Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban menyampaikan pidato tahunan “Negara Hongaria” di Budapest, Hongaria, pada hari Sabtu, 17 Februari 2024. Pesan di mimbar berbunyi: “Bagi kami, Hongaria adalah yang pertama!” (Szilard Koszticsak/MTI melalui AP)

BUDAPEST, Hongaria — Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán berusaha membendung dampak politik dari skandal pengampunan presiden dalam pidato kenegaraan tahunan pada hari Sabtu, penampilan publik pertamanya sejak presiden Hongaria, sekutunya, mengundurkan diri seminggu yang lalu. yang lalu.

Orbán yang nasionalis berada di bawah tekanan kuat dari beberapa sudut, karena perilakunya yang menghalangi di panggung internasional telah memicu rasa frustrasi yang semakin besar di antara sekutu-sekutunya di Uni Eropa dan NATO.

Sementara itu, kemarahan publik yang meluas mencengkeram Hongaria atas pengampunan yang diberikan presiden kepada seorang terpidana kasus pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Dalam pidatonya, yang menandai peringatan 25 tahun pidato pertamanya kepada negara pada masa jabatan pertamanya sebagai perdana menteri pada tahun 1999, Orbán segera membahas pengunduran diri Presiden Katalin Novák minggu lalu. Dia mengatakan tahun 2024 “tidak mungkin dimulai dengan lebih buruk” dan pengunduran dirinya adalah “mimpi buruk” bagi negara tersebut.

Organisasi berita internasional, termasuk Associated Press, dan media independen Hongaria tidak diizinkan menonton pidato tersebut.

Orbán berusaha meredakan protes atas skandal yang mengguncang partai nasionalis Fidesz dalam beberapa pekan terakhir, dengan mengatakan Novák mengambil keputusan yang bertanggung jawab dengan mengundurkan diri.

Pemecatan Novák “benar, namun merupakan kerugian besar bagi Hongaria,” katanya. “Apa yang terjadi adalah apa yang perlu terjadi dalam situasi ini. Orang baik juga membuat keputusan buruk.”

Perpecahan terbuka di dalam diri Fidesz setelah terungkap bahwa Novák, sekutu dekat Orbán, memberikan pengampunan presiden kepada seorang pria yang dipenjara karena menutupi serangkaian pelecehan seksual terhadap anak-anak yang dilakukan oleh direktur panti asuhan negara.

Pengungkapan ini menyebabkan tiga orang lingkaran dalam Orbán mengundurkan diri – termasuk mantan Menteri Kehakiman Judit Varga, yang menandatangani pengampunan – dan menyebabkan kemarahan publik yang memuncak pada puluhan ribu pengunjuk rasa berkumpul di Budapest pada hari Jumat untuk menuntut perubahan.

Di luar Hongaria, Orbán menghadapi isolasi karena menghalangi pengambilan keputusan penting oleh sekutu internasionalnya. Pemimpin lama ini telah menghambat pendanaan Uni Eropa untuk Ukraina yang kekurangan uang, dan Hongaria masih menjadi satu-satunya negara yang bertahan di antara 31 anggota NATO yang belum menyetujui masuknya Swedia ke dalam aliansi militer tersebut.

Delegasi bipartisan yang terdiri dari anggota parlemen Amerika diperkirakan akan mengunjungi Budapest pada hari Minggu untuk sebuah “misi yang berfokus pada isu-isu strategis yang dihadapi NATO dan Hongaria,” yang menggarisbawahi meningkatnya ketidaksabaran di antara sekutu Hongaria setelah penundaan selama 18 bulan dalam meratifikasi pencalonan Swedia untuk bergabung dengan aliansi tersebut.

Namun pada hari Sabtu, Orbán mengindikasikan bahwa pemungutan suara mengenai masalah ini dapat dilakukan ketika badan legislatif Hongaria bersidang kembali pada tanggal 26 Februari.

“Merupakan kabar baik bahwa perselisihan kita dengan Swedia akan segera berakhir,” katanya. “Kami bergerak menuju ratifikasi keanggotaan Swedia di NATO pada awal sesi musim semi Parlemen.”

Menjelang pemilihan Parlemen Eropa musim panas ini, Orbán berupaya menyatukan kekuatan sayap kanan di benua itu yang menolak demokrasi liberal, imigrasi, dan hak-hak LGBTQ+.

“Belum pernah ada kesenjangan yang begitu besar antara politik Brussel dan kepentingan serta kemauan masyarakat Eropa. Perlu ada perubahan di Brussel,” ujarnya. “Perubahan ini tidak terjadi dengan sendirinya, perlu dipaksakan. Eropa harus merebut kembali Brussel.”

Orbán, seorang pendukung apa yang disebutnya “demokrasi tidak liberal,” secara terbuka mendukung Donald Trump dalam kemungkinan mencalonkan diri sebagai presiden pada bulan November, dan menyatakan bahwa perang Rusia di Ukraina tidak akan dimulai ketika Trump sebagai presiden.

“Kami tidak bisa terlibat dalam pemilu di negara lain, tapi kami sangat ingin Presiden Donald Trump kembali menjabat sebagai presiden dan berdamai di sini, di bagian timur Eropa,” katanya pada hari Sabtu.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Ketika mengacu pada rotasi kepresidenan Dewan Eropa berikutnya di Hongaria, yang dijadwalkan dimulai pada bulan Juli, Orbán menggunakan salah satu slogan populer Trump untuk menggambarkan rencananya untuk peran tersebut. “Jadikan Eropa hebat kembali!” dia berkata. “MAGA di sana, MEGA di sini.”



Sumber