‘PERJALANAN BERSAMA’ José Cardinal Advincula (kiri) memimpin misa tahunan “Walk for Life” yang diadakan pada Sabtu malam. Sekitar 3.000 orang dari berbagai kelompok Katolik mengikuti pawai dari Welcome Rotunda di Kota Quezon hingga kampus Universitas Santo Tomas di Manila. —BERITA CBCP

Uskup Agung Manila, José Cardinal Advincula, menyebutkan perlunya Gereja Katolik untuk “memikirkan kembali” strategi pro-kehidupan mereka, yang harus mencakup penggunaan pendekatan baru untuk melindungi umat beriman dari cobaan dan hukuman baru.

Dalam misa di Universitas Santo Tomas (UST) di Manila pada hari Sabtu, Advincula berbicara tentang “tantangan” bagi Gereja dan komunitasnya untuk “menjelajahi cara-cara baru untuk merespons dengan lebih baik nilai-nilai dominan di zaman kita.”

“Kita perlu menghadapi kenyataan pahit bahwa ada banyak masalah dalam keluarga dan masyarakat kita yang tidak dapat diabaikan, dengan meminta mereka untuk tidak bertanya lagi, tapi hanya mengikuti saja tanpa melihat apa-apa. Kita perlu lebih banyak mendengarkan dan berdialog,” katanya dalam komentar yang juga dilaporkan oleh Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) di situs berita mereka.

“Ya, kami memahami dengan jelas ajaran tentang berbagai masalah yang berkaitan dengan kehidupan dan keluarga. Namun kita juga perlu memikirkan kembali pendekatan, metodologi dan strategi kita”, tambah prelatus itu.

“Bagaimana kita menghadapi dilema dan kompleksitas keluarga modern, situasi yang tidak teratur di rumah, keragaman dan pemahaman tentang identitas dan kepribadian, luka yang ditimbulkan dan ditimbulkan karena polarisasi bahkan di dalam rumah?” Dia bertanya.

‘Berjalan untuk Hidup’

Namun, misa hari Sabtu juga diadakan untuk pertemuan tahunan “Walk for Life” yang berkumpul di Welcome Rotunda yang terkenal di Kota Quezon dan berbaris menuju lapangan terbuka UST.

Sekitar 3.000 peserta dari berbagai kalangan Katolik mengikuti kegiatan yang bertujuan untuk “berdemonstrasi[ing] solidaritas dalam membela harkat dan martabat hidup manusia”.

Namun, Advincula menyoroti bahwa Paus Fransiskus sendiri mengatakan Gereja Katolik harus mengikuti “gaya sinodalitas,” atau berjalan bersama sebagai satu umat Allah, “sehingga kita dapat mendengar dan membedakan bersama.”

Dia juga mengutip sebuah bagian dari St. Lukas tentang bagaimana Yesus makan malam dan berbincang dengan orang-orang yang diketahui berdosa.

“Masyarakat kita saat ini membutuhkan guru yang dapat memimpin orang lain ke jalan yang benar dan pilihan yang tepat. Kita tidak boleh meninggalkan misi menjadi guru dan katekis Injil kehidupan,” kata Advincula kepada hadirin.

Dia mengatakan keluarga, terutama kaum muda, “membutuhkan dukungan dalam perjalanan mereka.”

“Mereka tidak membutuhkan lebih banyak persidangan dan hukuman. Untuk menuntun orang kepada kebenaran, kita harus melakukannya dalam kasih, dalam kebenaran dalam kasih, menjalani hidup bersama, di sinilah Roh Kudus memimpin kita hari ini”, tambahnya.

Advincula juga mengimbau umat beriman untuk bersatu dalam membela kesucian hidup “di dunia yang berubah dengan cepat, yang seringkali lebih menyambut peradaban kematian dan sangat bermusuhan dengan peradaban kehidupan dan cinta”.

“Saya mendorong Anda untuk terus bersemangat dalam pelayanan Anda. Jangan berkecil hati jika terkadang Anda merasa apa yang Anda lakukan malah tidak diperhatikan atau berakhir dengan kegagalan. Beranilah. Anda tidak sendirian,” katanya.

Berkah bagi LGBTQ+

Misa tersebut dirayakan oleh Dom Pablo Virgilio David, presiden CBCP dan Dom Severo Caermare da Dipolog, presiden Komisi Episkopal CBCP.

Diselenggarakan oleh Dewan Awam Filipina dan diprakarsai oleh Komisi Episkopal untuk Awam CBCP, Walk for Life yang pertama pada tahun 2017 adalah respons terhadap pembunuhan akibat perang narkoba dan kampanye pada saat itu untuk mengembalikan hukuman mati.

Menurut Caermare, acara tahun ini juga “mengangkat isu-isu penting dalam keluarga dan kehidupan serta menentang upaya untuk menghidupkan kembali hukuman mati, perceraian, dan hubungan sesama jenis di Filipina.”

BACA: Patuhi protokol kesehatan, lindungi kelompok rentan, kata Uskup Agung Manila

“Partisipasi kami, kehadiran kami hari ini merupakan wujud nyata betapa kami menghargai kesakralan hidup,” ujarnya.

Paus Fransiskus sebelumnya mengatakan dia melihat “kemunafikan” dalam kritik terhadap keputusannya yang mengizinkan para imam memberkati pasangan sesama jenis.

Pemberkatan LGBTQ+ disahkan pada bulan Desember oleh dokumen Vatikan yang disebut Fiducia Supplicans (bahasa Latin untuk “memohon kepercayaan”), tetapi mendapat perlawanan yang signifikan dari Gereja Katolik.

Paus mengatakan dia “selalu” menyambut baik komunitas LGBTQ+ dan orang-orang yang bercerai yang telah menikah lagi ke dalam sakramen pengakuan dosa.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Tidak seorang pun boleh ditolak berkatnya. Semuanya, semuanya, semuanya,” katanya. INQ



Sumber