Perwakilan Distrik 1 Zambales Jefferson Khonghun, anggota komite majelis rendah untuk amandemen konstitusi, mengatakan dia bingung dengan perlakuan Senat baru-baru ini terhadap pimpinan DPR. (FILE PENANYA:)

MANILA, Filipina – Anggota parlemen pada hari Minggu mempertanyakan tindakan majelis tinggi baru-baru ini setelah Senator Imee Marcos mengatakan dia tidak mengetahui item Program Ayuda sa Kapos ang Kita (AKAP) senilai P26,7 miliar yang dimasukkan dalam anggaran tahun 2024.

Pada tanggal 15 Februari, Marcos mengatakan bahwa tanda tangannya dan para senator lainnya ditempel di halaman RAPBN tahun 2024 yang saat itu diusulkan, yang memuat ketentuan AKAP, meski mereka tidak mengetahui isinya karena merupakan penyisipan di DPR. .

Sebagai tanggapan, Perwakilan Distrik 1 Zambales Jefferson Khonghun, anggota komite majelis rendah untuk amandemen konstitusi, mengatakan dia bingung dengan perlakuan Senat baru-baru ini terhadap pimpinan DPR.

“Apakah kita merindukan Presiden Senat Zubiri? (Apakah Presiden Senat Juan Miguel Zubiri menipu kita?)” tanya Khonghun.

Menurut anggota parlemen, sebelum pernyataan Marcos, Zubiri mengumumkan bahwa dia dan presiden DPR, Martin Romualdez, telah setuju untuk mengakhiri perang verbal di majelis dan “bekerja secara profesional”.

“Namun, pada hari yang sama, para senator melanjutkan dan bahkan mengintensifkan serangan mereka terhadap DPR, menuduh bahwa kami memasukkan ‘ayuda (bantuan) kepada masyarakat miskin’ sebesar P27 miliar dalam anggaran nasional tahun 2024 untuk kampanye Inisiatif Rakyat,” dia menunjukkan.Khonghun. di luar.

“Insiden terbaru ini membuat kita bertanya-tanya: apakah presiden Senat telah kehilangan kendali moralnya untuk memimpin Senat atau apakah dia memimpin kita atau memberi kita kebebasan? Apakah rekan-rekan senatornya tidak lagi mendengarkannya atau dia hanya menyesatkan kita semua? (Apakah rekan-rekan senatornya tidak mendengarkannya atau dia hanya membodohi kita semua?)”, keluhnya.

Khonghun mengatakan laporan komite konferensi DPR-Senat mengenai anggaran tahun ini “sekarang dirilis ke publik,” dan menambahkan bahwa dokumen-dokumen ini berisi tanda tangan dari anggota kedua kamar.

“Dokumen-dokumen ini berisi tanda tangan para senator dan anggota parlemen yang menyetujui laporan tersebut, yang telah diratifikasi dalam sidang pleno oleh Senat dan DPR,” katanya, seraya menyoroti bahwa Marcos termasuk di antara mereka yang menandatangani program AKAP senilai P26,7 miliar.

Dia mengatakan tujuan AKAP “sangat jelas” dalam anggaran dan “sama sekali tidak terkait dengan kampanye inisiatif populer”.

BACA: Senator Tidak Mengetahui Penyisipan Anggaran P26.7 B AKAP – Senator Imee Marcos

Sebuah ‘hanya basa-basi’

Geraldine Roman dari Distrik Pertama Bataan dan Janette Garin dari Distrik Pertama Iloilo juga mempertanyakan kepemimpinan Zubiri karena mereka berdua mengaku telah mengamati “pola nyata dari apa yang oleh sebagian orang disebut sebagai dugaan ‘kekosongan kepemimpinan’ di Senat”.

Kedua anggota parlemen tersebut juga menyebut “gencatan senjata” yang mereka lakukan hanyalah “hanya basa-basi,” dan mengklaim bahwa Marcos “di luar kekuasaannya.”

“Di sini, di DPR, aturannya sudah jelas. Pembicara bertanggung jawab. Dia memberi perintah. Dia mengatakan kepada ketua Komite Peraturan kami, Pemimpin Mayoritas Mannix Dalipe: Ini adalah prioritas kami. Temukan cara untuk meloloskan RUU ini,” kata Roman.

Garin, sebaliknya, mendesak para senator untuk “menjalankan apa yang mereka katakan.”

“Terkadang di Senat Anda bingung. Kalau ini dibicarakan, disampaikan ke anggota karena memang begitulah seharusnya kepemimpinan,” kata Garin, wakil ketua mayoritas DPR.

(Terkadang di Senat Anda bingung apakah apa yang mereka katakan harus disampaikan kepada anggota lain, karena begitulah seharusnya kepemimpinan.)

BACA: Gencatan senjata ‘perang kata-kata’ Cha-cha dilangsungkan di pesta ulang tahun JPE

“Jadi, ada baiknya ketua DPR dan ketua Senat kita sudah bicara, dan Senat juga sudah datang dengan jadwalnya, bulan Maret ini (perubahan undang-undang) sudah selesai. Satu-satunya hal yang tersisa adalah melakukan apa yang mereka katakan,” katanya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

(Ada baiknya Romualdez dan Zubiri sudah berbicara dan Senat sudah menetapkan jadwal agar mereka bisa mengakhirinya pada bulan Maret. [charter change].)



Sumber