral yang diposting di Facebook, Fortuner terlihat berkali-kali menabrak mobil kompak Hyundai Eon berwarna hitam di pinggir jalan depan Subic International Golf Club, sepanjang Binicican Road.

Dalam video berdurasi satu menit 36 ​​detik itu, Fortuner terlihat berusaha mengejar penumpang Eon – seorang remaja putri dan seorang pria lanjut usia yang berjalan dengan tongkat – meski mereka sudah berada di pinggir jalan. .

Fortuner kemudian melarikan diri dari lokasi kejadian. Peristiwa itu terjadi pada 16 Februari.

Foto-foto yang diperoleh polisi menunjukkan mobil yang lebih kecil itu mengalami kerusakan parah, termasuk lampu depan rusak, ban pecah, dan pintu penumpang penyok.

Perilaku ‘tidak dapat diterima’

Meskipun masih “belum jelas” apa yang terjadi sebelum video tersebut direkam, Mendoza mengatakan, “Dari video tersebut terlihat jelas bahwa perilaku pengemudi yang melarikan diri setelah menabrak kendaraan lain tidak dapat diterima dan tidak bertanggung jawab.”

Ketua LTO juga memerintahkan agar alarm dipasang di Fortuner untuk memperingatkan pihak berwenang tentang keberadaannya.

Mendoza juga menginstruksikan kantor wilayah LTO untuk menghubungi anggota keluarga korban sebagai bagian dari proses penyelidikan.

Kolonel Palmer Tria, direktur kepolisian provinsi Bataan, juga memerintahkan pada hari Minggu agar polisi Morong melakukan “penyelidikan menyeluruh untuk mengidentifikasi keadaan yang mendasari insiden tersebut.”

“Insiden ini menyoroti pentingnya semua pengemudi bertanggung jawab atas tindakan mereka di jalan. Sangat penting untuk mengikuti undang-undang dan peraturan lalu lintas dan memprioritaskan keselamatan dan kesejahteraan semua pengguna jalan,” katanya.

LTO mendorong undang-undang yang akan memberikan hukuman lebih berat bagi insiden kemarahan di jalan.

Tahun lalu, Mendoza mengatakan LTO sedang melakukan studi tentang definisi kemarahan di jalan dan sanksi yang dapat dikenakan atas perilaku tersebut, terutama dalam kasus yang tidak mengakibatkan kematian atau cedera.

RUU melawan kemarahan di jalan

Pada bulan September tahun lalu, anggota partai ACT-CIS, Erwin Tulfo, Edvic Yap dan Jocelyn Tulfo, Eric Yap dari Benguet, dan Ralph Tulfo dari Kota Quezon memperkenalkan usulan Undang-undang Anti-Kemarahan di Jalan.

RUU ini bertujuan untuk memberi wewenang kepada pemerintah untuk mengadili tersangka kekerasan lalu lintas atas nama korban, “dalam kasus di mana korban tidak mampu atau tidak mau mengambil tindakan hukum karena ketakutan, intimidasi, atau alasan lain.”

BACA: LTO akan menyelidiki kekerasan lalu lintas yang nyata di Subic

Berdasarkan RUU tersebut, siapa pun yang bertindak sebagai agresor dalam insiden kemarahan di jalan akan dipenjara hingga satu tahun dan denda maksimum P100,000 jika tidak ada cedera atau kematian.

Jika mengakibatkan kematian, pelanggar akan dikenakan hukuman enam hingga 12 tahun penjara dan denda mulai dari P250.000 hingga P500.000, di samping semua ganti rugi lainnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Jika pelaku dalam situasi kekerasan lalu lintas adalah pegawai negeri, maka orang tersebut akan didiskualifikasi dari pelayanan publik selamanya. Surat Izin Mengemudi bagi pelanggar juga akan dicabut dan tidak dapat diperpanjang selama lima tahun. INQ



Sumber