Seorang anak Palestina duduk di lokasi serangan Israel di sebuah rumah, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Rafah, Jalur Gaza selatan, 7 Februari 2024. FOTO FILE REUTERS

PBB – Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa kemungkinan akan melakukan pemungutan suara pada Selasa mengenai desakan Aljazair agar badan beranggotakan 15 negara itu menuntut gencatan senjata kemanusiaan segera dalam perang Israel-Hamas, kata para diplomat, sebuah langkah yang diisyaratkan Amerika Serikat akan diveto.

Aljazair menyampaikan rancangan resolusi awal lebih dari dua minggu lalu. Namun Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield dengan cepat mengatakan bahwa perjanjian tersebut dapat membahayakan “perundingan sensitif” yang bertujuan untuk menengahi jeda perang.

Aljazair meminta pada hari Sabtu agar dewan melakukan pemungutan suara pada hari Selasa, kata para diplomat. Untuk dapat diadopsi, resolusi Dewan Keamanan PBB memerlukan setidaknya sembilan suara setuju dan tidak ada veto dari Amerika Serikat, Inggris, Perancis, Tiongkok atau Rusia.

BACA: Israel melihat ‘kesenjangan yang signifikan’ setelah perundingan gencatan senjata

“Amerika Serikat tidak mendukung tindakan terhadap rancangan resolusi ini. Jika pemungutan suara dilakukan sesuai dengan yang tertulis, maka hal tersebut tidak akan diadopsi,” kata Thomas-Greenfield dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Washington secara tradisional melindungi sekutunya Israel dari tindakan PBB dan telah memveto tindakan dewan tersebut dua kali sejak 7 Oktober. Namun mereka juga abstain sebanyak dua kali, sehingga memungkinkan dewan untuk mengadopsi resolusi yang bertujuan untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan ke Gaza dan menyerukan jeda kemanusiaan yang mendesak dan diperpanjang. dalam pertarungan.

Pembicaraan antara AS, Mesir, Israel dan Qatar terus mencari jeda dalam perang dan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas.

“Penting bagi pihak-pihak lain untuk memberikan peluang keberhasilan terbaik pada proses ini, dibandingkan mendorong langkah-langkah yang justru menempatkannya – dan peluang penyelesaian permusuhan jangka panjang – dalam bahaya,” kata Thomas-Greenfield.

BACA: Pembicaraan gencatan senjata di Gaza berakhir tidak meyakinkan saat Rafah bersiap menghadapi serangan Israel

Perang di Gaza dimulai ketika pejuang dari kelompok militan Hamas, yang menguasai Gaza, menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang, menurut catatan Israel. Sebagai pembalasan, Israel melancarkan serangan militer ke Gaza yang menurut otoritas kesehatan menewaskan lebih dari 28.000 warga Palestina dan ribuan lainnya dikhawatirkan hilang di antara reruntuhan.

Pemungutan suara Dewan kemungkinan terjadi pada saat Israel juga berencana untuk menyerang Rafah di Gaza selatan, tempat lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan, sehingga meningkatkan kekhawatiran internasional bahwa tindakan tersebut akan memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza secara drastis.

“Situasi di Gaza merupakan dakwaan buruk atas kebuntuan hubungan global,” kata Sekretaris Jenderal PBB António Guterres pada Konferensi Keamanan Munich pada hari Jumat.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Ketika diminta untuk menjelaskan, juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan Guterres “menuding” kurangnya persatuan di Dewan Keamanan “dan bagaimana kurangnya persatuan ini telah merugikan kemampuan kita… untuk memperbaiki situasi di seluruh dunia.” .



Sumber