Personel militer Ukraina menumpuk kantong tanah untuk membangun benteng tidak jauh dari kota Avdiivka di wilayah Donetsk di tengah invasi Rusia ke Ukraina pada 17 Februari 2024. (Foto oleh Anatolii STEPANOV/AFP)

Kiev, Ukraina – Rusia pada Sabtu mengatakan pihaknya telah mengambil “kendali penuh” kota Avdiivka di Ukraina timur, beberapa jam setelah Kiev mengatakan pihaknya menarik diri dari bekas bentengnya untuk menyelamatkan nyawa tentara.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu memberi tahu Presiden Vladimir Putin tentang terobosan tersebut, kata pernyataan Kementerian Pertahanan.

BACA: Rusia memiliki senjata anti-satelit yang “mengkhawatirkan” – Gedung Putih

Putin “mengucapkan selamat kepada militer dan pejuang kami atas kemenangan penting ini,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada media pemerintah.

Menghadapi kekurangan amunisi dan kekurangan jumlah di medan perang, pasukan Ukraina mengumumkan bahwa mereka mundur pada Sabtu dini hari.

Hal ini terjadi setelah berbulan-bulan tekanan setelah pasukan Rusia meningkatkan upaya untuk merebut jantung industri timur pada bulan Oktober, menghancurkan kota tersebut dan menyebabkan banyak korban jiwa.

Direbutnya Avdiivka merupakan kemenangan terbesar Rusia dalam perang tersebut sejak Mei.

Sabtu sebelumnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada konferensi keamanan di Munich: “Kemampuan untuk menyelamatkan rakyat kami adalah tugas paling penting bagi kami.

“Untuk menghindari kepungan, diputuskan untuk mundur ke jalur lain.”

“Itu tidak berarti orang-orang mundur beberapa kilometer dan Rusia mendapatkan sesuatu,” tambahnya. “Itu tidak menangkap apa pun.”

Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin pertemuan dengan anggota Dewan Keamanan melalui konferensi video di kediaman negara Novo-Ogaryovo di pinggiran Moskow, Rusia, 13 Februari 2024. Sputnik/Alexander Kazakov/Pool via REUTERS

‘Kelambanan Kongres’

Sebelumnya, panglima tertinggi Ukraina yang baru, Oleksandr Syrsky, mengatakan dia telah “memutuskan untuk menarik unit kami dari kota dan beralih ke pertahanan di jalur yang lebih menguntungkan.”

Beberapa personel militer Ukraina ditangkap dalam operasi tersebut, kata beberapa pejabat militer.

Ini adalah keputusan besar pertama Syrsky sejak pengangkatannya, ketika Ukraina menghadapi tekanan yang semakin besar di wilayah timur karena kekurangan amunisi, dengan paket bantuan militer AS senilai $60 miliar yang ditahan di Washington.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, Adrienne Watson, menyalahkan Kongres atas kemunduran terbaru Kiev.

UNTUK MEMBACA: Bank sentral Rusia mempertahankan suku bunga pada 16% setelah melakukan pengetatan selama berbulan-bulan

Namun Zelensky tetap optimis setelah berbicara dengan Presiden AS Joe Biden melalui telepon dari Munich.

“Saya bersyukur mendapat dukungan penuh dari Presiden Biden,” ujarnya.

“Saya juga yakin Kongres AS akan mengambil keputusan yang bijaksana.”

Biden juga tetap optimis.

“Saya berbicara dengan Zelensky sore ini untuk memberi tahu dia bahwa saya yakin kami akan mendapatkan uang ini,” kata Biden kepada wartawan setelah menghadiri gereja di Delaware.

Tidak memberikan suara untuk mendukung bantuan militer baru adalah hal yang “tidak masuk akal” dan “tidak etis,” katanya, sambil menambahkan: “Saya akan berjuang untuk mendapatkan amunisi yang mereka butuhkan.”

‘Tidak ada tempat untuk pergi’

Di garis depan timur, seorang tentara Ukraina mengatakan kepada AFP bahwa penarikan tersebut adalah “keputusan yang tepat, mengingat kurangnya senjata dan peluru artileri, karena jika kita tidak menyelamatkan nyawa para prajurit, kita tidak akan punya siapa-siapa lagi untuk berperang. .” .

Avdiivka berada di wilayah Donetsk, Ukraina, yang menurut Kremlin telah menjadi bagian dari Rusia sejak aneksasi tahun 2022 yang masih belum diakui oleh hampir semua anggota PBB.

Pada bulan Juli 2014, wilayah tersebut sempat jatuh ke tangan separatis pro-Rusia sebelum kembali ke kendali Ukraina.

Namun tentara Ukraina kembali menghadapi serangan Rusia, termasuk di wilayah timur Donetsk.

“Saya sudah terbiasa dengan suara tembakan,” kata Viktor, di desa Progres, sekitar 30 kilometer sebelah barat Avdiivka. “Ini telah berlangsung sejak tahun 2014, namun sekarang menjadi jauh lebih tegang – dan lebih keras.”

Pensiunan tersebut sedang bersepeda ke toko terakhir yang buka untuk membeli botol air minum sebelum toko tersebut tutup secara permanen, setelah terkena bom pagi itu.

Berbicara saat terjadi tembakan artileri yang masuk dan keluar, Viktor mengatakan tetangganya telah pindah.

“Tapi aku tidak punya tempat tujuan,” katanya.

‘Tidak ada lagi’

Wartawan AFP di dekatnya melihat pasukan Ukraina membangun garis pertahanan baru dengan sekop dan peralatan konstruksi.

Kota ini memiliki nilai simbolis yang penting dan Moskow berharap bahwa penaklukannya akan mempersulit Ukraina untuk mengebom kota Donetsk, namun nilai strategisnya dipertanyakan.

“Saya ragu bahwa Rusia, setelah mengalami kekalahan yang sangat besar, memiliki kapasitas untuk mengubah keberhasilan lokal yang terbatas menjadi terobosan besar,” kata Mykola Bielieskov dari Institut Kajian Strategis Nasional Ukraina.

Pertempuran Avdiivka, kurang dari 10 kilometer sebelah utara kota Donetsk yang dikuasai Rusia, adalah salah satu pertempuran paling berdarah dalam perang yang berlangsung hampir dua tahun tersebut.

Banyak yang membandingkan hal ini dengan pertempuran Bakhmut, yang menewaskan puluhan ribu tentara.

Bielieskov mengatakan bahwa menguasai Avdiivka tidak akan memberikan keuntungan apa pun kepada Rusia, yang posisinya di kota Donetsk “bahkan dengan reruntuhan Avdiivka, tidak akan sepenuhnya aman.”

Avdiivka memiliki sekitar 30.000 penduduk sebelum invasi Rusia. Sejak itu, sebagian besar kota telah hancur dan hanya tersisa kurang dari 1.000 penduduk, kata pemerintah setempat.

“Saya terkejut Avdiivka melawan selama dua tahun,” kata Oleksii, seorang sersan berusia 50 tahun dari wilayah Donetsk, kepada AFP melalui telepon.

Pasukan Rusia “menghancurkan segalanya, menghancurkan segalanya,” kata Oleksii.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Anda tidak dapat mempertahankan kota ini karena sudah tidak ada lagi,” katanya.



Sumber